Postcards from Lembang Floating Market

1430195409379

Lembang Floating Market adalah salah satu tempat wisata yang ada di Lembang dan berlokasi tepat di belakang Grand Hotel Lembang. Dulunya tempat ini lebih dikenal dengan nama Situ Umar, situ oke? *disambit peuyeum*. Dengan konsep wisata alam dan pasar terapung seperti yang ada di Kalimantan Selatan, Thailand dan Vietnam, tempat wisata yang mulai dibuka pada bulan Desember 2012 ini selalu ramai oleh pengunjung terutama di akhir pekan.

Β 1430195324973

Bulan Maret kemarin, sudah ketiga kalinya saya berkunjung ke Lembang Floating Market, tapi entah kenapa tiap ke Lembang saya maunya main ke sini terus. Selain karena tiket masuknya yang cukup terjangkau, cuma Rp 15.000 udah dapet satu gelas minuman gratis, lokasinya juga mudah dicapai menggunakan angkutan umum yang ke arah Lembang. Tinggal duduk manis di angkot, turun di pasar Lembang terus jalan kaki sedikit, sampe deh. Sungguh memudahkan bagi kaum-kaum tak berkendaraan pribadi seperti saya πŸ˜€

1430195233011

Untuk bisa bertransaksi di Lembang Floating Market, para pengunjung harus menukarkan uang dengan koin berwarna-warni sebagai alat pembayaran yang sah. Tapi sebaiknya tukar secukupnya dulu, karena koin ini tidak bisa diuangkan kembali. Selain bisa jajan dan belanja di floating market-nya, area di sekitar danau buatan tersebut sungguh menyegarkan mata dan cocok buat foto-foto narsis.

1430195044138

1430194658125

1430194999404

anak ilang

1430194908621

1430194965422

Yang membedakan floating market disini dan di Kalimantan atau Thailand adalah disini yang naik perahu cuma penjualnya aja, pembeli belinnya dari pinggir kapal, agak kurang seru sih emang ya πŸ˜€ Ada kurang lebih 30an perahu yang menyediakan aneka kuliner mulai dari cemilan sampai makanan berat dengan range harga dari Rp 10.000 sampai Rp 35.000. Saya sih biasanya kalo kesini gak pengen makan berat, tapi makanΒ  cemilan-cemilannya aja kayak tutut, singkong saus keju atau cilok bakar. Bisa juga beli oleh-oleh untuk dibawa pulang, seperti B&Jo Banana Cake yang pernah saya tulis di postingan sebelumnya.

1430194797675

1430194807276

es mie jelly, tutut, singkong saus keju, cilok goreng

Tapi kalo kamu tetep mau naik perahu di Lembang Floating Market, bisa-bisa aja kok. Ada empat wahana air yang bisa dicoba disini yaitu Kereta Air, Kano, Sampan dan Sepeda Air. Dari ke-empat wahana tersebut yang paling laris pastinya kereta air, karena kita tinggal duduk manis aja di perahu gak usah repot-repot nggenjot atau ngedayung keliling danau πŸ˜€

Tarif Wahana Air per Maret 2015

  • Kereta Air : Rp 20.000,-/orang (80kg per gerbong) berangkat minimal 5 penumpang
  • Kano : Rp 50.000,-/30 menit maks 2 orang (150kg)
  • Sampan : Rp 70.000,-/30 menit maks 4 orang (350kg)
  • Sepeda Air : Rp 50.000,-/30 menit maks 2 orang (100kg)

Itu itungan kilogram-nya entah serius atau enggak ya πŸ˜€ Kemarin saya sama mas bebeb naik kereta air boleh-boleh aja tuh. Padahal kan berat badan kami kalo ditotal jelas lebih dari 80kg *buang timbangan*. Trus yang lebih berat dari kami ikutan naik juga boleh-boleh aja. Ya semoga aman-aman aja deh, jangan lupa baca doa sebelum naik πŸ˜›

oiya tiket untuk wahana air ini bisa dibeli di loket dekat dermaga, dan belinya juga tetep pake koin yah!

Selain wahana air, ada juga wahana bermain seperti ATV, Pancing Ikan, Tangkap Ikan, Flying Fox, dan Taman Kelinci. Suer deh kelinci-kelinci yang ada di Taman Kelinci itu gemesin banget, gendut-gendut dan lucuk. Kalo mau masuk taman kelinci harus beli tiket masuk sebesar Rp 15.000,- per orang dan tiketnya bisa dituker dengan es krim.

taman kelinci

Wahana terbaru yang ada di Lembang Floating Market adalah Miniatur Kereta Api. Saya belum nyobain masuk sih, tapi baca-baca di beberapa review katanya miniatur yang baru dibuka akhir tahun 2014 ini mirip banget sama yang di Madurodam. Wahh jadi nyesel gak sempet masuk ke sana kemarin, padahal tiket masuknya Rp 15.000,- aja per orang, masih lebih mahal ongkosnya kalo mau ke Madurodam kan?! πŸ˜€

pintu masuk miniatur KA

***
Lembang Floating Market
Jl.Grand Hotel no. 33E Lembang, Kab. Bandung Barat
Jam buka:
– Senin- Kamis : 09.00 – 17.00
– Jum’at – Sabtu : 09.00- 20.00
– Minggu: 08.00 – 20.00

 

Advertisements

83 thoughts on “Postcards from Lembang Floating Market

    1. Dita Post author

      hahahaha ketauan angkatannya gak jaoh beda ini sih πŸ˜›

      eh kupang mah bedaaa, kalo tutut itu keong sawah deh kalo gak salah, yang jelas bukan keong racun, baru kenal langsung ngajak tidur #apeuuuu x))

      Like

      Reply
  1. dani

    Ish. Sampe sekarang belom sempet kesana. Huhuhu. Pengen banget. Tapi setiap ngeBandung istri agak males diajakin ke sanah. Seringnya cuma over qeekend sih. Jadi milih jalan di Bandungnya doang. :((

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      penuh sih emang kalo lagi wiken mas, mungkin itu yang bikin males ya? Kalo bawa A pasti dia seneng deh, banyak permainan πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. dani

        Iyaaaa. Tujuannya sih emang pengen ajakin A. Cuman ya itu, pe er banget ke sananya. Jadi ya udah deh mie mambo lagi mie mabo lagi. Hahaha.

        Like

    1. Dita Post author

      iya jadi tuker secukupnya aja, kalo kurang tuker lagi
      tapi kalo sering ke Bandung bisa sih disimpen aja buat nanti kalo ke sini lagi πŸ˜€

      Like

      Reply
  2. joeyz14

    Jadi inget koin LFM ku ada sisa 20rb lg. Eh si kelinci dah 15rb skrg? Wktu itu 20rb masa? Kekeppp dompet klo kesini ya dit….jajanannya mau dibeli semuaaa

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      eh iya ya mbaaa?
      yang miniatur kereta api juga dulu katanya 25ribu sekarang jadi 15ribu. Mungkin harga naik tiap senin ya x))))

      Like

      Reply
  3. Gara

    Aduh, itu wahana yang pakai variabel berat badan kayaknya agak membuat hati ini was-was Mbak. Masa iya saya tidak boleh naik kereta air karena berat badan sudah di atas 80kg? Terus setelah makan semua hidangan di sana, memang berat badan tidak bertambah? *langsung tahan perut*.
    Tapi pemandangannya bagus banget… doh, apa sih yang jelek dari Lembang?

    Like

    Reply
  4. Lia

    Kalo dari segi murahnya aku lebih suka Lembang Floating Market daripada tempat rekreasi di Lembang lainnya. Terakhir kali ke sana sekeluarga pada main pancing ikan. Seneng banget liat papaku nostalgia waktu kecil πŸ˜€

    Nice pictures, Dita πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      aku dari Jakarta naik kereta, trus naik angkot jurusan Stasiun – Lembang. Turun di pasar Lembang trus jalan kaki dikit udah sampe kok πŸ˜€

      Like

      Reply
  5. errickaka

    hmm ini tempatnya kayaknya asik, kayak di taman mini ada perahu yg digenjot waktu masih kecil, eh panik gak jalan, kan emang pake kaki ya jalaninnya? πŸ˜€

    kenapa makan mulu sih Dit? bungkus napa kalau jangan di foto aja :p

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha itu permainan favorit waktu kecil ya, kalo sekarang capek πŸ˜€

      hihihi ini juga perginya udah bulan lalu euy, nanti yaaa kita kulineran πŸ˜€

      Like

      Reply
  6. zaki19482

    Wah nasib saya ni πŸ™‚ ., jauh dari Bandung. Saya khan di Solo kalau kesana jauh. Nggak bisa asal berangkat. Seandainya ada di dekat Solo. Musti sering-sering mampir. πŸ™‚

    Like

    Reply
      1. zaki19482

        hahaha..!!! Itu juga butuh waktu semalam. kayak lagu “Kereta Malam”. Btw, saya suka kota Bandung kecuali di hari sabtu-minggu. Masihkah macet ? πŸ™‚

        Like

  7. yayangneville

    Dita tahun lalu kita kesini juga, karena tertarik banyaknya cerita tentang asyiknya floating market. Sayang ga sesuai harapan, pas kesana pas penuh penunjang lagi liburan setelah lebaran, kita beli banyak coin krn kita dateng semobil penuh, si yg jual coin nya dah ngingetin jgn beli banyak krn ga bisa ditukar, aku PD bakal abis krn pengen makan banyak, eh ternyata krn penuh setiap mo makan mesti ngantri, dan ribet ama menner Luc yg antriannya banyak disabot orang, jadinya dia banyakan ngomel hahahaha, trus yg bikin heboh Cinta nyaris ilang, ah udah ga kebayang paniknya kita semua. Eh ya scoin yg kebanyakan itu akhirnya pas pulang kita beliin minuman botol aja buat dibawa pulang sampe dua kresek. Masih belom cukup apesnya pulang dari lembang ke bandung kita beli kelinci di pinggir jalan yg banyak dijual kelinci, udah Cinta en Cahaya milih dan dimasukin ke kardus kita semua (aku, ayah ibu) semua yakin dua kelinci dah dimasukin dus kecuali Luc yg bilang cuma satu, betul aja pas dibuka di mobil cuma satu kelinci yg ada, kita kena tipu. Beli dua dpt satu πŸ˜‰

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Wahh kebayang pasti penuh bgt itu ya mba, weekend biasa aja lumayan penuh sampe susah cari tempat duduk 😦 dan bener banget org2 tuh banyak gak bs (dan gak mau) antri, ngeselin emang.

      Sedihh deh, kok tega amat sihh nipunya. Tapi yg jual kelinci di pinggir jalanan lembang emang terkenal suka curang sih mba.

      Like

      Reply
  8. peekindahslife

    Halo mbak Dita. Salam kenal ya. Aku indah-newbie di dunia malasmandi nih :D.
    Seneng sama tulisan mba, ringan tapi reviewnya jelas. Jadi kebayang hal-hal yang harus disiapin buat jalan-jalan ke tempat yang mbak Dita udah datengin.
    Oh iya mba aku mau nanya mba, angkot buat ke floating market itu nomer berapa ya? Soalnya belum berkendaraan pribadi juga ni haha dan minat banget mau kesini hahaha.

    Keep writing and reviewing ya mbaa πŸ™‚

    Liked by 1 person

    Reply
    1. Dita Post author

      Haeee Indah, selamat datang di dunia malesmandi πŸ˜€ *disambit gayung*

      Makasih ya udah mampir di sini, seneng kalo bisa bermanfaat buat kamu πŸ™‚

      Naek angkot yg jurusan Lembang, aku gak apal nomernya berapa. Mobilnya gede warna putih gitu. Nanti turun pasar Lembang, atau kalo bingung bilang sm bapak angkotnya aja mau turun di floating market, pasti tau kok πŸ™‚

      Like

      Reply
  9. sepatu cewe

    bener banget. tempat ini selalu ngangenin. anak-anak selalu ngajakin kesini bukan sebagai tempat mampir, tapi justru tujuan utama tau… mantap memang. kalau udah kesini malas pulang hehe…

    Like

    Reply
  10. Desi

    Hallo kak Dita πŸ˜€

    Salam Kenal ya aku Desi. Kebetulan aku jg suka ngeblog hihi jadi seneng baca blognya kak Dita karena dikemas dengan “style” nya kak Dita. Selain itu foto2nya juga bagus2 loohhh. Kalau boleh tau di postingan yg Floating Market ini kak Dita pakai camera apa ya? Nuhun..

    Nice post, keep writing kak πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hai salam kenal juga Desi, makasih ya udah mampir kesini.

      Ini aku ada pake kamera mirrorless olympus PEN epl-5. Kebetulan tempatnya juga bagus dan waktu itu cuacanya bagus jadi hasil fotonya bisa bagus juga πŸ˜€

      Like

      Reply
  11. Cichaz.com

    Aku belom pernaah tapi kepengen kesana.. denger-denger penuh, kok ini fotonya lowong2 aja ya? hihi. Bookmark nih buat bekal kalau mau ke lembang πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iya memang kalo weekend penuh, terutama kalo lagi ada yg booking buat acara disana πŸ˜€
      tapi alhamdulillah yang kemarin ini gak penuh2 banget, mungkin karena tanggal tua dan masih agak pagi jam 9an gitu mbak πŸ™‚

      Like

      Reply
  12. Pingback: 7 Tempat Wisata Bandung Terpopuler | Males Mandi

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s