Melenggang ke Pahawang

1430898396258

Yang lagi kangen pantai mana suaranya?

Idealnya bulan April – Mei ini adalah waktu yang tepat untuk memantai, karena seharusnya sudah memasuki musim kemarau. Tapi ketepatan waktu musim hujan dan kemarau seperti yang tertulis dalam buku RPUL dimana musim hujan berselang sekitar bulan Oktober sampai Maret, dan musim kemarau berselang sekitar bulan Maret sampai Oktober, saat ini tampaknya sudah tidak berlaku lagi. Belum lagi jika ditambahkan musim durian, musim mangga, atau musim kawinan.

1430897761246

Tapi karena sudah amat sangat kangen menyesap aroma laut dan goler-goler di pantai, 2 minggu lalu saya mengiyakan ajakan teman untuk ikutan jalan-jalan ke Pulau Pahawang yang berada di Lampung Selatan. Sebenernya ini bukan pertama kalinya saya pergi ke Pahawang, bulan September 2014 lalu saya sempat juga ikutan open trip ke Pahawang bareng teman yang juga owner salah satu trip operator ternama di Jakarta yaitu @duotraveler *eciehh ternama* *iya biar dikasih trip gratis* ๐Ÿ˜›

Berhubung kali ini perginya sama temen-temen yang juga menjabat jadi pimpinan cabang pembantu sebuah Bank besar di Indonesia *ehem*, tentunya gak level kalo ikutan open trip. Apalagi dia berdomisili di Kalimantan Selatan sana, bisa capek di jalan nanti pak bos dan bu bos ini ๐Ÿ˜€ Jadilah jalan-jalan kali ini agak elit karena private trip, pake mobil pribadi temen yang orang Lampung, nginepnya pun di pusat kota Bandar Lampung, bukan di homestay Ketapang kayak kalo lagi ikut open trip.

1430898809200

Meeting point yang disepakati adalah di Bandar Lampung hari sabtu pagi, karena temen-temen kekeuh mau naek pesawat, sedangkan saya kepengen nyobain naik bus Damri. Benernya harga tiket pesawat ke Lampung sama tiket bus Damri Royal Class cuma beda dikit. Tapi terus terang saya males berjuang pagi-pagi buta menuju bandara, belum ongkos taksinya, belum airport tax-nya *iya, anaknya perhitungan*. Mendingan hari jumat pulang kantor langsung nyebrang ke Gambir, tidur di bus, bangun-bangun udah sampe Lampung ๐Ÿ˜€

Perjalanan dari Jakarta ke Lampung normalnya memakan waktu sekitar 8 jam. Tapi hari jumat malam itu cuaca Jakarta lagi gak jelas. Gak hujan tapi anginnya kenceeeng banget, kayak mau ada badai. Antrian penyeberangan kapal ferry di pelabuhan Merak juga cukup panjang karena gelombang tinggi jadi banyak kapal yang gak bisa sandar. Makanya bersandar itu cuma sama Tuhan! *dikepret*. Seingat saya bus baru bisa memasuki kapal ferry dan akhirnya menyebrang pada jam 1 pagi. Padahal bus sudah sampai di Merakย  dari jam 10 malam. Akhirnya bus Damri yang dijadwalkan sampai di Bandar Lampung pukul 4 pagi, molor menjadi jam 6 pagi. Gakpapa deh yang penting selamat, alhamdulillah *pegangin pinggang* ๐Ÿ˜€

1430898576202

sensasi berenang di laut lepas

Sampai di Bandar Lampung kami sarapan dulu dan beli nasi bungkus plus cemilan buat dibawa ke Pahawang. Kami baru bertolak dari Bandar Lampung sekitar jam 9 dan tiba di Ketapang (dermaga terdekat untuk menyeberang ke pulau Pahawang) jam 11 siang. Cuaca hari itu memang agak mendung, tapi alhamdulillah gak hujan. Spot pertama adalah snorkeling di sekitar pulau Kelagian yang cantik. Kalo udah renang di laut dikelilingi ikan warna warni gini beneran deh bikin lupa KPR ๐Ÿ˜€

1430898114614

batu mandi, hih batu aja mandi!

1430898439554

batu mandi saat surut

1430898352025

Finding Nemo

Spot kedua ini katanya namanya Tanjung Putus. Tanjung boleh putus, hubungan kita jangan *halaah*. Saya agak bingung sih, ada yang bilang ini nama spot-nya Tanjung Putus, tapi ada juga yang bilang Batu Mandi (CMIIW yah). Batu mandi ini kalo air laut lagi pasang bakalan gak keliatan, tapi kalo surut langsung keliatan muncul di permukaan. Disini banyak banget ikan badut a.k.a Nemo yang lucu dan merupakan spot keren buat foto underwater. Sayangnya beberapa kali nyobain foto underwater biar kece kayak Marishcka Prue, yang ada malah kayak Power Rangers lagi tenggelam :/

1430897494712

pulau Pahawang Kecil

1430897428014

berjalan kaki menuju Pulau Pahawang Besar

Spot terakhir adalah Pulau Pahawang Besar dan Kecil, disini kami gak nyemplung lagi tapi cuma foto-foto karena laut sedang surut jadi Pulau Pahawang Besar dan kecil terlihat menyatu menjadi 1 daratan. Keren banget bisa menyeberangi pulau dengan berjalan kaki ๐Ÿ˜€ Karena waktu sudah menunjukkan pukul 5 sore kami balik naik kapal menuju Ketapang dan melanjutkan perjalanan ke Bandar Lampung.

1430897835818

pulau Maitem

Waktu ikut open trip dulu saya jatuh hati banget sama yang namanya pulau Maitem. Sama kayak pulau Pahawang, pulau Maitem ini bisa ditempuh dengan berjalan kaki jika air laut sedang surut. Bedanya Pulau Maitem ini surutnya kalo pagi, makanya kemarin kami gak bisa berkunjung kesana, dan gak sempet juga sih.

Info :

  • Banyak trip operator yang mengadakan open trip ke Pulau Pahawang, sebelum memutuskan untuk ikut teliti dulu detail itinerary, meeting point, dan apa saja yang termasuk dalam harga trip tersebut. Sebagai perbandingan, kemarin saya ikut trip dari @duotraveler dengan biaya Rp 470.000,- tidak termasuk tiket bus Jakarta – Merak dan upgrade tiket VIP di ferry (biasanya Rp. 10.000,-)
  • Perjalanan Jakarta – Ketapang (kalo ngeteng/ikut opentrip) ditempuh kurang lebih 10 jam, terdiri dari 3 Jam naik bis dari Jakarta ke Merak (bisa lebih atau kurang tergantung kondisi lalu lintas, 3 Jam naik kapal ferry dari Merak ke Bakauheni (bisa kurang atau lebih tergantung cuaca), dan 3 – 4 jam naik mobil dari Bakauheni menuju Ketapang. Biasanya istirahat dan sarapan dulu di Ketapang, baru abis itu deh island hopping ke Pahawang dan sekitarnya
  • Kalo nginep di sekitar Pahawang, jangan lupa bawa lotion anti nyamuk karena disana banyak nyamuk banget
  • Paling nyaman sih memang naik Damri dari Jakarta jadi gak ribet naik turun kendaraan, tinggal bobok cantik aja di dalem bus. Apalagi Damri Royal Class udah lengkap sama bantal, selimut dan snack, cuma colokan aja sih yang belom ada ๐Ÿ˜€
Advertisements

111 thoughts on “Melenggang ke Pahawang

      1. Goesmanwijaya

        Yang berminat atau mungkin rekan nya ada yg ingin berwisata ke pulau pahawang,teluk kiluan bisa hubungi saya di kontak yg ada di blog saya ya mbaa. Tanya2 juga boleh kok

        Like

  1. alrisblog

    Jernihnya air laut itu bikin mau mau berenang.
    Di Ambon saat ini banyak hujan, mungkin karena laut luas dan berbukit. Jadi mudah hujan.
    Pulau-pulau kecil di negara kita memang banyak yang kece badai. Suka deh…

    Like

    Reply
  2. liandamarta.com

    Seminggu terakhir isi timeline Path dan Instagramku foto temen2 yang liburan ke Pahawang ini. Sekarang ditambah lihat postingan kamu, jadi makin pengen ke sanaaa.. Hiks kalo udah kayak gini langsung merasa “asik ya tinggal di Jakarta, mau ngetrip kemana aja gampang” hehehe

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      lagi ngehits banget kayaknya Pahawang ini ya ๐Ÿ˜€
      di Pekanbaru kan juga gampang Lia, tapi tujuannya ya di sekitar sana hehehe

      Like

      Reply
  3. Riri

    Wahh baru tau ada damri royal class bisa sampe lampung. Keren ya pahawang, lagi naek daun emang akhir akhir ini, tapi sungguh kece badai ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Damri Royal Class 240rb kak, bisnya baru dan kece. Kalo yg super eksekutif 205rb cuma beda dikit dan bisnya udah bapuk, nanggung ๐Ÿ˜€

      Like

      Reply
  4. denaldd

    Aku semakin yakin kita beda tipis angkatan, nampak dari penyebutan RPUL haha, ngapalin nama mata uang sampai mabok.

    Aku kangen snorkeling dilaut ๐Ÿ˜๐Ÿ˜ kangen angetnya laut. Masih dingin disini. Pahawang lagi naik pamor ya Dit, baca dimana2 ada kayaknya

    Like

    Reply
  5. Rifqy Faiza Rahman

    Temanku beberapa pekan lalu juga ke Pahawang sama Kelagian, trus aku diiming-imingi fotone. Nggarai pengen ๐Ÿ˜ฆ

    Like

    Reply
  6. kamoe

    selalu gagal ke pahawang karena setiap ke ketapang/klara selalu bareng keluarga which means banyak emak-emak dan anak-anak. haha. ujung-ujungnya cuma ke kelagian mulu
    mudah-mudahan pas pulang sempet kesana ๐Ÿ˜€

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Kak kamu sukanya paha ya? Padahal dada menurutku lebih enak *ini lagi ngomongin kaepci kan ya?*

      Damri royal class 240rb kak, menurutku sih sepadan dg fasilitas toilet, tempat duduk yg luas, bantal, selimut dan snack ๐Ÿ™‚

      Like

      Reply
  7. cerita4musim

    Kangen vitamin seaaaaa !!! huahah sakau berat dan mesti nunggu sebulan lagi baru bisa nge-beaching :-))

    duh aku kok ngebayangin nasi bungkus nya ya..hikssss

    btw Damri Royal Class bus nya nampak tempting untuk dicoba kalau mudik !

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      wahh mau ke pantai mana mba Feeeeb?
      hahaha itu rasanya nasi bungkus terenak di Pahawang, soalnya dimakan dalam keadaan kelaparan abis snorkeling ๐Ÿ˜€

      Like

      Reply
      1. Dita Post author

        huhuhu gak mau beliin dia kak, katanya kemahalan dan gak worth it untuk kamera sekecil itu….atutediiihhh T_T

        Like

  8. nengsyera

    Ajak akuu jalan2 doooong.. ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ
    Lg jenuh bgt eh tp kmudian inget kudu nabung ๐Ÿ˜ฌ๐Ÿ˜ฎ๐Ÿ˜ด
    Aq suka pantai tp ga mau item,cemanaa ini kawaan? Ada sarannkah selain pakek sunblock? Hihihi

    Like

    Reply
  9. Matius Teguh Nugroho

    AKU, KAK. AKU KANGEN PANTAAAIII, KANGAN MENYEBERANG PULAAAUUU !!!

    Sebenernya ada ajakan open trip ke Pahawang akhir pekan besok, tapi.. terus gue inget kudu beli tiket pesawat ke Belitung. Mudah-mudahan ada rejeki lagi ๐Ÿ˜€

    Like

    Reply
  10. awwgie

    Keren ya pantainya. Dan barusan ngecek skyscanner dr Bdj ke Tkg. Eh masa pp nya 2 jt lebih. Di situ kdg sy merasa sedih, krn bukan dr Jkt, hehe.

    Like

    Reply
  11. errickaka

    Kirain cuma jakarta yg lenggang, di lampung juga ada melenggang Pahawang, main di pantai emang asik jadi yg nulis ini biar gak males.mandi ๐Ÿ˜€ bening juga ini pantai dit..

    Like

    Reply
  12. Gara

    Buat kita yang mengais rezeki di Jakarta (eciye mengais rezeki), Lampung itu kayaknya feasible banget buat dijadikan tempat wisata ya, Mbak. Apalagi dengan adanya open trip, jadi ide baru nih buat merencanakan perjalanan :haha. Tapi dengan biaya open trip itu, menurut Mbak sepadan tidak dengan apa yang didapat? Keren euy… dari sana bisa melihat Krakatau tidak, Mbak? :hehe.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      yap bener, hahaha (((mengais)))
      menurut aku sepadan kok dengan harga segitu. Soalnya kalo pergi sendiri pasti mahal di sewa kapal buat hopping island kan.

      aduhhh aku gaktau ya Krakatau yang sebelah mana, pokoknya banyak pemandangan gunung2 gitu hihihi ๐Ÿ˜€

      Liked by 1 person

      Reply
      1. Gara

        Oke, kayaknya saya harus atur perjalanan ke sana dalam waktu dekat :hehe. Atau ke Krakataunya langsung :hehe :peace.

        Like

      2. Dita Post author

        tapi tapi tapi krakatau itu setauku cagar alam lho, meskipun aku juga pengen bgt sihh kesana ๐Ÿ˜ฆ

        ke Kiluan aja yuukk akhir mei ini, kita ngliat lumba-lumba ๐Ÿ˜€

        Liked by 1 person

  13. Riris

    Kak.. aku baru merencanakan akan pergi ke pahawang sm suami bulan februari nanti. Enakan bawa mobil sendiri? Atau ikutan paket trip? Teteuuup..nyari yg murah yaa…hihi Terimakasih ya kak.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      kalo bawa mobil sendiri lebih felksibel jadwalnya sihh, sama bisa nginep di bandar Lampung kalo gak nyaman di homestay. Tapi kalo murah tentunya lebih murah paket trip ya ๐Ÿ˜€

      Like

      Reply
  14. Pingback: Liburan ke Teluk Kiluan Lampung | Males Mandi

    1. Dita Post author

      kalo private trip kayaknya harus sewa boat sendiri deh…bayarnya aku kurang tau, nanti coba aku tanya dulu ke temen yang punya kenalan pemilik kapal ๐Ÿ™‚

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s