Itinerary 10 hari Winter Trip ke Jepang

japan-winter

Dulu saya suka heran sama orang-orang, kenapa sih pada terkesan banget sama Jepang sampai ada yang suka bolak balik pergi ke sana?! Soalnya sebagai traveler yang pengen menjelajah ke banyak tempat saya berprinsip kalo satu negara itu cukup didatengin satu kali aja, karena masih banyak banget kan negara lain yang belum dikunjungi. Tapi semua berubah sejak tahun lalu ketika akhirnya saya menginjakkan kaki di negara tempat asal Doraemon ini.

quiz-surprise-japan

ke-alay-an yang HQQ

Awalnya pun saya gak terlalu minat pergi ke Jepang, karena dirasa dekat masih bisa nanti-nanti, udah gitu kayaknya terlalu anak-anak banget wisatanya, unyu-unyu kiyut gituh kayak aku. Minat jalan-jalan ke Jepang mulai tumbuh setelah terjebak diajakin temen ikutan Quiz Surprise JapanΒ  (WakuWaku Japan) di TV yang pemenangnya bakal diajakin ke Jepang gratis. Di quiz ini saya dapet banyak insight-insight menarik tentang Jepang yang akhirnya berhasil bikin saya impulsive pergi ke Jepang pada musim semi tahun 2017, sekaligus kemakan omongan sendiri karena winter tahun ini balik lagi ke Jepang bareng adik.

Persiapan dan Barang Bawaan

koper-cabin

bawa koper kabin biar gotongnya gak berat

Berhubung ini winter trip, tujuan kami pastinya daerah-daerah yang bersalju tebal dan dingin. Barang bawaan yang wajib dibawa adalah:

  • baju dalaman seperti long john atau heattech ultra warm-nya Uniqlo
  • baju dan celana secukupnya (hindari bahan jeans, selain berat kalo kena udara dingin jadi makin dingin kayak tatapan mata kamu pas lagi ditagih utang)
  • Jaket yang wind proof / wind breaker
  • Coat lucu buat gaya dan OOTD
  • Syal (disarankan yang bentuknya melingkar/infinity biar gak terhempas angin beyb)
  • Boots yang bahannya water resistant biar aman waktu jalan di salju
  • Sneakers (karena bakal lelah kalo tiap hari pake boots)
  • Topi/Earmuff (optional)
  • Hand Warmer/Heat Patch (optional, jika ada tangan pasangan maka lebih baik genggamlah tangan pasangan erat-erat)

Dengan durasi yang cukup lama di Jepang, kami hanya membawa koper berukuran kabin supaya tidak kesulitan saat geret-geret koper di tengah jalanan bersalju juga angkat-angkat koper saat naik turun tangga di stasiun. Bawa baju gak perlu banyak-banyak banget, selain karena gak keringetan, lagian emang situ Syahrini yang tiap tempat bajunya kudu ganti? Kalo bajunya kurang yaudah sih tinggal beli lagi aja di sana *lempar yen* *yen ono duite*

geret-koper

geret koper di tengah salju

kanemori-hakodate

walau badai salju menghadang

hogwarts-usj

OOTD musim dingin ala malesmandi

Trus kalo bawa koper terbatas itu jadi mikir-mikir banget buat belanja, sangat membantu untuk tidak kalap belanja. Safir Senduk pasti bangga! Buka Jastip? apa itu? selama ini kalo saya pergi kemanapun emang gak pernah kepikiran buat buka jastip, selain kopernya gak muat, saya juga males belanja apalagi belanjain barang orang yang menurut saya buang-buang waktu. Tapi tenang, kan gak semua orang kayak saya, masih banyak kok sista-sista di Instagram yang rajin buka jastip dan siap dititipin kapan aja.

Transportasi di Jepang

hakodate-tram

tram menembus salju

Untuk transportasi, kami menggunakan transportasi umum dengan membeli JR Pass. Kalo udah pegang JR Pass, selain bisa naik semua kereta JR Lines, kami juga bisa puas naik shinkansen keliling Jepang. Yang jelas kartu JR Pass-nya ini jangan sampe ilang, harus dijaga dengan segenap jiwa dan raga. Untuk keluar masuk stasiun jika menggunakan JR Pass, kita harus menunjukkan JR Pass kepada petugas yang ada di dekat gate otomatis.

japan-train-station

nunggu kereta, bukan abang gojek

Selama di Jepang kita kudu siap untuk jalan kaki jauh dan naik turun tangga. Gak heran kan kalo orang Jepang kurus-kurus. Jangan lupa beli koyo untuk kaki di Jepang dan dipake tiap malem, lumayan lho besok paginya kaki udah gak pegel lagi dan siap untuk disiksa.

Makanan di Jepang

corn-soup-japan

sup jagung favorit

soba-japan

soba di Hakone

shibuya-japan

jajan starbucks is a must!

Selama di Jepang, kami jarang bisa meng-explore restoran-restoran terkenal yang ada karena jadwal kami yang sangat padat untuk pergi ke kota satu ke kota yang lain. Restoran yang terkenal itu biasanya antriannya panjang banget, duh keburu berantem lah Hayati kalo mau makan aja pake ngantri segala. Seringnya kami makan buah, onigiri atau ramen instan di sevel, atau family mart, dan hampir tiap hari beli sup jagung kalengan di vending machine. Bagi penggemar pedas, jangan lupa bawaΒ  boncabe, karena makanan disana nggak ada yang pedas sepedas komentar netijen Indonesia.

Penginapan di Jepang

nine-hours-shinjuku

hostel di Shinjuku

Untuk penginapan, booking dan buatlah reservasi jauh-jauh hari sebelum berangkat, karena ketika go show atau mendadak, harga penginapan disana bisa 2 kali bahkan 3 kali lipat lebih mahal dari harga normal. Kalo perginya lebih dari 3 orang mungkin bisa lebih hemat kalo nginap di apartement atau sejenis airbnb gitu. Tapi berhubung saya cuma berdua bertiga, jadi lebih memilih penginapan jenis hostel.

guest-house-azito

hostel di Hakone

Selama di Jepang saya gak pernah nemu hostel yang kotor dan gak terawat, semuanya super bersih dan rapi. Jadi meskipun kudu pake kamar mandi yang sharing, tetep gak risih karena semuanya bersih. Tapi jangan lupa, kitanya juga tetep kudu jaga kebersihan dong!

hakone-ropeway

hakone ropeway

shibuya-japan

shibuya

Untuk kebutuhan internet selama disana, kami menyewa modem ninja wifi unlimited melalui situs klook. Modem wifi ini bisa diambil dan dikembalikan di bandara manapun di Jepang. Biasanya kalo nyewa modem wifi gini kudu ninggalin deposit yang nilainya cukup besar, ternyata di sini gak pake deposit donk. Udah gitu sekalian dipinjemin power bank pula. Ya meskipun kami udah punya tapi kan lumayan buat cadangan.

Itinerary 10D9N Japan

Karena beli JR Pass tentunya sayang ya kalo udah bayar mahal-mahal gak dimanfaatkan semaksimal mungkin. Maka trip kali ini memang agak ambisius dan cukup melelahkan karena hampir tiap hari pindah packing dan gotong-gotong koper buat pindah kota. Saya juga memilih untuk gak terlalu lama menghabiskan waktu di Tokyo yang terlalu metropolitan dan kurang selow.

Hari Pertama dan Kedua dihabiskan di Hakone dengan menggunakan Hakone Free Pass yang berlaku 2 hari. Hari Ketiga dan Keempat ke Takayama, Hida dan Shirakawago, Hari Kelima dan Keenam di Osaka, Hari Ketujuh, Kedelapan, dan Kesembilan kami menuju utara untuk keliling Hakodate dan hari Kesepuluh baru kembali ke Tokyo.

sibling-trip

Detail itinerary dan total budget per-orang bisa diunduh di sini. Trus apa lagi ya? nanti yang detail-detail menyusul deh! Semoga postingan ini bisa membantu dan memberi gambaran buat yang mau jalan-jalan ke Jepang. Kalo ada pertanyaan silakan tinggalkan di kolom komentar ya!

Advertisements

38 thoughts on “Itinerary 10 hari Winter Trip ke Jepang

  1. Maya

    Gw selama baca dan liat foto sungguh terkagum kagum…liat kopernya Dita. Yawlaaaa kecil amat kopernya sis, mana cuma satu lagi πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Kok gw jadi malu ati ya, entar autum mau kesana bawa koper yg paling gede plus ransel *brb pinjem kantong doraemon*…
    Biar perginya autum, sungguh gue jiper banget sama suhunya. Ga kuat dingin euy

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      pake plastik vacuum itu may, biar baju-baju tebel jadi tipis…dan bawanya emang ga banyak sih. Jadi fotonya ya pake jaket dan baju yang itu2 lagi hihihi

      Like

      Reply
      1. Dita Post author

        hmmm aku belum ke banyak hostel di Indonesia sih, tapi waktu ke Bali ada hostel namanya Lokal Bali Hostel itu bersih banget kok….mudah-mudahan bukan karena masih baru ya. Semoga tetep terjaga bersih dan rapi

        Liked by 1 person

  2. Maisya

    Seruuu.. πŸ˜€ Wah sekarang kalau traveling mancanegara udah banyak yg nyewain modem ya. Tuntutan eksis di dunia maya juga kali ya haha.. πŸ˜€ Kebayang dulu pasrah aja bisa online cuma kalau ada internet di hostel. Itu pun nggak selalu wifi, tp pakai komputer bersama di lobi. Atau malah ke warnet.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyaaaa sekarang udah gampang banget kalo mau eksis pas liburan, ada modem wifi, ada SIM card yang bisa dipake di berbagai negara. Kalo aku lebih butuh google maps sih, soalnya suka nyasar. Dulu kalo pas masih jadi fakir wifi yaudah nanya-nanya orang aja dan banyak doa biar gak nyasar πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. Maisya

        Yap bener.. ngecek maps ya. Pas fakir wifi aku jg pernah mapsnya dicapture sebanyak-banyaknya hahaa.. tapi terbatas banget sih jadinya.

        Like

  3. Fanny Fristhika Nila

    Aku slalu takjub ama traveler yg bisa bawa kabin thok, pas winter, dan 10 hr pula wkwkwkwkwkw.. Apalagi mba trinity yg kliling setahun cm bawa ransel :D. Aku memang ga bisa jalan model itu. Jepang pula, di mana hasrat belanja slalu menggelora :p. Thn lalu aja, kita sampe beli koper baru.

    Tapi jepang ini memang negara yg ngangenin mba. Akupun ga keberatan balik lagi dan lagi krn memang suka bgt ama tempat2 di sana. Sapa bilang wisata jepang cendrung unyu2 :p. Lah tujuan utamaku ke jepang, itu cm untuk menjajal aneka rollercoasters ny yg msuk ke dalam rekor dunia. Takabisha, takayama, dodonpa, arashi, steel dragon, white cyclone, gilaaaaaaak itu favoritku semua utk ngilangin stress :p. Makanya 2019 mau balik lg ke jepang hanya utk nyobain lg aneka rollercoaster nya :p. Baru kemudian shopping dan jalan2 πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha iya mbaaa tapi ya gitu lah resikonya, fotonya jadi cuma pake baju itu-itu doank πŸ˜€
      ya ampuuun seru amat siiihh ngejar roller coaster ya, pengeeeeen

      Like

      Reply
  4. Fiberti

    Ngeliatin foto mba Dita dan mengira2 bawa bajunya berapaπŸ™Š #dilemparciduk. Kopernya merk apa mba keren bisa disiksa diatas jalanan bersalju. 😁

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha aku buka aja nih yaaa, aku cuma bawa sweater 4, jaket wind proof 1, sama coat 1, bawahannya bawa rok 2 sama legging 2 udah πŸ˜€

      Aduhh entah itu koper masih baik-baik aja atau gak ya setelah disiksa, maklum jarang dipake….perginya sering meransel hihi!

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      cukup mba, tapi coat yang tebel itu gak dimasukkin….kebetulan aku ga kuat dingin jadi coatnya aku pake jadi selimut di pesawat πŸ˜€

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s