Author Archives: Dita

Jalan-Jalan Singkat di Masa Pandemi

Hampir 2 tahun gak pernah jalan-jalan emang cukup bikin lelah jiwa raga. Apalagi ditambah sistem kerja Work From Home yang rasanya bikin jam kerja makin gak terbatas. Malem-malem masih ditanya kerjaan, weekend juga masih ditagih kerjaan padahal juga kerjaannya gak urgent. Bikin capek dan gak punya semangat hidup rasanya. Mungkin saya memang kurang cocok dengan sistem kerja WFH ini, karena jadi berasa dituntut kerja 24 jam kayak Alfamart. Udah gitu lingkungan kerja juga gak mendukung karena punya bos-bos boomer yang gak paham batasan-batasan yang harus dilakukan. Berhubung sudah capek dan muak banget, akhirnya saya mulai merencanakan untuk refreshing dengan jalan-jalan yang dekat dari Jakarta dan yang dirasa relatif aman di kondisi pandemi ini.

Continue reading

Penantian 11 Tahun Fans Mclaren

Papaya Mclaren

Senin pagi tumben-tumbenan saya ke kantor dengan perasaan semangat dan gembira luar biasa, padahal belum gajian. Penyebabnya tak lain dan tak bukan adalah tim kesayangan baru menang Italian Grand Prix tadi malem ๐Ÿ˜€ Gaktau nih saya emang gitu dari dulu, kalo tim olahraga (entah itu F1 atau sepakbola) kesayangan lagi kalah atau menang, itu berpengaruh juga sama mood hari senin. Udah pada dasarnya emang benci senin ditambah kalo tim olahraga kesayangan kalah, makin males-malesan rasanya menyambut senin. Tapi tentunya hari ini berbeda.

Continue reading

Nevertheless: Pilih mas Jae atau mas Doyok?

Setelah pada awal-awal pandemi (sampai saat ini) saya sudah terkontaminasi musik-musik KPop terutama BTS, tibalah saatnya menginjak taraf Hallyu selanjutnya yaitu nonton K-Drama. Baru beberapa bulan ini saya beneran nonton K-Drama alias Drakor, sebelumnya paling cuma ikutan nimbrung kalo ada yg hype kayak Itaewon Class, Start Up, Vicenzo, dll tapi sejujurnya belum pernah nonton. Selain awalnya gak tertarik, saya juga takut kalo udah nyobain nonton sekali ntar gak bisa berhenti nonton, trus bisa binge watching sampe gak tidur. Tapi entah kenapa pas ada drakor baru tayang di Netflix judulnya Nevertheless, saya iseng nontonin dan karena masih on going trus udah terlanjur nonton episode 1 akhirnya ngelanjutin sampe sekarang.

Continue reading

Myanmar, Trip Pertama dan Terakhir di 2020

bagan-myanmar

Bulan Januari 2020 adalah trip terakhir saya ke luar negeri sebelum pandemi COVIDJNCK menguasai bumi. Negara terakhir yang saya singgahi adalah Myanmar, yang akhirnya kesampaian juga setelah bertahun-tahun cuma jadi wish list semata. Karena sesungguhnya susah banget cari temen yang mau diajak ke Myanmar sementara kalo solo traveling juga gak berani, dan sekalinya ada temen waktunya suka gak pas. Dan dengan disinggahinya Myanmar tahun lalu, akhirnya saya sudah khatam berkunjung ke negara-negara ASEAN alhamdulillah semoga bapak Adam Malik bangga kepadaku.

Continue reading

Pandemi dan Tentang Penerimaan

Sudah satu setengah tahun lebih pandemi COVID-19 menerpa bumi kita ini. Bukannya kondisi makin membaik tapi rasa-rasanya COVID-19 malah semakin mendekat ke lingkaran kita. Keluarga dan teman-teman terdekat mulai banyak yang terpapar virusnya, TOA masjid hampir 2-3 kali mengumumkan warga yang meninggal karena virus ini, Whatsapp group juga cukup sarat pemberitaan rekan atau ortu rekan yang meninggal karena COVID maupun permintaan donor plasma dan ketersediaan oksigen. Banyaknya berita duka akhir-akhir ini cukup bikin cemas, kalo kata anak sekarang sih anxiety. Makanya belakangan saya berusaha mengurangi aktivitas di sosial media biar gak terlalu banyak terpapar informasi dan mudah-mudahan lebih aktif curhat di sini, biar gak rugi bayar domain tiap tahun ๐Ÿ˜€

Continue reading