Makan Selat di Omah Selat

1429664942468

Ada yang suka makan Selat Solo? Long weekend awal bulan ini adalah pertama kalinya saya nyobain makan selat Solo di kota Solo. Heh selama ini kemana aja neng ?

Jadi gini, saya tuh sebenenernya gak terlalu suka nyobain makanan baru. Karena saya orangnya rapuh dan sering takut dikecewakan *kemudian curhat*. Mendingan cari yang aman aja, makan yang udah sering dimakan daripada coba-coba trus ternyata gak enak. Apalagi selama ini juga sering denger dari orang kalo makanan Jawa Tengah itu manis – manis, kamu gak bakalan suka deh. Trus cowok dari Jawa Tengah itu juga katanya manis – manis…ehh gimana gimana?! *ditabok mas bebeb*

Tapi karena kemarin itu saya jalan – jalannya bareng blogger Jawa Tengah yang kece – kece, mba Yusmei, Noerazhka dan Farida, saya pasrah deh diajakin makan kemana aja di kota Solo. Saya yakin mereka pasti ngajakin saya makan ke tempat yang enak, termasuk Omah Selat ini.

1429665284481

Pertama kali masuk, saya udah amazed sama interiornya yang vintage banget. Suasananya bikin kita kayak lagi ada di dalem keraton Surakarta. Eh tapi saya belom pernah masuk ke keraton Surakarta denk *ditiban keris* πŸ˜€ Pokoknya suasananya itu Jawa banget deh, ditambah lagi banyak perabotan antik dan kuno seperti ukiran kayu dan gebyok yangΒ  semakin mempercantik suasana.

1429665326355

1429665680783

Selain perabotan kuno, banyak juga barang – barang perlengkapan dapur kuno yang dipajang disini. Seperti teko blirik, panci blirik, piring – piring kaleng, rantang kaleng dan masih banyak lagi, duh rasanya pengen bawa pulang semuanya deh. Situ klepto sist? πŸ˜›

1429665376034

1429665595622

1429665431216

Puas memandangi interior dan perabotan di Omah Selat, saatnya makaaan! Untuk appetizer saya memesan risol mayo (IDR 3.000). Yang saya suka dari Omah Selat ini adalah dia gak pelit sama sayuran, tuuhh liat selada keriting sama kol ungu-nya banyak kaaaan πŸ˜€

1429665206022

Risol Mayo (IDR 3K)

Untuk makanan utama saya memesan selat segar Solo (IDR 15K). Penampakannya kayak steak tapi pake kuah gitu. Ada rolade daging, telur rebus, kentang goreng, potongan wortel, kacang polong, selada keriting dan keripik kentang. Rasanya unik dan memang manis, tapi masih bisa ditoleransi oleh lidah Jawa Timur saya. Cuma yang saya agak gak sreg itu dagingnya, saya emang gak terlalu doyan daging sihh jadi ngarepnya ada menu selat Solo untuk vegetarian yang tanpa daging gitu, pasti lebih enak deh πŸ˜€

Selat Solo ini adalah makanan peninggalan jaman penjajahan Belanda dulu. Konon katanya dulu di benteng Vastenburg itu sering terjadi pertemuan antara pihak keraton Surakarta dan pihak Belanda. Kalo jaman sekarang mungkin namanya Lunch Meeting #preeet. Nah di acara lunch meeting ini kedua belah pihak selalu gak cocok sama makanannya. Orang Belanda maunya makan Steak, sedangkan sultan doyannya nasi sama sayur. Jadilah juru masak keraton membuat menu makanan yang memodifikasi daging dan sayuran dengan komposisi lokal yang saat ini lebih dikenal dengan nama selat Solo.

1429665156986

Menu andalan dari Omah selat yaitu selat iga bakar (IDR 25K). Yang ini lebih mirip lagi sama steak ya, kurang hot plate-nya aja. Yang bikin unik itu karena ada ubi ungu-nya, keliatan kan di foto yang warna ungu-ungu itu πŸ˜€ Saya gak nyicipin sih, tapi bagi yang suka iga kayaknya harus coba menu ini deh.

1429664986677

Selat Iga Bakar

Sebenernya selain selat dan risol kami juga memesan sop manten, sayangnya karena udah kelaperan kami gak sempet mengabadikannya. Penampakannya sih kayak sop pada umumnya aja, ada wortel, kubis, kacang polong, ditambah keripik kentang. Tapi rasanya emang luar biasa endes dan seger.

Untuk minumannya saya pesan es beras kencur (harganya lupa) πŸ˜€ Rasanya yang asem-asem seger pas banget buat menetralisir lidah abis makan selat solo yang manis, ditambah siang itu Solo lagi agak panas cuacanya.

1429665083091

Terima kasih buat blogger – blogger kece Jawa Tengah yang udah ngajakin makan di tempat yang unik dan enak ini. Mau banget kalo ke Solo lagi nyobain menu selat yang lain disini. Semoga bisa ketemu lagi di kesempatan – kesempatan berikutnya πŸ˜€

1429665017361

kami gak kalah manis sama selat Solo kan? πŸ˜€

Kamu!

iya kamu, jangan lupa makan siang ya πŸ˜€

***

Omah Selat
Jalan Gotong Royong nomor 13, Jagalan – Solo
Jam buka : 10.00-18.00

 

Advertisements

87 thoughts on “Makan Selat di Omah Selat

  1. neng fey

    kalo ke solo pasti ga pernah absen ke soto gading, pak suami ga mau kemana2 selain kesitu, kalo bisa pagi siang sore malam makannya ke situ doang, jadi ga pernah lah hunting kuliner lain huhuhu

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iya manis sih, tapi kata temen2 selat di sini udah yg paling gak manis dibanding selat lain yg ada di Solo

      di Solo makanannya murah2 banget emang Lia, yuk ke Solo πŸ˜€

      Like

      Reply
  2. Dila

    Katanya lagi selat ini dari kata salad Diiiittttt. Yaampun kamu bikin aku pingin mudik ketempat eyangku hahaahaha. Trus ni lagi ujan2 aku pingin melipir makan steak tepung lol

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iya salad ala Jawa gitu ya πŸ˜€

      huwaaaa steak tepung ituuu bukan rasanya yang ngangenin tapi kenangan sama siapa waktu kesananya x)))) *gagal move on*

      Liked by 1 person

      Reply
  3. joeyz14

    Pertama kali mkn selat solo itu pas menghadiri kawinan temenku di solo. Lucu deh kita tinggal duduk nanti makanannya datang 1 per 1..nah salah satu menunya si selat solo ini…tp a bit too sweet for me dit.

    Seru bnget sih kmu jln2 kuliner terus

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      oiyaaaa di Jawa Tengah kayaknya masih banyak acara nikahan yang makanannya dihidangin bertahap-tahap gitu mba πŸ˜€

      ho-oh emang manis sih mba, tapi lumayan lah untuk memperkaya khazanah kuliner Indonesia yg dicicipi *alaah* πŸ˜›

      Like

      Reply
    2. santi

      kalo di solo, kondangannya menganut paham USDEK, mbak. kepanjangan unjukan (minuman), sop, dhaharan (makanan), es (dessert), kondur (pulang). itu protokolnya berurut ya mbak.. hihihihi begitchuuu pengalamankyuu yg gagal jadi mantunya wong solo πŸ˜€

      Like

      Reply
  4. Gara

    Wihi, blogger-blogger kece pada ngumpul, segar banget dilihatnya Mbak! (Uhuk).
    Makanannya menggoda selera… tapi sepertinya porsinya agak… sedikit ya Mbak. Kurang yakin apa bisa mengenyangkan saya yang banyak makan ini :haha.
    Tempatnya keren! Interior dan pernak-perniknya, Jawa banget. Tapi saya bingung, blirik itu apa ya, Mbak? :hehe.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha yampuuuun senengnya dibilang segaaaar *mandi pake es beras kencur* x)))
      tetep yah Garaaaa komennya pasti tentang porsi hihihi, kan kalo masih laper bisa pesen menu yang lain πŸ˜€

      blirik itu yang motif hijau2 kayak army itu lhooo, kayak yang di teko sama gelas itu hahaha susah ya jelasinnya *bingung sendiri*

      Liked by 1 person

      Reply
      1. Gara

        Ooh, yang itu toh namanya blirik :hihi.
        Maklum Mbak, kalau sama saya, yang penting puas makan gara-gara porsinya yang wah :hihi.

        Like

  5. lost in science

    hmm.. sekilas itu kayak bistik yang pernah saya makan di restorannya Sultan Jogja itu loh.. kayaknya enak.. haha

    Like

    Reply
  6. Badai

    Dita, itu risol mayo cuma 3 ribu perak dan udah dapet sayurannya??? MAUK!

    Next time ke Solo musti ke sini juga ah, kak Yusmei mana kak Yusmei πŸ˜‰

    Like

    Reply
  7. Halim Santoso

    Nggak afdol nggak ada foto “tempolong” di Omah Selat eh bener nggak ya nulisnya hihihi. Itu loh “wadah besi” yang dijejer di depan toilet πŸ˜€
    Kalo penasaran, suk balik lagi ke sini hahahaha

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      yahhh aku gak ngeliat kaaak, gak mampir toilet soalnya 😦

      emang kurang puas sih jalan2nya kemarin, apalagi belum ditraktir juga sama dirimu πŸ˜›

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s