Pop Hotel Bandung Review

Sebagai traveler kere sejati, pastinya kita saya setiap kali traveling akan mencari penginapan yang MURAH, nyaman, banyak fasilitas, dan akses transportasinya gampang. Pas weekend gateway ke Bandung kemarin, tadinya saya mau nginep di hotel Cihampelas biar kalo kemana-mana deket dan banyak tempat makan juga tempat nongkrong disana. Tapi berdasarkan pengalaman dulu pernah nginep disana dan gak terlalu berkesan karena dikasih kamar yang di basement pengap dan tiap masuk kamar sinyal lenyap. Akhirnya saya coba cari-cari hotel lain di agoda.com yang harganya kurang lebih sama dengan hotel Cihampelas.

Tiba-tiba mata saya tertuju pada sebuah hotel dengan konsep warna-warni ceria membahana, dan yang paling bikin tertarik adalah tarifnya yang cuma 240 ribu semalam. Nampaknya sejenis budget hotel kayak Tune Hotel gitu. Nama hotelnya adalah Pop Hotel, masih satu manajemen dengan Harris Hotel. Letaknya satu gedung dengan mall festival CTlink yang beralamat di Jl. Peta no. 241, Kopo, Bandung. Memang agak jauh dari Dago, Cihampelas atau BSM, tapi gakpapalah dicoba aja kebetulan saya juga belum pernah ke daerah Kopo.

Sebelum berangkat ke Bandung saya udah browsing-browsing jalur angkot Bandung menuju hotel. Tapi emang ya, yang namanya jalur angkot Bandung itu sama kayak mood perempuan, susah dipahami! Udah ngikutin jalur angkot sesuai panduan, tetep aja nyasar. Untungnya orang Bandung baek-baek semua, dengan sedikit nanya sana-sini akhirnya ketemu juga itu gedung mall Festival CTLink *sujud syukur*. Mall Festival CTLink ini masih terhitung baru di Bandung, masih banyak stand-stand kosong di dalamnya. Kalo anak gaul Bandung menyebut mall ini dengan sebutan FeLink. Mungkin karena masih baru inilah jadinya Pop hotel bikin tarif promo yang murah meriah.

Camera 360

Pertama masuk ke lobinya, udah langsung tercermin suasana ceria dari warna warni interior yang ada. Di deket meja resepsionis ada beberapa komputer lengkap dengan akses internet yang bisa dengan bebas digunakan oleh tamu hotel. Di deket lift ada vending machine berbagai macam minuman dan cemilan yang cukup lengkap.

POP lobby

Berdasarkan pengalaman nginep di Tune Hotel yang handuk aja kudu sewa, toiletries beli, sarapan gak dapet, AC bayar, Wifi bayar, minta gendong bayarΒ tapi disini ternyata banyak fasilitas gratis yang bisa dimanfaatkan. Handuk bisa dipakai gratis, toiletries dikasih meskipun minimalis, di kamar ada AC, wifi, safe deposit box, TV kabel dan keset *jarang-jarang lho budget hotel yang menyediakan keset*. Bagi traveler yang lebih sering tidur di hostel sempit sih, ukuran kamar disini bisa dibilang cukup luas. Yang paling saya suka adalah bentuk kamar mandinya yang unik seperti kapsul.

Camera 360

Camera 360

Besoknya kita dikejutkan lagi karena dapet fasilitas gratis lainnya yaitu sarapan pagi, yang disini disebut dengan quick bite. Kalo dari namanya quick bite itu kira-kira sejenis roti yang bisa dimakan dengan cepat dan praktis. Tapi ternyata bukan, quick bite yang disajikan hari itu berupa nasi kuning diselimuti telur dadar dan dibungkus daun pisang,Β  yang juga dilengkapi dengan orek tempe dan sambal. Selain itu juga disediakan teh, kopi dan air putih. Alhamdulillah kenyang banget.

photoshake_1346548135609

Camera 360

Overall sangat puas nginep disini dan mau nginep disini lagi kalo maen-maen ke Bandung, asal tarifnya masih promo πŸ˜€ *ditiban gedung sate*

Advertisements

36 thoughts on “Pop Hotel Bandung Review

  1. Pingback: Blogiveaway – SiMalesMandi | Si Males Mandi

  2. Baginda Ratu

    halo, salam kenal Dita. Kebetulan udah 10 tahun lebih aku tinggal di Bandung, jadi nanti kalo DIta ke Bandung lagi, boleh deh kontak aku. Kalo cuma ke gedung sate doang sih, nanti bisa aku anterin.. πŸ™‚

    Like

    Reply
      1. enkoos

        Gak ada yang 100ribuan yah?
        Di Rantepao ada guest house 75ribu/malam. Ada air panas, dapet sarapan, bonus pemandangan yahud dari ruang makannya. Kadang kalau lagi rame tamu, self service. Hahaahaha…
        Itu sih karena tamunya aja jahil kerajinan, blusak blusk ke dapur tanpa diundang. Yang punya guest house ramah banget.

        Di Ubud ada guest house 160ribu/malam. Lokasi cihui, disainnya juga cihui.

        Di Fakfak yang notabene kawasan Indonesia Timur dimana biaya hidup rata2 lebih tinggi dibanding Jawa, kamarnya 175ribu/malam.

        Like

      2. rintadita Post author

        gak ada deh mbak kayaknya. Wahhh pengalamannya mbak banyak banget nih, ntar aku baca-baca lagi ya ceritanya. Rantepao, Fak-fak waaaaa kapan yaaaa kesanaaaa πŸ˜₯

        Like

  3. leo

    not recomment, dengan harga kisaran 300-500rb ga worthed,, sikat gigi aja mesti beli trus sarapan seada nya cuma roti dan nasi bakar. beda jauh sama amaris atau fave yg sama2 htl budget.

    Like

    Reply
  4. Nidya

    Aku mau ke bandung temanya traveller gitu makanya mau cari hotel yang ada twin bednya tapi harga terjangkau. Siapapun di Bandung aku butuh info ya πŸ˜€

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s