Kuliner BSD : Gubug Makan Mang Engking

1436321256316

Kayaknya saya kualat deh 😦 Setelah menobatkan stasiun Tanah Abang sebagai stasiun paling ruwet dan sempet bersumpah serapah gak mau ke sana lagi, eh lha kok undangan menarik untuk menyambangi kawasan BSD malah makin banyak berdatangan dan mau gak mau bikin saya harus menginjakkan kaki lagi di stasiun dengan rombongan penumpang paling barbar dan cadas ini.

Di sabtu sore yang cerah itu, saya sudah berdesak-desakan bersama rombongan penumpang dengan barang bawaan segambreng, setelah sebelumnya juga berdesak-desakan di tangga sempit menuju peron. Semua demi menghadiri undangan dari kakak seleblog kenamaan mas Dani Rachmat untuk berbuka puasa bersama blogger-blogger hits lainnya di Gubug Makan Mang Engking The Breeze BSD.

1436321135800

Udah lama sih saya pengen ke Gubug Makan Mang Engking yang punya 18 cabang di Jawa dan Bali ini. Tapi berhubung restoran ini berkonsep restoran keluarga dengan pilihan menu yang cukup banyak ragamnya sehingga memang lebih cocok untuk dinikmati bersama keluarga besar, sementara keluarga saya kan jauh disana *senderan di tiang kereta* 😦 Makanya begitu ada undangan untuk makan di sini langsung deh gak saya sia-siakan, kapan lagi bisa makan di sini rame-rame dengan para blogger ngetop?! Tanpa harus bikin reservasi dan antri panjang di waiting list pula?! πŸ˜€

1436320873166

Karena saya sampai di lokasi rada telat, jadi gak sempet foto-fotoin tempatnya bernuansa pedesaan yang asri dengan gubug-gubug sebagai tempat makannya. Ada gubug air yang memang berada di atas aliran sungai cisadane, ada juga gubug darat, tapi tenang gak ada gubug derita disini. Kalo diliat dari namanya, mang Engking tentu identik dengan masakan Padang *disiram kuah rendang*. Awalnya memang Gubug Makan Mang Engking ini berkonsep restoran masakan Sunda, tapi seiring dengan berjalannya waktu menu yang ada di sini berubah jadi menu masakan nusantara yang lebih bervariasi.

1436320975006

Diawali dengan menu pembuka berupa sepiring otak-otak, kami menikmati semua hidangan yang disajikan di meja secara perlahan tapi pasti. Sebut saja udang bakar madu dan gurame bumbu cobek yang merupakan menu andalan di sini. Udang bakarnya juicy dengan bumbu yang pas, tapi menurut saya sebagai penggemar pedas, lebih enak kalo dicocol sambel πŸ˜€ Naaah gurame bumbu cobek ini favorit saya, soalnya pedesnya nampol banget! *kekepin bakul nasi*

1436321206494

udang bakar madu (IDR 95,5K)

1436320591076

gurame bumbu cobek (IDR 85,5K)

Selain kedua menu andalan di atas, ada juga menu lain yang kami cicipi seperti gurame bumbu rombeh, udang pepes pedas, nasi bakar udang, tumis tauge ikan asin, dan kepiting soka telur asin yang tadinya saya kira bakwan jagung. Kepiting soka ini menu favorit saya setelah gurame cobek, perpaduan kepiting soka yang digoreng crispy dengan saus telur asin yang pas, beneran enak deh. Tapi ada juga menu-menu lain yang gak sempet saya cicipi seperti burung puyuh goreng kremes (IDR 82,5K), ayam bakar kecap (IDR 79,5K) dan iga sapi bakar madu (IDR 85,5K) karena perut udah kekenyangan banget.

1436320637046

Gurame Rombeh (IDR 83.5K)

1436321025622

udang pepes pedas (IDR 98,5K)

1436321067885

Kepiting Soka Telur Asin (IDR 73,5K)

1436320928680

Tumis Tauge Ikan Asin (IDR 21,5K)

1436320533067

nasi bakar udang (IDR 29,5K)

Selesai makan berat kami sholat dulu menuju musholla yang sudah disediakan sebagai fasilitas resto. Musholla-nya cukup besar dan bersih namun karena memang hari itu pengunjung cukup banyak jadinya tetep aja kudu antri. Selain musholla disediakan juga fasilitas playground untuk anak-anak, jadi sambil nunggu makanan biar anak-anak gak bosen bisa diajak main dulu di playground.

1436320823967

lava cake (IDR 19,5K)

1436320487202

galunggung kabeuleum (IDR 23,5K)

Selesai sholat kami balik lagi ke gubug dan alangkah senangnya ternyata udah ada deretan sajian dessert yang nangkring manis di meja. Ada Lava cake, Galunggung Kabeuleum dan pisang goreng keju. Paling unik memang Galunggung Kabeuelum ini, artinya kurang lebih Gunung Galunggung Meletus gitu bukan?! Tolong akang-eneng yang asli Sunda, ini dibenerin kalo salah ya πŸ˜€ Si Gunung meletus ini terdiri dari whip cream dengan roti terus dibakar menggunakan blow torch. Saya cuma nyicipin dikit sih soalnya gak terlalu suka whip cream, jadi saya “cuma” ngabisin pisang goreng kejunya yang renyah dengan keju parut yang melimpah.

1436320430286

pisang goreng keju (IDR 23,5K)

1436320372401

Foto dari IG-nya mba Yeye

Alhamdulillah seneng banget akhirnya bisa makan di sini dan ketemuan sama blogger-blogger hits ibukota. Gak sia-sia perjuangan kegencet di stasiun tanah abang sesorean. Terima kasih semuanyaaaaa πŸ™‚ *buru-buru kabur sebelum dijumroh gara-gara posting makanan siang-siang*

***

GUBUG MAKAN MANG ENGKING BSD
The Breeze BSD City Unit L67A-CBSD
Jl. Green Boulevard Raya,
Tangerang Selatan, Banten
Open 10.00 am – 10.00 pm
(021) 50385385

 

Advertisements

94 thoughts on “Kuliner BSD : Gubug Makan Mang Engking

    1. Dita Post author

      iyaaaa kemaren banyak orang yang sampe ngantri2 gitu, hebat dehhh. Aku kalo ngantri juga kayaknya males deh, mending pindah πŸ˜€

      Like

      Reply
  1. Frany Fatmaningrum

    Mbak selebblog seru ih puasa2 naik kereta dari Stasiun tanah abang yg pastinya rame parah menjelang lebaran gini. Keren.

    Like

    Reply
  2. febridwicahya

    Uwooooh epic banget, kemarin jam segini ngelirik tulisan macam ini di blognya Bang Dani, hari ini liat lagi di blognya Mbak Dita. Juara banget kalian bikin ngiler daku ._. wkwkw πŸ˜€

    Like

    Reply
  3. Gara

    Endes banget ya Mbak ituu :)). Makanannya, dessert-nya, dan minumannya yang seger-seger! Sesekali memang mesti ke sana nih, cuma mesti ajak keluarga ya Mbak, soalnya kayaknya kurang afdol kalau sendirian :hihi. Sayang sekali kemarin belum sempat gabung dengan kalian, semoga di kesempatan berikutnya kita bisa santap bareng-bareng lagi *dengan catatan, saya belum di-black list, sih :haha*.

    Nice review!

    Like

    Reply
  4. denaldd

    Selain instagramnya yang bikin menyesal follow karena isinya makanan mulu, blognya tak kalah mengesalkan karena review printilan makanan terus *nanar menatap aspal *lalu gelendotan suami minta beliin ikan bakar

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Kayaknya sih kalo di Jakarta susah, soalnya mereka harus yg lahannya luas dan ada airnya gitu. Di Jakarta udah ga ada tanah 😦

      Like

      Reply
  5. emaknyashira

    gw kebanyakan makan kurang foto-fotonya nih Dit, gw pinjem foto lu yak? *ngelunjak*
    gw makan nasi bakar, burung dara, iga bakar, otak-otak, udang bakar sama apaan lagi tauk saking banyaknya πŸ˜€
    gw malah suka banget galunggung kabeleum nya karena manis-legit, kayak akuuh.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      silakan dipinjam mamaaaah, kompensasinya lippen wardah ya x)))) hihihi itu Shira kan yang makan maaah?! mamah cuma bantu ngabisin aja πŸ˜€

      Like

      Reply
  6. NisadanChicco

    Aku baru sekali makan disini Dit, trmpatnya mayan enak ya sayang waktu itu siang bolong panas buanget and gak dapat gubuk yang deket kolam dah kebagian dibelakang2 gitu jadinya sumuk. Tapi makanannya enak2 πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Kebayang mbaaa, kalo siang pasti panas banget tuuuh mana banyak nyamuk pula huhuhu. Yang pas memang agak sore menjelang maghrib gitu ya.

      Like

      Reply
  7. pprakosa

    cozy banget tempatnya, mirip kayak Mang Engking yang di jogja mba Dit, tempatnya emang cocok buat ngumpul rame rame hihihi (pas tanggal muda pastinya) mihihihi πŸ˜€ nice banget yang udang bakar madunya mba πŸ˜€

    Like

    Reply
  8. dani

    Ya ampyun Dita, postingannya keren. Kudu banyak belajar sama dirimu deh. Btw blogmu kusebut di blog baruku. Belom ada pengunjungnya sih tapinya yes.

    Like

    Reply
  9. ndop

    kak, harganya kok mahal semua ahhahaha…

    Kalau ke sana bawa duit jutaan ya kalau mau kenyang hahahaha…

    Tapi emang tempatnya baguuus banget. Jadi mereka gak “jualan” makanan aja sih ya, lebih ke moment dan suasana..

    Like

    Reply
      1. ndop

        Bisa gak ya bilang ke penjualnya, “Kak, aku mau beli makanannya aja. Aku gak akan ngeliat suasananya kok. Nih liat mataku aku tutup pakai serbet.”

        Like

  10. Pingback: 5 Tempat Makan Dengan Sajian Berkuah di BSD | ariesadhar.com

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s