Menghirup Dunia

1436255599942

Sekitar awal bulan Juni kemarin, saya dapat email dari mba Noni dan mba Febi yang isinya amat sangat menggembirakan, yaitu saya bakalan dikirimin buku hasil karya mereka bersamaΒ  4 orang penulis lain, yang berjudul “Menghirup Dunia”. Whoa rasanya langsung pengen jejingkrakan deh abis baca email. Soalnya beberapa hari sebelumnya saya sempet nyari-nyari buku ini di 2 toko buku tapi gak ketemu. Entah memang belum ada, atau saya aja yang gak becus nyarinya. Maklum deh kalo ke toko buku saya emang suka gak fokus, selain banyak buku dan stationery yang unyu-unyu, hot dudes reading yang berkeliaran juga seringkali bikin lupa tujuan awal ke toko buku πŸ˜€ *ditiban rak buku sama mas bebeb*.

Sebenernya udah 2 minggu lalu sih bukunya saya terima, tapi karena terlalu fokus beribadah di bulan Ramadan yang penuh berkah ini, jadilah review-nya baru bisa dibikin sekarang *ngelapin iler pasca beribadah tadi*. Karena udah sering baca tulisan 6 orang pejalan kece ini di blog masing-masing, jadinya dari gaya nulisnya aja saya udah tau siapa yang nulis masing-masing judul tulisan yang ada di buku ini *ihh sok ikrib deh* πŸ˜€

Β© Joel Barbitta D-Max Photography joel@dmaxphotography.com.au

sumber foto dari sini

Buku terbitan Grasindo dengan tebal halaman 237 ini beneran deh gak ngebosenin bacanya. Karena isinya itu bener-bener pengalaman nyata penulis yang orisinil tapi juga ditambah info-info penting mengenai suatu tempat seperti gimana kalo mau kesana, rekomendasi penginapan, syarat visa, dan lain-lain jadi gak kayak baca buku panduan traveling yang membosankan. Saya memang gak suka baca buku panduan traveling, abis enakan dipandu secara langsung yekaaaan?! “pandu adek donk, bang!” *sodorin lengan* πŸ˜›

Tapi yang dititikberatkan di buku ini kalo menurut saya adalah pengalaman jalan-jalan dan bertemu dengan orang asing dari berbagai belahan dunia yang entah gimana ceritanya tiba-tiba membantu kita atau memberikan kesan yang mendalam buat kita. Gak bisa dipungkiri, serunya jalan-jalan itu emang bertemu orang-orang dari berbagai belahan dunia dengan berbagai karakter yang berbeda-beda dan akhirnya bikin kita sadar kalo gak ada yang perlu kita sombongkan di dunia ini, bahkan beberapa pengalaman juga bikin kita lebih bersyukur atas apa yang sudah kita punya saat ini.

Saya sih suka banget sama buku ini, karena berasa ikut berpetualang dan merasakan menghirup dunia dari sudut pandang masing-masing penulis. Apalagi di bulan Ramadan ini saya sama sekali gak jalan-jalan karena pengen lebih fokus ke ibadah *ngelap iler lagi*, jadi baca buku ini tuh layaknya traveling through book gitu. Terima kasih ya mba Noni, Mba Febi, Kak Fahmi, Bang Badai, Kak Aggy dan Kak Mindoel yang udah bercerita pengamalan travelingnya dengan sangat indah. Semoga semakin sukses ya!

Oiya ada yang udah baca bukunya? suka cerita yang mana?

Apah belom beli? beli dooonk kan THR udah turun *kibas-kibas amplop coklat* *tapi gak ada isinya* πŸ˜€

Advertisements

56 thoughts on “Menghirup Dunia

  1. Gara

    Saya masih mencoba mencari buku ini tapi masih juga belum menemukannya :hwaa. Mbak, pinjam dong Mbak *plak* *ditiban rak buku juga :haha*. Semakin penasaran deh dengan buku ini karena sudah banyak membaca reviewnya dan agaknya buku ini sangat mencerahkan bagi para pejalan (terutama pejalan pemula seperti saya :haha). Perjalanan, sedekat atau sejauh apa pun itu, pasti meninggalkan kesan mendalam dan menambah pemahaman serta pengertian akan hidup dan dinamikanya bagi pejalan-pejalan itu ya Mbak :hehe.

    Btw itu fotonya kemarin di mana, Mbak? Bagus, euy… latarnya :hihi.

    Like

    Reply
      1. Gara

        Doh modus saya ketahuan nih :haha. Huapaa? *zoom in zoom out* Lapangan Banteng? Doh, sebagai satpam lapangan banteng saya merasa malu Mbak tidak kenal daerah kekuasaan sendiri *kemudian ditendang*.

        Yuuuk… Mbak jogging saya jalan, abisnya saya tidak kuat jogging… *malu*.

        Like

  2. dani

    Saya lagi bacaaaa. Dikirimin jugyaaak. Udah dua minggu ga beres-beres. Rasanya pengen beneran bisa menghirup aroma duni dari buku ini. Ceritanya kok ya seru-seru. Pengen per kata diresapi gitu..

    Like

    Reply
      1. dani

        Eh beneran Mbak Fe, cinta banget sama cara nulisnya tiap cerita, jadi baca pelan pelan karena ikut ngebayangin masing-masing perjalanannya.. πŸ˜€

        Like

  3. febridwicahya

    Mbak Dita nih manusia super beruntung ya :3 hihihi selamat mbak Dita :))

    Aaaaah, banyak yang bilang kece ya menghirup dunia πŸ˜€ sampai sekarang aku belum baca buku itu :’

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      alhamdulillah…didoain jadi super beruntung jugaaa…aamiin aamiin makasih ya Feb πŸ˜€ Iyaaaa kamu minta diceritain sama Beby aja, kan dia udah baca hahaha

      Like

      Reply
      1. febridwicahya

        Aamiin ya Allah. Aamiin πŸ˜€ hihihi sama-sama Mbak Dita πŸ˜€

        WAhahaha diceritain, didongengin sebelum tidur unyu gitu ya mbak πŸ˜€ tapi lewat telpon ._. #Bruh wkwkw

        Like

  4. Badai

    Tempo hari aku mau baca review Menghirup Dunia di sini kok gak ketemu ya, eh sekarang baru muncul link-nya, dan yang komen udah banyak πŸ˜€

    Thanks so much for your review, Dit! Btw itu gimana cara apply supaya jadi hot dudes reading? *sambil sisiran ngaca di spion kang ojek*

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      aaaaak sama-sama bang Badaaaai! oiya katanya ada giveaway buat yang bisa nebak tulisan dan penulis? aku mau ikuut πŸ˜›

      duhh kak…kamu kan udah jadi hot dudes traveling, masak masih kurang? πŸ˜€

      Like

      Reply
  5. Pingback: Kami Sudah Menghirup Dunia | Kamu? - DISGiOVERY

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s