Lupa Kolesterol di Cirebon

20150201_121216_1

Orang Jakarta itu paling gampang kena stress, gimana enggak? Tiap hari berkutat dengan cuaca panas, polusi dan jalanan macet, naik kendaraan umum juga gak kalah stress nungguin bus transjakarta dan kereta commuter line yang gak jelas jadwalnya, udah nunggunya lama kegencet-gencet pula sama ratusan orang lainnya. Belum lagi masalah kerjaan kantor, cicilan KPR, dan cicilan tupperware yang gak abis-abis πŸ˜› Gak heran tiap weekend orang Jakarta banyak yang menjajah tempat-tempat wisata dan kota tujuan wisata seperti Bandung, Bogor dan Puncak. Dipastikan tempat-tempat tersebut kebanjiran orang-orang bermobil plat B yang haus akan hiburan dan refreshing.

Berkaca dari hal tersebut, kak Firsta blogger yang cantik jelita punya ide bikin collaborative post mengenai Weekend Getaway Ideas from Jakarta bareng beberapa blogger lain termasuk saya yang nulis ide weekend geteway ke Gunung Galunggung di Tasikmalaya πŸ˜€ Dari baca-baca collaborative post ini kok malah saya yang jadi pengen weekend getaway ke beberapa tempat yang gak jauh dari Jakarta, seperti Cirebon, Tangerang, atau Situgunung πŸ˜€ Tapi karena udah lama penasaran sama Cirebon, akhirnya beberapa minggu yang lalu berangkatlah saya dan mas bebeb menuju Cirebon naik kereta.

DSC_0394_1

Sebenernya ini bukan pertama kalinya saya ke Cirebon, tahun 2007, 2008 dan 2010 udah pernah tapi semuanya urusan kerjaan, jadi gak sempat explore dan jalan kemana-mana. Kami sampai di Cirebon sekitar jam 1 siang dan ternyata cuaca Cirebon surprisingly sedang sangat bersahabat buat kelonan gak panas kayak biasanya, tapi mendung-mendung syahdu gitu πŸ˜€ Sayangnya, niat kelonan di hotel yang letaknya deket stasiun Kejaksaan harus ditunda dulu karena perut udah meronta-ronta minta diisi. Lagian jauh-jauh ke Cirebon masak cuman mau pindah tempat kelon *disambit pake bantal bulu angsa* Karena udah kelaperan banget dan gak sanggup jalan jauh akhirnya kami memutuskan masuk ke sebuah bangunan cafe modern yang cuma berjarak beberapa bangunan dari hotel.

Station Cafe and Lounge

DSC_0416_1

DSC_0411_1

Iya sihh jauh-jauh ke Cirebon kok makannya di cafe? πŸ˜› Tapi gakpapa deh soalnya cafe-nya keren dengan desain industrial minimalis yang lagi ngehits, perabotan-perabotannya juga lucu, udah gitu lantainya kayu, suka deh *maklumin ya, mantan buruh pabrik lantai kayu soalnya*. Menunya ada Western food dan Asian food Saya pesen spaghetti aglio olio yang cukup enak, sedangkan mas bebeb pesen nasi goreng. Saya gak berani motret nasi gorengnya soalnya yang punya makanan udah cranky karena kelaperan πŸ˜› Saya yang lagi motret-motret bentar aja kena omel trus disuruh buru-buru makan daripada keburu masuk angin.

20150131_142606_2

Spaghetti Aglio Olio (IDR 32K)

Β DSC_0414_1

Karena cuma nyobain satu jenis makanan, jadi saya gak bisa menilai disini makanannya enak-enak apa enggak. Yang jelas sih tempatnya asik buat ngobrol dan nongkrong, koneksi wifi gratisnya juga kenceng. Oiya katanya disini juga ada ruangan VIP yang bisa digunakan untuk pertemuan atau rapat dengan kapasitas sampai dengan 50 orang. Lokasinya juga di Jl. Siliwangi yang deket banget sama stasiun Kejaksaan, mungkin karena itulah namanya “station” πŸ˜€ Cafe ini buka dari jam 10 pagi sampai jam 10 malam.

DSC_0413_1

Alun-alun Kejaksaan

Abis makan di Station, kami jalan kaki menyusuri jalan Siliwangi dan sampai di depan Alun-Alun Kejaksaan. Alun-alun ini kalo malem rame karena banyak yang jualan makanan, tapi karena waktu itu masih sore yang ada baru tahu gejrot sama es durian. Saya memilih ngemil tahu gejrot aja karena gak doyan durian. Eh tapi es durian-nya rame banget lho, kayaknya favoritnya orang Cirebon nih.

DSC_0428_1

Kalo tahu gejrot sih menurut saya dimana-mana sama aja, cuma kalo di Cirebon ini harganya lebih murah daripada di Jakarta atau Bandung *ya eyalaaaahh* πŸ˜€

20150131_155046_1

Donat Madu Cihanjuang (Jl. Siliwangi)

DSC_0430_1

Dari Alun-Alun Kejaksaan kami jalan lagi sampe Hotel Priangan dan nemu toko Donat Madu Cihanjuang. Karena tergoda kami beli 4 biji donat πŸ˜€ Donatnya ada macem-macem rasa kayak Jco gitu tapi lebih lembut, lebih enak dan gak merasa bersalah karena pake madu bukan pake gula. Meskipun bukan khas Cirebon tapi kalo kesini kayanya perlu dicobain deh, 1 biji cuma 4ribuan pula, murah meriah πŸ˜€

DSC_0433_1

harusnya 4 tapi udah ada yang nyomot

Nasi Jamblang Mang Dul

DSC_0438_1

DSC_0437_1

DSC_0434_1

cuma nasi + tempe + perkedel + kerang

Malemnya kami berburu nasi jamblang Mang Dul yang letaknya di seberang Grage Mall, dari depan hotel kita naek angkot sampe kesini. Ternyata malem itu lagi rame banget karena ada rombongan yang makan disana. Jadi kurang nyaman karena harus makan buru-buru gantian sama yang lain, dan pilihan lauknya juga gak banyak. Entah memang cuma sedikit pilihan lauknya atau udah abis karena udah kemaleman. Udah gitu lauknya juga kurang fresh sih menurut saya, mungkin memang sebaiknya makan nasi jamblang ini pagi atau siang aja ya, biar pilihan lauknya banyak dan masih fresh. Tapi biarpun gitu kami tetep makan dengan lahap, ya maklumlah rakus laper πŸ˜›

Nasi Jamblang Ibu Nur

DSC_0460_1

Berhubung gak doyan dedagingan, saya sengaja skip kuliner empal gentong yang sebenernya paling khas Cirebon. Jadi besok paginya, kami kembali berburu nasi jamblang. Kali ini ke nasi jamblang ibu Nur yang sudah populer itu. Pas sampe sana, ternyata udah rame aja itu parkirannya. Di dalem ruangan pun gak kalah heboh, antriannya mengular dan beberapa meja yang ada di lantai bawah sudah terisi semua. Sambil ngantri, saya sempet liat-liat dulu pilihan lauknya yang buanyaaaak banget itu biar nanti pas udah di depan mas-masnya gak galau lagi menentukan pilihan. Gak heran sih kalo nasi jamblang ibu Nur ini rame banget, selain tempatnya nyaman dan luas, pilihan lauknya macem-macem banget, udah gitu harganya terjangkau banget, rasanya pengen makan semuanya deh. Berhubung kami kesini jalan kaki dari hotel yang jaraknya kira-kira 1,5 km, masing-masing dari kami makan 3 porsi nasi berbungkus daun jati yang harum itu dengan berbagai pilihan lauk yang tentunya bikin angka kolesterol naik πŸ˜€ Biarin deh, kan gak tiap hari bisa makan nasi jamblang *selalu ada excuse untuk makan enak* *robek-robek hasil MCU*

DSC_0459_1

DSC_0464_1

Weekend memang masih lama, tapi kan gak ada salahnya kan diatur dari sekarang biar lebih semangat kerjanya πŸ˜€ Jadi, weekend ini kamu ada rencana kemana? eh makan siang dulu lah ya πŸ˜›

Advertisements

54 thoughts on “Lupa Kolesterol di Cirebon

  1. santi

    Trus trus trus jadi kelonan ga sis? πŸ˜›
    Makan tahu gejrot itu efforful banget deh. Makannya hari ini, bau mulutnya ilang 40 hari kemudian πŸ˜€

    Like

    Reply
  2. mawi wijna

    Ini kayaknya Cirebon bisa jadi next target petualangan kuliner setelah Nganjuk (pengalaman dalam sehari 4 kali diajak makan tuan rumah Ndop dengan total biaya < 30.000 dan sangat PUAS) πŸ˜€

    Like

    Reply
      1. ndop

        Eeeeh, kalau aku ideal ya, gak kuruuus… 72 kilo 176 cm. Foto model banget pokoknya bodinya hahaha

        Btw, Nek Mawi ning cirebon, ajak aku yaa.. duitku mengawe2 ngajak aku liburan nih hahah

        Like

      2. Dita Post author

        Oiya kan kamu udah minum obat gemuk yg di IG itu ya kak *dibalang ulekan* x))))

        Wooghh nggayaaa, duite ngawe2 πŸ˜€

        Like

      3. ndop

        Hahaha aku pernah 80 kg loh. Trus gara gara galau gitu berat badan turun jadi 69. Trus trus habis famtrip naik lagi. Hahaha keknya aku memang kalau stress trus kurus haha tuh khan aku gampang banget dipancing biar curhaaat

        Like

    1. Dita Post author

      iyahh standar resto2 gitu yah πŸ˜€

      hahaha tapi kalo ke Bandung kok aku blum pernah nemu ya?! mungkin gak liat aja ya, karena lebih silau sama cilok, cimol, seblak hehehe

      Like

      Reply
  3. zilko

    Untung baca posting ini setelah makan jadi nggak terlalu lapar lagi jadinya, hahaha :lol:. Eh, tetapi tetap jadi pengen tahu gejrot nih!!!

    Ah, aku malah belum pernah ke Cirebon sama sekali. Lewat doang kalau naik kereta, hahaha πŸ˜† .

    Like

    Reply
  4. Gara

    Cheribon!
    Dulu saya bernasib di Cirebon juga singgah di stasiun kereta, itu pun jam setengah dua pagi karena sebelumnya kami start dari Kuningan :hehe.
    Kulinernya maknyus! Saya selalu penasaran dengan nasi jamblang. Agak menakjubkan juga antriannya, tapi itu pertanda bahwa warung itu bukan hal yang bisa dilewatkan.
    Ah, mesti susun rencana jalan ke Cirebon nih! Terima kasih buat rekomendasinya!

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      widihh setengah 2 pagi 0_0
      Pokoknya nasi jamblang ibu Nur juara banget dehh, jadi pengen makan lagi dehh kaaann. Coba Cirebon itu deket, pasti disamperin πŸ˜€

      Like

      Reply
  5. zizadesita

    Kayanya Cirebon hampir sama Semarang ya Dit, tujuan wisata mungkin sedikit, tapi kulinernya enyaakk.
    Etapi mungkin banyak gedung tua di Cirebon Dit, kalo gak salah kan ada kerajaan disitu dulunya.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyahh mirip sihh, tapi kayaknya Semarang masih lebih berkembang karena ibukota Provinsi πŸ˜€

      Di Cirebon ada 3 keraton tapi sayangnya ketiganya kurang terawat, padahal kalo dirawat dengan baik pasti bagus banget

      Liked by 1 person

      Reply
  6. Firsta

    Ditaaaa, kamu lucu banget.. Cicilan Tupperware gak kelar-kelar. :)))
    Nasi Jamblang dengan bungkus daun jati itu menggoda sekali Dit, jadi bikin laper!

    Btw, aku juga pingin banget ke Situ Gunung.

    Like

    Reply
  7. joeyz14

    Dit… mbok ya jangan cicilan tupperware kek…hahahaha

    Tahu gejrotnya… yasalam! Eh tapi rasanya sama2 aja ya dit? Yaudah gue ngiler nasi jamblanglah kalo gitu

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Baru ni cafenya, desember 2014 baru buka hahaha. Tapi aku gak nemu yang mendoan-mu ituuuu, jd penasaran.

      Enggak doyan daging jd gak ke empal, trus gak sempet ke keraton cuma ke gua Sunyaragi aja. Jalan2nya yg deket aja skr, yg gak naek pesawat πŸ˜›

      Like

      Reply
      1. Dita Post author

        Cafenya deket banget kok sama Amaris, cuma jarak 3 atau 4 bangunan aja gitu

        Kmren cuma liat dr Amaris aja sihh, gak nyamperin kesana. Tp kok kayaknya sepi ya hihihi

        Like

    1. Dita Post author

      Hahaha makanku emang banyak kak, jd siap traktir di Solo? #dikeplak

      Iya banyak ikan asin memang, tapi kemarin aku gak smpet mampir pasar

      Like

      Reply
  8. lagilagibali

    Kerennn!!! apa lagi pas ngebahas tahu gejrotnya!!! itu yang bikin nampol.
    rasanya mau makanin passport aja dan berhamburan ke airport buat balik ke Indonesia.

    Terima nasib aja, salam kenal yah kakak!
    mau jalan-jalan di postingannya dulu.

    πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Haiiii salam kenal juga πŸ™‚
      Kuliner nusantara emang selalu bikin kangen ya. Emang lagi dimana sekarang?
      Belum sempet main balik ke blognya nihh, besok ya hehehe

      Liked by 1 person

      Reply
  9. ardikapercha

    kak… saya kangen makanannya!! haha
    dari nasi jamblang ke empal gentong tuh ajib bener deh!!
    untung saya masih muda, kolesterol nanti aja deh bahahaha πŸ˜€

    tapi selain wisata kuliner yang khas, wisata budayanya jangan dilewatkan tuh kak,
    terus enak juga untuk jalan kaki sekitar pasar, meski sering nyasarnya haha, tapi tetep seneng jalan ke Cirebon

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      huaaaaa *robek2 KTP*
      enak ya kalo masih muda gak mikirin kolesterol hikss

      iya nihh pengen ke Cirebon lagi buat wisata budaya πŸ˜€

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s