Watt Coffee, Kwitang

1424246240716

Apa yang tebayang di kepalamu ketika mendengar kata “Kwitang” ? Beberapa (anak lama) mungkin menjawab tempat Rangga dan Cinta ngedate pertama kali dan hunting buku-buku klasik ๐Ÿ˜€ Dulu, Kwitang memang terkenal dengan kios-kios bukunya yang merupakan tempat favorit para pemburu buku. Namun sejak tahun 2008 kios-kios tersebut digusur dan dipindahkan ke pasar Senen lantai 4, Thamrin City, bahkan ada juga beberapa kios yang pindah ke Blok M. Alasan digusurnya kios-kios penjual buku-buku klasik yang sudah berdiri sejak tahun 60-an tersebut, adalah karena keberadaannya dinilai sebagai penyebab kemacetan jalanan sekitar. Beruntung saya masih bisa merasakan serunya hunting buku-buku klasik di sana, meskipun hanya sebentar karena saya baru tinggal di Kwitang pada pertengahan tahun 2007. Kalo diitung-itung dari tahun 2007 ke 2015 itu berarti udah sewindu saya tinggal di Kwitang ๐Ÿ˜€ *geret Tulus buat nyanyi bareng*.

1424247136095

Selama sewindu itu juga, saya seolah menjadi saksi timbul dan tenggelamnya beberapa warung dan kedai yang mencoba peruntungannya di kawasan yang terkenal sebagai pusat kos-kosan bagi para pekerja kantoran di sekitar Jl. Medan Merdeka, Senen, dan Lapangan Banteng. Sampai pada suatu sore yang gundah gulana akibat deadline kantor kemarin, mata saya menangkap sebuah bangunan lucu yang terletak berdampingan dengan kantor pemasaran sebuah apartemen yang akan dibangun di kawasan Kwitang.

1424245964626

Iseng-iseng saya meneruskan langkah memasuki bangunan tersebut. Di halaman sebelum pintu masuk, berjajar kursi-kusi dan meja bundar dilengkapi payung besar sebagai area outdoor. Seorang staff dengan ramah membukakan pintu dan mempersilahkan saya duduk di ruangan yang kental dengan nuansa modern – industrial, dilengkapi interior dan perabotan yang sebagian besar terbuat dari kayu. Ruangannya memang tidak terlalu besar, tapi rasanya cukup nyaman untuk sekedar menyesap aroma kopi, mendinginkan kepala atau ngobrol-ngobrol dengan teman.

1424246046039

1424245909677

1424246146848

1424246580024

Green Tea Latte (IDR 32K)

1424245533541

Beef Quiche (IDR 40K)

Saya membaca daftar menu dengan seksama, rupanya Watt Coffee menspesialisasikan diri dengan menu-menu kopi terbaik dari Indonesia. Sekilas saya lihat ada Kopi Toraja, Mandailing, dan Flores. Tapi sebagai orang yang gak doyan ngopi, saya lebih memilih Green Tea Latte hangat untuk menemani sore hari pasca hujan yang galau, tak lupa Beef Quiche untuk mengganjal perut (dan hati) yang bergejolak. Beruntung sore itu saya tidak sendirian, saya berhasil menyeret seorang rekan kerja untuk menemani saya menggalau bersama di Watt Coffee. Dia memesan Ice Mocha dan Croissant Butter Pudding. Pilihan makanan di Watt Coffee memang tidak terlalu banyak, tapi dari dua makanan yang kami pesan dua-duanya cukup mengesankan dan pas sebagai teman mengobrol. Tapi yang recommended menurut saya adalah Croissant Butter Pudding, perpaduan renyahnya croissant dengan topping coklat dan kacang mede, mampu mengusir gundah gulana sementara di kepala ๐Ÿ˜€

1424246505409

Ice Mocha (IDR 35K)

1424245587402

Croissant Butter Pudding (IDR 30K)

1424245435564

pilihan makanan

Sebenernya saya bukan orang yang hobi nongkrong-nongkrong di kedai kopi kekinian baik yang lokal maupun internasional, apalagi saya juga bukan peminum kopi. Tapi entah mungkin karena kemarin lagi suntuk dan kebetulan kedai kopi ini dekat dengan tempat tinggal saya, jadi saya tertarik mampir. Secara keseluruhan tempat dan suasana Watt Coffee cukup nyaman, koneksi wifi-nya juga cukup kencang jadi meskipun datang sendirian kesini, pengunjung akan tetap merasa betah dan nyaman. Dan karena lokasinya yang agak masuk ke dalam, dijamin tidak terganggu oleh bisingnya lalu lintas di sekitar Kwitang yang sudah terkenal sering macet. Jujur saya seneng sih dengan adanya Watt Coffee di Kwitang, karena bisa jadi alternatif tempat nongkrong baru, sekedar menghabiskan waktu atau janjian sama temen. Mungkin lain waktu saya merasa galau, saya akan kembali kesini lagi, tentunya dengan pertimbangan setelah gajian ya ๐Ÿ˜› karena seperti halnya kedai kopi modern kebanyakan, harga yang dipatok memang cukup lumayan untuk anak kos (musiman) seperti saya ๐Ÿ˜€

1424247182517

ย Watt Coffee

Jalan Kwitang raya No.14, Jakarta Pusat 10460

wattsurcoffee@gmail.com

Twitter: @watt_coffee

IG : Watt Coffee

Advertisements

84 thoughts on “Watt Coffee, Kwitang

      1. santi

        done!
        curiganya mau nanya resep ldr nih ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€
        salam ikan cumi jambal (ikatan cuamiii kerja di balikpapan) ditaaaa! ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

        Like

  1. Gara

    Harganya agak lumayan, tapi sepertinya sepadan dengan rasa dan kuantitasnya.
    Keren foto-fotonya! Paling suka dengan foto green latte itu, otentik banget!
    Dan… asyik, Kwitang! Sebagai penggembala di Lapangan Banteng, tidak harus ke tempat-tempat jauh untuk mencari kafe tentunya sesuatu :hihi. Di tempat-tempat itu harganya sedikit lebih mahal… :huhu :curhat.

    Like this post very much!

    Like

    Reply
  2. maembie

    Untuk harga kopi khas Indonesia, sepertinya saya mengundurkan diri untuk mencobanya, gak tahan, sama harganya.

    Lagian saya bukan orang jakarta, jadi belum tentu kesana ๐Ÿ˜€

    Like

    Reply
  3. Kimi

    Hiks… Dulu waktu saya tinggal di Depok, belum sempat main jauh sampai ke Kwitang. Penasaran juga dengan cerita orang-orang yang katanya Kwitang tempat berburu buku bekas.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyaaa kalo dulu seru berburu buku-buku di kios yang berjejer di Kwitang, sekarang kayaknya yang bagus-bagus udah pindah ke Blok M ๐Ÿ™‚

      Like

      Reply
  4. dani

    dah lama banget gak ke kwitang. eh pernah sih numpang lewat doang bebrapa waktu lalu. dan meskipun gak ada toko buku masih sama kok macetnya. Huehehehe. kopi Indonesia emang juaraaa. Rasanya beraneka warna Dit. Sayang gak nyobain ya. ๐Ÿ˜€

    Like

    Reply
  5. Ailtje Binibule

    Itu Croissant Butter Pudding jejak croissantnya tak terlihat, lebih mirip pizza. Fotonya sampai guwe zoom, karena guwe baru tahu ada croissant di bikin pudding.

    Terus minuman non-coffeenya ada LOL, minuman apakah ini?

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hihihi iyaaa emang gak terlalu keliatan croissant-nya, tapi renyahnya masih kok. Iya aku tadinya juga googling, takutnya salah nama menu. eh tapi ternyata beneran ada ๐Ÿ˜€

      wahh aku malah baru merhatiin mbaaa, kok kemarin gak liat ya x_x nanti kalo kesana lagi aku tanyain ya LOL itu apa

      Like

      Reply
  6. emaknyashira

    Gw pertama ke kwitang itu taun 2001 waktu kelas 1 sma gara-gara dikomporin temen, katanya dia jangan beli buku di koperasi sekolah soalnya mahal jadi belinya di kwitang ajah.
    Mulai main ke kwitang lagi circa 2005-2006 waktu ngantor di matraman. Sekarang setelah hampir 6 taun jadi anak pejompongan, kwitang jauhnya ngalahin bekasi deh ๐Ÿ˜€
    Betewe Dit, itu cemilannya gede-gede gak sih? Soalnya dari foto nya keliatan geday, napsuin

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      benernya gak jauh sihh, tapi macetnya itu looohh x_x

      lumayan gede dan ngenyangin kok ternyata, tadinya juga sempet berencana makan lagi abis dari sini. Tapi ternyata udah kenyang (atau efek abis ngeliat bill-nya jadi langsung kenyang) ๐Ÿ˜›

      Like

      Reply
  7. Maya

    aaak sumpeeh deh baca postingan ini nih yang bikin agak agak gimanaaa gitu sekarang dah tinggal di luar Jakarta. Kangen tempat2 nongkrong yang ciamik di Jakarta sono huhuhu *curcol*

    Like

    Reply
  8. Ryan

    Masih lebih murah daripada Kopi Legit di Semanggi. Semalam minum yg green tea 40rb lebih. hahahaha. tapi gede sih (ukuran toples yg dijadiin gelas itu loh – ini juga bingungin, napa banyak yang pake toples buat minum ya?).

    Kayaknya tempatnya menarik deh. Pengen ke sana. Kalau kwitang sih ingetnya 4848. hahahaha.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha iya sekarang emang musim toples dijadiin gelas, jangan2 besok kaleng kerupuk x)))))

      ehh aku pernah kayaknya ke kopi legit, tapi cuma makan nasi liwetnya aja belum pernah coba minuman2nya ๐Ÿ˜€

      btw itu 4848 masih ada lhoo sampe skr

      Liked by 1 person

      Reply
      1. Ryan

        Hahaha kaleng kerupuk buat minum? Hmmm menarik nih. hahahahaha. ๐Ÿ˜€
        kalau kata saudaranya si kopi legit sih dia lebih murah, tapi entah napa, lebih suka ke saudaranya yang di gedung yg sama. hahahaha.

        Iya, minggu lalu atau dua minggu lalu ya, sempet lewat sana masih lihat sih. :d

        Like

  9. fasyaulia

    Tempatnya emang cocok buat ngopi, ngemil, sambil ngobrol santai ya. Btw, kita samaaa soalnya saya juga gak suka kopi jadi kalau ke coffee shop pesan yang lain atau yang gak terlalu kopi banget, perut nya suka gak sanggup kalau nerima kopi hahaha.

    Makasih udah ikutan ya Kak Dita cantik ><

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hihihi ternyata ada temennya, suka diledekin nih gara-gara itu. Abisnya sok-sokan mampir coffee shop tapi gak ngopi ๐Ÿ˜€

      Like

      Reply
  10. Pingback: Info Pemenang Giveaway | Aulia Fasya

  11. libertymeivert

    Wooowww… enak pasti ya, saya juga suka suasana tempatnya. Nuansa tradisional namun tetap berasa elit dan modern. Teknik fotografi makanannya juga kereeeen…. sukses ya ๐Ÿ™‚

    Like

    Reply
  12. apemcomal

    pertama tama ijinkan saya mengenalkan diri dulu.. nama saya hery, salam kenal ya …
    kedua dua, selamat ya, udah menang digiveawaynya fasya… *sedihgajadidapetkemeja
    ketiga tiga, bagi tipsnya dong kakak, biar bisa menang, apa gue harus ngga mandi dulu biar makin jago reviewnya??? wkwkwkw kalo iya, mesti ngga mandi berapa hari dulu????
    ohya satu lagi, ajakin saya ke watt dong… ๐Ÿ˜€

    hha, salam kenal males mandi..

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      halo Hery, salam kenal juga ya ๐Ÿ˜€
      makasih makasihhh, itu lagi beruntung aja kayaknya. Atau mungkin karena minggu lalu abis mandi kembang 7 rupa di malem jumat legi ya? *serem amat*

      yuukk lahh main ke Kwitang kalo mau bareng2 ke Watt ๐Ÿ˜€

      Like

      Reply
  13. alrisblog

    Saya juga ngerasain hunting buku di Kwitang sekitar tahun 1998 (udah lama bingiits…) Sejak saat itu gak pernah lagi hunting buku, tapi beberapa kali melewati jalannya. Sedih saya, padahal Kwitang udah terkenal pusat buku murah kwalitas bagus. Kenapa pemda gak bikin kios membantu pedagang lemah?
    Gelas Ice Mocha nya lucu.

    Selamat ya udah menang GA mba Fasya.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      waooow tahun 1998 ya?!
      iya sedih ya, jadi susah mau cari buku-buku lama. Katanya mereka juga pendapatannya berkurang setelah pindah ๐Ÿ˜ฆ

      wahhh makasihhh ๐Ÿ˜€

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s