Nostalgia Masa Remaja di The 90s Festival

spot foto the 90s festival

abaikan muka yg berminyak, emang belom mandi

Berasa tua banget ya kalo liat judulnya, tapi ya emang udah tua sihh *mengumpulkan serpihan-serpihan KTP yang suka dirobek-robek* πŸ˜› Saya mengalami masa remaja di tahun 90an akhir, tahun yang dibilang tahun keemasan di berbagai bidang. Generasi 90an lah yang merasakan teknologi konvensional seperti kaset, pager, walkman, rollerblade, game watch (gimbot), mobil-mobilan tamiya, mesin ding-dong, nelpon gebetan di telepon umum, pacaran di wartel (warung telekomunikasi), termasuk banyaknya musik – musik berkualitas tanpa alay dan galau berlebihan.

The 90s festival

Tanggal 14 Februari kemarin saya dan beberapa teman bela-belain datang ke Bandung demi menghadiri acara yang sukses menghadirkan kenangan masa remaja tahun 90an. Dimeriahkan oleh band dan musisi yang ngetop di tahun 90an seperti Java Jive, Base Jam, P-Project, Andre Hehanusa, Fatur – Nadila, ME, Caffeine, Voodoo, Funky Kopral, Air Band, Sheila on 7 bahkan Ria Enes dan Susan. Ada juga booth – booth yang menyediakan jajanan jadul yang sudah susah kita temukan saat ini seperti pemen karet yosan, mainan jadul seperti kelereng (gundu), kartu kwartet, balon tiup, dan tazos, booth merchandise tahun 90an seperti kaos bergambar mobil Tamiya atau Power Rangers, booth khusus yang menjual buku-buku dan kaos Lupus, juga booth game yang isinya game watch, mesin ding-dong sampe mobil Tamiya lengkap dengan sirkuitnya.

Jajanan Jadul (sumber foto dari instagram @aryaapepe)

mainan jadul (sumber foto dari instagram @dienfajria)

Bertempat di The Venue Eldorado, Setiabudi – Bandung, stage acara dibagi menjadi indoor stage dan outdoor stage. Harga tiket masuknya memang cukup menguras kantong yaitu sekitar IDR 300K, tapi ya udahlah karena saya jarang – jarang nonton konser musik, jadi sekali-sekali boleh dong *nyembah ATM*.

panggung the 90s festival

panggung dan lighting meriah sihh, tapi sound-nya…

kakak – kakak ME, tuhh ada kak Ferry tralala trilili

ada yang pernah ngefans Rudy Caffeine? sekarang masih ganteng

mas Sigit, idola pemudi-pemudi 90an

P-Project, dulu punya banyak kasetnya dan sampe sekarang lebih hapal lagu barat dengan versi parodi P-project daripada aslinya

Edi Brokoli, Ria Enes dan Susan yang gak gede-gede

Karena baru sampai di venue sekitar jam 6, saya tertinggal beberapa penampilan seperti Air Band, Fatur – Nadila, dan Funky Kopral. Tapi acaranya sendiri ternyata molor hampir 2 jam, ya biasalah Indonesia -______- Β Panitia juga kurang tanggap waktu ada masalah, setting alat sebelum band tampil rasanya terlalu lama, mana sound system di outdoor stage itu jelek banget bikin kuping sakit, bahkan waktu awal – awal Base Jam tampil mic-nya Alvin mati total sampai 1 lagu habis. Klimaksnya adalah penampilan band penutup yang paling ditunggu yaitu Sheila on 7 harus dihentikan secara paksa oleh aparat karena sudah melewati batas waktu jam malam. Disini panitia seolah hilang ditelan bumi, tidak ada penjelasan atau permintaan maaf sedikitpun, langsung bubar gitu aja acaranya. Nyesek banget kayak ditinggalin pacar tanpa penjelasan *bukan curhat*. Lebih kasian lagi sama mas Duta dan kawan-kawan, gak ngerti apa-apa, bukan salah mereka, eh malah dimarahin pak pulisi 😦

Base Jam Reunion

Mas Duta masih semangat nyanyi sebelum dibubarin Polisi

Dibalik segala ketidaksempurnaan panitia dan penyelenggara, saya cukup menikmati acara ini karena sukses mengembalikan kenangan masa SMP dan SMA dengan lagu-lagu favorit kala itu. Yang jadi bintang di acara ini sihh menurut saya Base Jam Reunion, penampilannya pecyah sist! Tampil dengan 3 orang vokalis yaitu Adon, Alvin, dan Sigit yang saat ini udah keluar, Base Jam Reunion menghadirkan lagu-lagu Base Jam lama yang di-repackage menjadi versi baru. Bayangan-bayangan masa SMP dan SMA seperti nge-band bareng temen-temen, latihan tari, contek-contekan di kelas, camping pramuka, bareng-bareng ngecengin kakak kelas sampe janjian di toko buku sama gebetan menari-nari di kepala. Melihat sebentar ke masa lalu itu sebenernya perlu lho, supaya kita bisa bersyukur atas apa yang sudah pernah kita alami dan kita capai sampai saat ini. Semoga the 90s festival bisa digelar juga di kota lain atau tahun-tahun mendatang tentunya dengan mempertahankan yang sudah baik, dan memperbaiki yang kacau-kacau kemarin.

Β Eh tapi, lho ini kok yang di sebelah pada peluk-pelukan, terus aku peluk siapa? *celingak-celinguk*. Owalaaahh saya baru inget kalo tanggal 14 Februari itu malem minggu plus hari Valentine pula. Nasiiiib anak LDR cuma bisa gigit jari ngelamun sambil pura-pura gak liat ada yang peluk-pelukan di kanan-kiri-depan-belakang #akurapopo #akukudukuat T_T

Terimakasih untuk @ifanMI dan @niningmurniati atas foto-foto artisnya

Baca juga :

Pentas Sheila on 7 Dihentikan Polisi, Panitia The 90s Festival Bungkam

Klarifikasi Panitia The 90s Festival Soal Insiden Sheila on 7

Advertisements

90 thoughts on “Nostalgia Masa Remaja di The 90s Festival

  1. santi

    ya ampun gadis aneka yess, seru amaaaaat sih siiiis πŸ˜€
    saking nih ya dit ngepenssss sama sheila on 7 dulu, band nya temen tak kasih nama shelasa pon seven dong dong dooooong πŸ˜€

    Liked by 1 person

    Reply
  2. darsonogentawangi

    Ah sayang sekali di Purwokerto ndak ada…
    Rindu 90, rindu sama modulus band…. ku bebas..ku bebas…ku telah bebas…
    πŸ™‚

    Like

    Reply
  3. Frany Fatmaningrum

    Akupun tumbuh di tahun 90-an juga dong *bangga* tahun 98 pas SMP mulai ada pensi dari yg diadain di sekolah tsb sampe di tennis indoor. Hihihi.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      sebagai anak daerah, dulu aku cukup iri sama anak-anak Jakarta yang bisa nonton konser band-band keren dan pensi dengan bintang tamu artis ngetop πŸ˜€

      Like

      Reply
  4. Nining murniati

    Hihihi sama2 kakakkkkkk
    Smga nanti bisa nonton mas duta tanpa harus dibubarin pak polisi,,,, *sakitnya tuh di kantong,,,
    Yg ke lembang ma cisarua mana kakkkk 😝

    Like

    Reply
      1. Nining murniati

        Heh, klo ky gitu berantem dulu ma akuhhhhh😁😁😁
        Ga bolehhh mas sigittttt πŸ˜‚πŸ˜‚

        Smg bsk ada 90sfestival di jkt yaaaa
        *ngarepppp

        Like

  5. denaldd

    Curiga umur kita sebenarnya 11-12 dit, kok masa remajanya sama diera 90an *padahal rentangnya 10tahun ya era 90 itu hehe. Aakkk! Bandnya sukaaa! Aku penggemar Adon base jam, Dhani Java Jive, duuh masa2 mudaku haha. T-five aku juga suka, kahitna apalagi sama Mas Hedy Yunus. Ga ada abisnyaa ya kalo nostalgia gini hehe.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      ahhh kayaknya begituu dehhh, beda-beda dikit ajaaaa πŸ˜€
      Adon tuhh masih lincah dan suaranya prima bangeeet, padahal skr dia udah umur berapa ya?
      tapi kayak gak berubah gitu. Iyaaaa kangen ya sama band dan penyanyi berkualitas di tahun 90an

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      hahaha eh kemarin ada lho yang nemu huruf N-nya Yosan, trus dapet hadiah kaos πŸ˜€

      benernya itu salah panitia yg gak bisa arrange waktu sampe molor kemaleman, Duta aja sampe bilang “tolong blacklist kami dari band penutup” KZL kali dia ya, beberapa kali kejadian kayak gitu

      Like

      Reply
      1. febridwicahya

        ketemu beneran tuh huruf N-nya? huruf N yang bersejarah ditemukan dihadiahi kaos doang? Alhamdulillah πŸ˜€

        Waduh, iya ya ._. di Jogja yang kandangnya sendiri aja Sheila On 7 pernah dibubarin polisi gitu. bagus jadi band pembuka aja πŸ˜€

        Like

      2. Dita Post author

        hahahaha iya kaos doank siiihhh πŸ˜€
        kirain mobil yaaaak *ngarep*

        nahhh itu, kayaknya udah kapok mereka jadi band penutup -__-

        Like

  6. Nuning

    Akuh juga merasa nyesek! Udah dibela2in menempuh Jkt-Bdg sampai 6 jam (mau hemat duit tapi jadinya ga hemat waktu huhuhu), eh dibubarin begitu aja pas lagi seru2nya! *banting mic*

    Yang paling parah sih tidak ada pernyataan maaf resmi dari EO sama sekali, tiba2 lampu dipadamkan begitu saja (lampu hati ini ikutan padam) huhuhu
    *padahal aku mau minta duitku balik minimal separo*
    *nah mungkin karena takut dimintain duit balik jadi EO nya pada kabur*

    Tapi setuju, paling pecah pas Base Jam tampil!
    *Mas Adon, aku padamu!*
    *dijewer Seseorang*

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      *puk-puk*

      Kayaknya gitu yaaa, merek takut disorakin trus pada minta balikin duit πŸ˜€

      Hoiii hoiii mas seseorang, ini niiihh ada yang bandel πŸ˜›

      Like

      Reply
  7. Lia

    pengisi acaranya 90’s abeeees… mantappp, Dit. kamu mainnya jauh-jauh terus yak, traveler sejatiii hihihi.

    btw, aku baru tau base jam vokalisnya ada 3. bukannya sigit ama adon aja ya?

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      ahh cuma ke Bandung ajaaa πŸ˜€

      Kalo Base Jam yang sekarang vokalisnya Adon sama Alvin, tapi karena reunion jadi Sigit didatangkan πŸ˜€

      Like

      Reply
  8. Gara

    Nostalgik sekali. Saya ingat beberapa potong kejadian di akhir 90-an, dan kalau soal musik, memang menurut saya musik-musik 90-an itu musik terbaik yang pernah dimiliki Indonesia.
    Ah, panitianya mungkin butuh latihan itu buat mengadakan acara. Padahal tiketnya lumayan mahal ya, tidak beda jauh dengan tiket Indonesia Open SSP. Mungkin kekurangan sponsor? Soalnya sayang banget, acara senostalgik ini harus ditutup dengan sedikit masalah :huhu

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      eh udah lahir? πŸ˜€

      iya tuuhh gaktau dehh, alasannya mereka molor karena waktu mau mulai itu masih sepi penontonnya. Tapi mereka gak memperhitungkan jam malam Bandung, kasian banget sama So7-nya

      Like

      Reply
  9. syifna

    Aaaaah, aku juga tahun 90an kakak hahaha. Ya ampuuun ada Basejam juga yaak hihihi. Basejam, kahitna, Sehila on 7 waaaa jadi kangen lagu2 mereka. Kok km nggak ajak2 akyuuu sih hikss :((

    Like

    Reply
  10. adhyasahib

    wah foto jajanan jadulnya bikin kangen,,tahun 90 itu aku msh unyu2 Msh SD deh kayaknya πŸ™‚
    btw acaranya seru walaupun endingnya gak banget,pake acara dibubarin polisi lg,pak polisinya dsuruh ikutan nostalgia aja dengerin lagu2 sheila on 7 πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      seru ya dulu jajanan sama mainannya πŸ˜€
      pak polisinya galak banget dah, mana marah-marahnya sama So7, gak tepat sasaran. Marah sama panitia-nya donk harusnya -_-

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      seruuuu tapi masih pengen nonton Base Jam sama P-Project lagi nihh banyak lagu yang belum dinyanyiin πŸ˜€

      Semoga acara sejenis ada lagi, tapi dengan EO yg lebih profesional

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      Buahahaha Edi Rambutan Rafiah x))))))
      Waduuhh enggak tau ya, kayaknya sih masih ada yg produksi tp kok gak masuk supermarket besar ya produknya

      Like

      Reply
  11. maisya

    termasuk banyaknya musik – musik berkualitas tanpa alay dan galau berlebihan. << hahaa…iya banget ya. Mantap lah musik2nya everlasting sampai sekarang.

    Bahagia yaaa kehidupan jama 90-an itu. Semua terasa indaaaaah… (masih blm ngerti pedihnya rezim Orba).

    Like

    Reply
  12. yusmei

    Ya ampuuun, artis-artisnya…jadi pengin balik pake seragam abu-abu putih *trus ditabok KTP*
    Busyet ada Rudi Caffein hahaha.
    Eh samaan deh Dit, lebih hapal lagu versi P-Project daripada yang asli πŸ˜€

    Like

    Reply
  13. Cut Isyana

    Ya ampun cemilannya.. yang krim di coel2 itu apa namanya ya Ta? Dulu aku suka banget. Walaupun abis makan pasti tenggorokannya sakit hahaha

    Like

    Reply
  14. ndop

    Sampe sekarang aku masih muter musik 90 an, seeetiap hari. Jadi zaman (20 tahun yang lalu!!) itu masih belum lupa lupa amat. Sampe kemarin pernha ngajak ponakan main kelereng, eh, aku masih piwai aja membidik kelereng dengan tepat. Dan skor 4 kosong telak dimenangkan oleh aku! Dan ponakan sampai nangis sih, karena kalah -_- anak jaman sekarang lebainya minta ampun -_____-

    *atau aku yg kejam ya?* hahahaha

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      sek tooo, mosok 20 tahun yang lalu? *ambil kalkulator*

      tapi iya sihh anak sekarang emang drama abis, kebanyakan nonton sinetron serigala kayaknya πŸ˜›

      Like

      Reply
  15. auuak

    Huaaa, jadi kangen masa itu 😦
    Jadi pengen dengerin cerita lalu nya bunglon, salah satu lagu favorit masa itu, juga bermimpi nya base jam

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s