Numpang Makan di Rumah Opa

1431933668224

“aku udah di Rumah Opa ya, nta”

isi pesan singkat dari mbak Cha mengagetkan saya yang lagi tidur-tidur ayam di ruang TV. Saya melirik jam dinding yang sudah menunjukkan pukul 13.40 WIB. Buru-buru saya menyambar handuk, mandi kilat dan langsung meluncur menuju rumah Opa yang kebetulan jaraknya cuma selemparan kolor dari rumah.

Bentar deh, ini kolor siapa sih dilempar-lempar? #abaikan

1431933652091

Siang itu saya memang sudah janjian mau ketemu mbak Cha di Rumah Opa jam 2. Berhubung baru nyampe rumah jam 2 pagi, saya rasanya masih jetlag dan bawaannya pengen tidur mulu. Tapi ya emang dasarnya saya demen santai-santai sih *digaplok*, sementara mbak Cha orangnya on time banget. Jadilah dia nungguin saya hampir setengah jam di Rumah Opa. Duhh maafin ya mbak πŸ˜€

Sedikit takut saya memasuki rumah tua bergaya Kolonial yang dari luar terkesan gelap dan kuno itu. Rasa takut dan ragu-ragu mendadak menyergap.

ku takut opaku marah
ku takut omaku marah
ku takut mereka marah
kalau terlambat sekolah
*nyanyi bareng Alfandy, Dhea Ananda, sama Leony*
*dikepret*

1431933760680

Ternyata interior dan perabotan di Rumah Opa ini kece banget, so vintage! Banyak poster-poster kuno yang ditempel di sekeliling dinding yangΒ  berwarna abu-abu tanpa cat. Meja dan kursi yang digunakan di sini juga tak kalah klasik. Di pojokan bahkan ada tumpukan koper-koper lawas plus bola dunia yang menambah kesan vintage.

1431933022309

1431933078466

Selain ruangan indoor yang vintage, terdapat juga ruangan outdoor dengan deretan meja dan kursi panjang yang nyaman untuk ngobrol ramai-ramai dengan teman sambil menikmati udara kota Malang yang sejuk.

1431936588483

sumber foto : instagram @rumahopa

Tapi udara Malang siang itu rasanya lebih sejuk dari biasanya. Bukan, bukan karena saya tadi mandi dulu sebelum ke sini *kibas handuk*. Tapi karena ada senyum ramah dari perempuan cantik berbaju bunga-bunga dan pipi gembul si kecil Mikael yang menggemaskan. Uwuwuwu Mika ini lucu dan gemesin banget, pengen deh gigit pipinya. Udah gitu anaknya anteng banget, gak gampang nangis dan mauan digendong orang yang baru dikenal. Sayangnya foto saya yang lagi gendong Mika ga ada yang layak tayang 😦 *trus abis ini pasti diprotes no pic = hoax*.

1431933600226

Mika, tante udah mandi suerrr liatinnya jangan gitu donk

1431933532979

uwuwuwu!

Buat nemenin ngobrol saya memesan Dark Chocolate (IDR28K) dan Pizza Margherita (IDR 40K). Dark Chocolate-nya pekat banget dan enaaaaak ditambah 2 buah marshmallow yang manis. Bagus banget buat ngembaliin mood yang kacau setelah delay pesawat gila-gilaan semalem. Kalo pizza-nya sih agak standar rasanya, tapi lumayan lahh kulitnya tipis, kering dan renyah. Enak buat temen ngobrol-ngobrol yang agak lama. Mbak Cha pesen lumpia dan menu nasi-nasian yang saya lupa apaan aja itu. Yang jelas kata mbak Cha lumpia-nya enak πŸ˜€ Semoga mudik lebaran nanti masih bisa ketemu lagi sama mbak Cha dan Mika.

Rumah Opa ini cocok buat ngobrol-ngobrol bareng keluarga karena banyak menu makanan dan minuman tradisionalnya juga. Tau sendiri kan kalo bawa orang tua maunya makan nasi-nasian atau menu yang Indonesia aja. Sementara cafe-cafe saat ini kebanyakan cuma sedia menu western doank. Overall nongkrong lama-lama di Rumah Opa cukup menyenangkan, karena suasana oke, menu makanan dan minuman yang beragam, ditambah koneksi wifi gratis yang saat ini dirasa cukup krusial buat pamer di sosial media πŸ˜› Kalo ada yang lagi berlibur ke Malang, bolehlah melipir sebentar ke sini.

Kamu udah makan siang?

1431932826170

Dark Chocolate (IDR 28K)

1431933508298

Pizza Margherita (IDR 40K)

1431934757641

Rumah Opa
Jl. Welirang No. 41a, Malang – Jawa Timur
Telp : 081359171711 – 082233269999 (open daily 10am – 1am)

Advertisements

103 thoughts on “Numpang Makan di Rumah Opa

    1. Dita Post author

      dan jarum timbangan langsung geser ke kanan x_x

      walaahh, mungkin kalo di Sby memang lebih tepat makan bebek ya πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. bukanbocahbiasa

        Karena dirimu hobi lari (dari kenyataaan, wihihihiiii) so pasti timbangan itu akan cepet move on ke kiri deh sist.

        Aku terjebak dalam kuliner perbebekan yang rentan membuatku menggendaaatss secara sistematis, komprehensif dan berkesinambungan *halah*

        Like

  1. joeyz14

    Tumben mandi ya dit. Hahahaha soalnya takut diplototin Mika ya dit. Ihh aku gemesss banget ama anaknya si cha ini. Tp lama juga ya liburannya…sejak aku ke Malang 2 bulan lalu kayaknya.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Kalo gak mandi takut Mika gak mau digendong hihihi. Mika lucuuk banget gemesin, sempat ketemu juga ya mba?

      Iya lama Mbak Cha katanya sampe lebaran di Malang

      Like

      Reply
  2. fasyaulia

    Uuuuuuh saya suka dark chocolate kak saya suka! Itu tempatnya lucu dan Mika nya gemesin. Jadi keingetan Quenzino (anaknya Carissa Puteri yang heboh banget di IG) hahaha cek IG kita kakaaaak~ #macamjualanaja

    Like

    Reply
      1. niee

        Bangeett dan tiketnya mahaaalll. Lebih mahal daripada ke luarnegeri (lewat kuching) bisa sejutaan lebih gitu sekali jalan. Jadi PP bisa 2jutaan. Makanya orang pontianak susah mau eksplore indonesia. Hiks 😒

        Like

  3. Lorraine

    Oalah Dit aku pikir beneran di rumah opa ternyata ini nama restonya toh. Bagus ya tempatnya dan sepertinya makanannya ok. Aku seneng deh kamu rajin review tempat makan karena aku rakus ha…ha…

    Serius, baca pos kamu model gini jadi pingin mampir ke Malang kalo ke Indonesia πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Hahaha iya nihh dia kasih paprika biar tampilannya lebih menarik kali ya. Baru ini makan margherita pizza ada paprikanya πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. Swastika Nohara

        Hah? Sejak kapan ortunya Ucup dari Malang? Hihihihi… Bukan kok, tapi emang dia py temen2 di Malang

        Like

  4. Halim Santoso

    Wah ini kelewat diampiri pas ke Malang tahun lalu. Kayaknya nggak jauh dari rumah si Debby. Btw ini cafe boleh difoto-foto kan? Akuhh trauma en males masuk kafe di Ngalam gegara nemu beberapa kafe yang nodong bayaran misal kita ambil foto pake kamera πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iya bener gak jauh kok dari rumah Ci Deb *padahal aku gak tau yg mana rumahnya* x))))
      Aku gak nanya sihh, tapi kayaknya kalo disini boleh. Selain Alice, mana lagi cafe yang gak boleh foto di ngalam?

      Like

      Reply
      1. Halim Santoso

        Ladang Coffee di Jalan Guntur 31, kak. Catat itu… Pake bangunan lawas juga, tapi interior payah banget. Alesan nggak boleh difoto, takut dijiplak, sebelas dua belas ama Alice lah. Padahal desain dan penataan interiornya biasa aja, kafe Jakarta ama Bandung lebih keren, rumah guweh juga bisa dibikin kek gitu #mulaicongkak hahaha

        Like

      2. Dita Post author

        woalaaaah iya tau akuuuu!! tapi gak pernah kesana, soale gak doyan kopi πŸ˜€ alesannya emang agak aneh dan lebay yaaa kak…. -_-

        Like

    1. Dita Post author

      tapi kalo di Malang sebenernya lebih enak kulineran yg otentik dan tradisional sihh kak, ini buat selingan aja πŸ˜€

      Like

      Reply
  5. Pingback: Kafe-Kafe Kota Malang Ngajak GOJEK | Jejak BOcahiLANG

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s