Nasi Uduk Encim Sukaria

1428980277148

Sebagai perantauan, waktu pertama kali dateng ke Jakarta saya harus mulai menyesuaikan diri dengan berbgai kondisi yang ada, termasuk makanan. Di Jawa Timur saya biasa sarapan dengan menu pecel sayuran, soto, rawon, atau nasi madura. Di Jakarta makanan-makanan tersebut susah ditemui terutama di pagi hari. Menu sarapan orang Jakarta pada umumnya adalah bubur ayam, nasi uduk, lontong/ketupat sayur bahkan mie ayam. Ini sih yang masih bikin saya agak culture shock sampe sekarang, makan bubur ayam kenyangnya nanggung, makan nasi uduk kadang bikin perut begah, makan lontong sayur males karena saya gak terlalu doyan makanan bersantan, dan makan mie ayam pagi-pagi berasa aneh banget soalnya menurut saya mie itu cocoknya dimakan siang, sore atau malem. Akhirnya meski bukan pelaku food combining, perut saya lebih bisa menerima menu sarapan berupa buah-buahan. Tapi sebagai variasi dan biar gak bosen, biasanya setiap weekend apalagi kalo lagi jalan-jalan ke suatu tempat, sarapan buah ini diliburkan dulu dan diganti dengan menu sarapan khas di tempat tersebut. Seperti waktu jalan-jalan ke Tangerang weekend kemarin, saya rela libur sarapan buah demi mencicipi kuliner terpopuler disana yaitu nasi uduk dan ketupat sayur Encim Sukaria.

1428980411314

Pagi itu saya, Winny, Defi dan Indra sampai di stasiun Tangerang pukul 10 pagi dan langsung naik becak menuju daerah kapling, lokasi nasi uduk dan ketupat sayur populer ini berada. Lokasinya tidak terlalu jauh dari stasiun tangerang, dan cukup terkenal karena semua abang becak di stasiun tau tempat ini. Menurut beberapa sumber yang saya baca, dan berdasarkan pengalaman spiritual sist Santi, nasi uduk disini cepet banget habis terutama pada saat weekend, dan biasanya jam 9an sudah habis. Tapi berbekal iman, takwa dan kesabaran kami tetep mau mencoba peruntungan siapa tau masih ada remah-remah nasi uduk yang tersisa untuk kami.

1428980343880

mengggoda banget kan?

Dan beneran donk, sesampainya kami di warung sederhana tersebut nasi uduk yang tersisa hanya cukup untuk setengah porsi, sedangkan ketupat sayur dan nasi ulam masih tersedia. Winny, Indra dan Defi lebih memilih menu ketupat sayur dan nasi ulam daripada makan nasi uduk yang menurut mereka tinggal 3 suapan aja. Kebetulan deh, saya juga kalo makan nasi uduk gak bisa kebanyakan karena takut begah, jadilah remah-remah nasi uduk itu tetap saya eksekusi. Ditambah bihun, ketimun, semur tahu-kentang, kerupuk, taburan bawang goreng dan sambal, nasi uduk yang tadinya hanya berupa remah-remah ini menjelma cantik diatas piring, apalagi masih ditambah bakwan udang andalan.

1428980515411

ketupat sayur, tetep pake bakwan udang

1428980475566

nasi ulam

Sambil makan dan ngobrol, kami saling mencicipi menu makanan satu sama lain. Nasi uduknya gurih, pas dengan perpaduan semur tahu-kentang yang agak manis dan sambal yang menggigit lidah. Bakwan goreng udangnya juara karena tetap renyah meskipun udah dingin, udangnya juga juicy dan gurih. Ketupat sayur-nya cukup enak, tapi menurut saya sih kuahnya agak kemanisan. Sedangkan untuk nasi ulam, ini adalah pertama kalinya saya makan nasi ulam. Rasanya unik, penampakannya mirip nasi goreng dengan warna agak kecoklatan. Suapan pertama agak terasa seret karena nasinya dimasak bersama campuran kacang sangrai, kelapa dan rempah-rempah. Suapan kedua lidah mulai bisa beradaptasi, apalagi ditambah telur dadar, kentang dan daun kemangi rasanya jadi lebih kaya. Suapan ketiga, batal dilakukan karena udah dipelototin sama yang punya makanan πŸ˜›

1428980390596

Warung sederhana yang legendaris ini katanya sudah ada sejak tahun 1960an dan saat ini dikelola oleh generasi kedua yaitu pak Kim Tjiang. Meskipun hanya terdiri dari beberapa meja panjang dan bangku-bangku plastik, kenyamanan dan kebersihannya tetap terjaga. Di salah satu sudut terdapat wastafel untuk mencuci tangan dan toilet yang bersih. Pak Kim juga orangnya sangat ramah dan baik, beliau gak capek meladeni pertanyaan bawel kami dan memberikan kami peta wisata tangerang yang digambar sendiri di atas kertas coklat pembungkus nasi, so vintage! πŸ˜€

1428980367903

yuk lestarikan kuliner nusantara

1429006027100

perempuan – perempuan tukang makan dan pak Kim

***
Nasi Uduk & Ketupat Sayur “Encim Sukaria
Jl. Soleh Ali No. 90 Kapling
Tangerang
P. 021 5221049
harga-harga :
Nasi uduk tanpa lauk Rp 10.000,-
Bakwan Udang Rp 7.000,-
Nasi Ulam Rp 12.000,-
Ketupat Sayur Rp 15.000,-
Advertisements

102 thoughts on “Nasi Uduk Encim Sukaria

    1. Dita Post author

      ayooo ahh nanti kita piknik kesini lagi, katanya onde2-nya juga enak, kemarin gak kebagian.
      hahahaha itu nanti bisa menyingkap rahasia usia kita sist πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. santi

        tapi tapi tapi akuuu kan lebih tua beberapa hari sis. (((beberapa hari))) πŸ˜›
        iyaaa ah, aku mau ke sana lagi. naik kereta jug ijag ijug ijag ijug kereta berlariiii *uwis san, uwiiis* πŸ˜€ πŸ˜€

        Like

  1. Fahmi (catperku)

    Nasi uduknya sih enggak terlalu suka aku, tetapi lontong sayurnya keliatan enak banget buat sarapan pagi πŸ˜€ Kalau di kantor lama sering beli lontong sayur buat sarapan~ jadi pengen~~ Minta dimasakin lontong sayur aja deh dirumah πŸ˜€

    Like

    Reply
      1. ndop

        Heh betul banget. Aku khan kapan hari sikilku sambat linu. Tak pikir kui akibat olah raga. Eh, trus leren seminggu, gak mari mari linune. Trus aku njajal skippingan, lha kok linune mari. Weladalah. Tibaknya sikilku ceritone ngambek gak dijak olahraga. Ternyata olahraga itu nagih. Hahaha. Iyo awak rasane malah gak fit nek gak olahraga.

        Like

  2. Ryan

    Jadi gitu. Diriku gak diajak. Gara diajak. Sayanya gak *kayaknya gw salah komen postingan deh ya*

    Nasi uduknya belum pernah coba sih. Gak ada semur jengkolnya yak? Enak tuh kalau ada.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Hahaha jgn gitu donk om Rayeeen, nanti kita ketemu di Galaksi Cibubur aja ya. Aku mau numpang bobok di rumah sist Santi πŸ˜€

      Ehhhh adaaa semur jengkolnya, wajib ini buat para penggemar jengkol πŸ˜€

      Liked by 1 person

      Reply
  3. alrisblog

    Akhir-akhir ini kalo saya sarapan bersantan perut suka begah. Tapi boleh juga nih dijajal nasi uduk encim sukaria kalo ke Tangerang. Rasanya juara ya, pasti maknyus nih.

    Like

    Reply
      1. bebyrischka

        Ayam rendang sih kayaknya jarang, Mbak.. Tapi kalok sambel teri kacang, trus sambel kentang atau ubi itu tuh bikin napsu makan jadi gimanaaaa gituh. πŸ˜›

        Like

  4. Matius Teguh Nugroho

    Walah, aku malah nggak bisa sarapan sama yg berat2 gitu. Biasanya sarapan cuma sama roti dan secangkir kopi, kadang dengan nasi kuning atau nasi uduk, atau kupat tahu dan lontong kari kalau pas nggak lagi ngantor.

    Kamu keren! Bisa sarapan dengan rawon!!! πŸ˜€

    Like

    Reply
  5. bukanrastaman

    beneer mbak, dijakarta mape bosen makannya menunya, nasi uduk, ketupat, bubur dll 😦 cuma itu2 aja, ampe bingung ninitp kakak-kakak OB.

    hingga akhirnya ada 1 menu yang menurutku gag pernah bosen DICOB πŸ˜€

    #Indomie goreng pake telur πŸ˜€ #kabuur

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s