Kunjungan Perdana ke Pasar Santa

DSC_0565_1

Hipsteria pasar santa yang menjelma menjadi tempat nongkrong kekinian anak muda sebenarnya sudah cukup lama memanggil – manggil saya untuk berkunjung kesana. Namun karena tempat tinggal yang cukup jauh, akses transportasi yang rumit dari planet Bekasi, dan belum ada partner sehati yang mau diajak kesana, akhirnya kunjungan ke pasar Santa baru bisa terlaksana di minggu pertama bulan Februari.

Ini pertama kalinya saya menginjakkan kaki di pasar santa, maklum saya memang perempuan jadi-jadian yang gak hobi ke pasar. Muter-muter seharian di pasar tanah abang, pasar baru atau pasar mayestik yang katanya surga belanja bagi wanita, bagi saya adalah percobaan pembunuhan secara perlahan *lebay* πŸ˜› Menurut saya, ke pasar itu harus dengan tujuan yang jelas dengan membawa daftar belanjaan yang sudah direncanakan lengkap dengan kios-kios mana saja yang akan didatangi. Kalo muter-muter tanpa tujuan gitu mendingan saya nungguin di tempat parkir bareng supir-supir daripada harus pusing tujuh keliling.

DSC_0564_1

Kunjungan ke pasar Santa kemarin sebenarnya tidak direncanakan juga. Awalnya saya dan beberapa orang teman mau bersilaturahmi ke rumah teman di daerah radio dalam. Kebetulan karena searah dan kami belum makan siang, akhirnya diputuskan mampir sebentar di pasar yang dulunya hanya menjual sembilan bahan pokok di dalam bercinta sehari-hari ini.

Berhubung kami tiba sekitar pukul 1 siang, masih banyak kios-kios yang tutup. Tapi lumayanlah ada beberapa kios makanan yang sering bersliweran di instagram yang bisa kami cicipi berikut ini.

Bbo Bbo Kogi

DSC_0555_1

Ini kedai makanan dan dessert ala Korea, yang terkenal dan suka muncul di instagram adalah dessert berupa Lychee Tea Bingsu. Tapi kemarin kami lebih tertarik sama Oreo Milk Bingsu (IDR 15K) dan Cheese & Corn Bingsu (IDR I5K). Bingsu adalah es serut yang dicampur dengan es krim dan topping lainnya, rasa manisnya menurut saya pas dan topping oreo ataupun cheese & corn-nya gak pelit. Tapi yah namanya juga tempat nongkrong yang lagi nge-hits, harus siap antri panjang disini ya πŸ˜€

1423369953114

DSC_0559_1

cheese & corn Bingsu

Sate Dombrut

DSC_0554_1

Menyediakan makanan dari daging domba seperti sate, sop, tongseng dan gulai. Penggemar dedagingan kayaknya harus nyobain deh. Kata temen saya yang beli sihh rasanya cukup unik. Tapi kalo saya cukup nyoba kuahnya aja deh πŸ˜€

DSC_0556_1

DSC_0569_1

tongseng domba

It’s a Wrap

Yang unik disini adalah tortilla wrap-nya ada campuran bayam, jadi bagi yang demen makan sehat kayaknya bakalan suka deh πŸ˜€ Kalo rasanya sihh menurut saya dan temen saya agak standar. Tapi ya cukup unik lah konsepnya, mengingat belum pernah nemu yang jual spinach wrap selama ini. Disini antrian juga cukup panjang, jangan lupa pakai baju yang menyerap keringat ya, namanya juga pasar kan gak ada AC sist πŸ˜€

octaplayground(blogspot)

sumber gambar dari sini

RM Legoh

beatmagcom

sumber gambar dari sini

Resto ini katanya sudah cukup populer dan banyak penggemar di Bandung. Saya dan teman mencoba bebek cabe ijo (IDR 27,5K), nasi goreng rica(IDR 27,5K) yang gak sempet diabadikan, dan Keju aroma (IDR 17K).

DSC_0568_1

Bebek Cabe Ijo-nya besar dan cukup enak, worth it lahh dengan harga segitu. Kalo keju aroma ini, bentuknya kayak pisang coklat (piscok) tapi ternyata dalemnya keju yang gurih. Saya suka keju aroma ini karena ada perpaduan rasa manis dari kulit pangsit dan rasa asin gurih dari keju yang didalemnya. Antrian di Legoh juga cukup panjang, jadi harus menyiapkan iman, takwa dan kesabaran untuk antri ya.

Takoyaki house

DSC_0567_1

Disini saya memesan takoyaki isi 4 pcs (IDR 15k) dan crunchy crab roll (IDR 15k) tapi ternyata rasanya biasa aja. Padahal antrinya udah lumayan lama dan gak beraturan gitu.

Overall, kunjungan perdana belum terlalu berkesan buat saya. Mungkin karena kios-kios incaran saya banyak yang belum buka, ditambah lagi agak diburu-buru waktu karena udah janjian sama temen. Kayaknya harus bener-bener meluangkan waktu untuk kunjungan berikutnya dan datangnya pada saat kios udah buka semua sekitar pukul 3 – 4 sore. Ada yang mau nemenin gak? πŸ˜€

Advertisements

84 thoughts on “Kunjungan Perdana ke Pasar Santa

      1. santi

        eh dit… itu suami ente kok mirip banget sih sama suami akyuuu.. gapapa ga enak asal ga rame. prinsip hidup gini amat yaaaa? kemudian dipelototin suamiii πŸ˜€

        Like

      2. Dita Post author

        muahahaha emang ya para suami2 itu prinsipnya mau makan aja ngapain harus susah2 antri, males amat dahh. Gak enak gapapa yg penting sepi dan kenyang x))) *umpetin atm suami, takut diambil*

        Like

  1. santi

    udah 2 minggu berturut2 ke santa terus tiap wiken. ckckck… hipster abis sis! πŸ˜€
    so far udah nyobain mie chino, es grim yang ditaruh di sus, sate2an di fatboy, pie apple panggang trus nemu nasi puyung dong ditttt… akhirnya nemu di jekardah! bahagia dong akyuuu πŸ˜€ πŸ˜€

    Like

    Reply
  2. ranselijo

    Sis, hipster banget sis. πŸ˜› *kemudian mulai perang hipster atau gak* hahahahaa…

    Aku berkali-kali ke arah Pasar Santa (Wolter Mongonsidi dan DT) gak pernah sekali pun masuk ke Pasar Santa. Aku ngerasa gagal jadi anak jakarta Selatan.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      wahhh iya kamu kan anak Jaksel ya Deva πŸ˜€

      Cuma menuntaskan rasa penasaran aja sihh, sampe dibela-lain menempuh perjalanan interstellar dari planet Bekasi hihihi

      Like

      Reply
  3. Gara

    Beuh, Pasar Santa! Saya sudah dua kali ke sana tapi belum tandang ke tempat-tempat di atas itu gara-gara datang ke sana cuma cari warung langganan :hihi.
    But those places you’ve described are indeed worth to try! Bbo Bbo Kogi dan Legoh. Terutama karena harganya yang nggak neko-neko… tapi betulan itu nasi di tongseng dombanya cuma segitu? Saya butuh porsi yang dua digit, apabila demikian… :hihi.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      duuhhh aku udah sewindu di Jakarta, baru kemaren ini menjamah pasar santa hahahaha kemana aja ya selama ini πŸ˜€

      iyaaaa nasinya miniiii πŸ˜› eh tapi kan mau coba-coba ngemil yang lain Gara, jadi mending jangan banyak2 nasi

      Like

      Reply
  4. Lia

    aku juga pengen coba ke sini nih, Dit. cuma belom kesampean. abis jauhnya ga nahan. hehehe. ditunggu review makanan yg bisa bikin lebih puas dari kedatangan perdana yaaa πŸ˜€

    Like

    Reply
  5. Ailtje Binibule

    Aku ke Santa beberapa waktu lalu dan nggak begitu terpukau, mungkin karena kepanasan. Yang menggemaskan justru bukan makanannya, tapi kelakukan orang yang sibu foto-foto pegang makanan dan foto-foto makanan bahkan bawa DSLR untuk motret di pasar yang gelap. Oh niat sekali.

    Semoga pasar Santa gak cuma jadi trend sekejap aja, karena konsep makan di pasar itu menyenangkan.

    Like

    Reply
  6. limaumanes

    Oo ada juga ya wanita yg nda suka kliling2 muter2 di pasar atau pusat perbelanjaan. Kirain itu cuma laki aja yg ngerasain pusing dan kelelahan klo lagi nemenin para wanita belanja πŸ˜€

    Like

    Reply
  7. Maya

    Naaah pasar santa ini bikin penapsaran banget deh Dit. Pengen kesana tapi jauh aje dari BSD, hehehhe bukan apa2 takut ga worth it aja sama jaraknya. Hayooo kesana lagi trus cerita2 hihihi

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyaaa mbak, tapi lagi rame nih kemarin gara-gara harga sewa yang dinaikkan semena-mena sama pengelola. Hadehh tetep yaa, mentang-mentang laku trus jadi kayak gitu :/

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      masih tutuuuup, jadi gak nyobain 😦
      pengen kesana lagi, tapi katanya kemarin lagi ribut2 gara-gara pedagang lama vs pedagang baru vs pengelola

      Like

      Reply
  8. Cut Isyana

    Taaa.. kamu makannya banyak amat hahaha. Aku kesana pernah nyobain apa ya namanya, pokoknya semacam makanan korea gitu, trus es krim duren, sama puding green tea..enyak semua!

    Like

    Reply
  9. Frany Fatmaningrum

    Kalo dari Bekasi Timur naik mayasari bakti AC no 28 bisa jg naik dari halte jatibening *ex penduduk Bekasi* turun tepat di depan pasar santa *ex preman blok M jg*

    Seru juga kayaknya cuma mesti diniatin kalo kesitu, lumayan jauh dari jakpus ;p

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      huwaaaah ex penduduk Bekasi ternyata yaa πŸ˜€ asiikk…asiikkk makasih infonya yaaa

      eh udah bisa kan komen ya, padahal gak aku apa2in juga nih x_x

      Like

      Reply
  10. dimas geel

    wah iya mbak, sempet nanya penggagas konsep pasar santanya sama penjaga toilet. Saya pikir memang pengelolanya yang “out of the box” tapi taunya gagasan komunitas. Ya gak heran kalau anak muda yang punya ide mah. hehe.
    Kerennya itu masih berasa di pasar karena gerahnya. haha

    mampir-mampir ya mbak πŸ™‚

    Like

    Reply
  11. Bobby Ertanto

    Perutmu mbludak dong pertama kali kesitu ya. Untungnya belum rame. Pertama kali kesana akhir jan kemarin, nyampe sana sudah agak sore, wiken dan ramee. Antri cendol durennya puanjaang bener. Lanjut sate yang diluar deh..

    Salken juga ya kakak πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha iyaaa maruk siihh, semua mau dicobain πŸ˜€
      belum rame memang tapi yang belum buka juga banyak, jd serba salah harusnya dateng jam berapa :/

      Like

      Reply
  12. mutiasarrr

    aku juga blum sempet kesana mba soalnya denger cerita temen-temen yang kesana itu antrinyaaaa ga nahan apalagi kalo malem minggu fiuuh… itu yg bikin pacar aku gamau nemenin kesana hehe *curhat* lagi^^
    tapi penasaran banget nyobain makanan makanan disana biar jadi anak kekinian katanya mah πŸ˜€
    yuk mba kesana bareng bareng πŸ™‚

    Like

    Reply
      1. mutiasarrr

        hotdog yg kaya sosisnya bigbite sevel bukan mba? hehe *sotoy*
        eh beneran mba yuk yuk minta kontak mba dong email juga boleh hehe siapa tau kita jodoh buat ke pasr santa bareng πŸ˜€

        Like

  13. 7twister

    jajanan pasar santa asik2, cuma satu aja kurangnya, panas beuuuud!
    sama parkirannya smelekete banget dah..
    tipsnya, mending bawa motor kesana!
    kecuali berangkat dari bekasi, hahaha..

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s