Gua Jomblang : Journey to The Center of The Earth

DSC_0320_1

Caving ke Gua Jomblang adalah bucket list dari beberapa tahun yang lalu, tapi karena satu dan lain hal seperti budget yang terbatas, waktu yang belum pas, dan ga ada temen yang mau diajakin, akhirnya Tuhan baru mentakdirkan saya caving di gua Jomblang bertepatan pada ulang tahun saya yang ke tujuhbelas kemarin πŸ˜› *robek2 KTP*. Bersama 5 orang teman, salah satunya Aqied, kami menempuh 90 menit perjalanan dari pusat kota Jogjakarta menuju Gua Jomblang yang terletak di Desa Jetis, Kecamatan Semanu, Wonosari, Gunungkidul.

DSC_0311_1

gua grubug dari atas

Gua Jomblang adalah salah satu dari ratusan gua yang ada di gunung kidul. Pada tahun 2011 gua Jomblang ini pernah dijadikan tempat syuting Amazing Race America. Tapi seketika bulu hidung kuduk saya merinding ketika mas guide menjelaskan bahwa dulunya gua jomblang ini digunakan sebagai tempat pembunuhan massal anggota PKI.

???????????????????????????????

Waktu terbaik memasuki gua jomblang adalah pukul 10.00 – 13.00 karena pada jam tersebutlah cahaya surga dari gua grubug dapat terbias sempurna dan terpampang nyata. Untuk memasuki gua Jomblang, kami akan diturunkan secara vertikal menggunakan SRT (single rope technique). Jangan khawatir, disini sudah disediakan peralatan lengkap mulai dari sepatu boots, helm, seat harness, chest harness, dll dengan standar keamanan yang juga sudah teruji. Kami diturunkan secara bergantian dari ketinggan 60 meter, sekali penurunan biasanya langsung 2 orang biar gak kesepian *halah* πŸ˜› Tapi menurut saya sih nuruninnya agak kecepetan, jadi kurang menantang dan kurang menikmati momen deh, apa karena saya keberatan badan ya? *brb langsung nimbang*

DSC_0339_1

romantis kan? :3

Sampai di bawah kami diminta menunggu dulu sampai semua anggota selesai diturunkan, baru kemudian trekking bersama menuju mulut gua. Sambil menunggu, bisa pepotoan dengan pemandangan dari hutan purba yang terdiri dari pohon-pohon besar yang sampai saat ini belum diketahui jenisnya.Β Katanya sih trekkingnya cuma 300 meter, tapi kok rasanya jauh banget ya πŸ˜₯ Mana karena lagi musim hujan jadi trek-nya cukup bechek, ga ada ojhek licin dan berlumpur.

???????????????????????????????

mulut gua

Ternyata eh ternyata yang dimaksud 300 meter adalah trekking dari mulut gua memasuki lorong menuju gua grubug. Tapi kalo udah masuk lorong ini sih gak berasa banget, di sekeliling gua banyak ornamen-ornamen yang unik dan cantik, bahkan udah kedengeran suara gemericik aliran sungai yang bikin kita semangat biar cepet sampe ke spot cahaya surga.

???????????????????????????????

Sebenernya agak was-was sih ke gua Jomblang pada saat musim hujan, karena kalo musim hujan cahaya surga / ray of light-nya bakalan gak keliatan. Mana hari kemarinnya Jogja diguyur hujan seharian pula. Tapi alhamdulillah rejeki anak manis dan solehah, pagi itu cuaca cerah banget, jadi kami berhasil menjadi saksi mata keindahan bias sinar matahari yang menerobos masuk ke dalam gua grubug yang memiliki kedalaman 90 meter.

SAMSUNG CSC

Setelah puas berfoto-foto dan menikmati cahaya surga, kami kembali ke spot awal penurunan, tentunya dengan trekking di jalur yang licin, terjal dan jahanam tadi huft. Padahal ini bukan caving pertama saya, sebelumnya udah pernah caving di Gua Buniayu, Gua Lalay, dan cave tubing diΒ Gua Pindul, tapi saya seolah lupa kalo caving itu sebaiknya pake baju yang udah direlakan buat dibuang aja karena bakalan kotor-kotoran dan nodanya susah ilang πŸ˜₯ Yaudah deh saya pasrah merelakan kaos warna tosca kesayangan, yang penting udah puas foto-foto di cahaya surga πŸ˜€

SAMSUNG CSC

Ternyata cukup menguras energi juga ya caving ke gua Jomblang, kirain cuma duduk manis dinaik-turunin gitu doank hahaha πŸ˜€ Sampe di atas, kami langsung makan minum dengan lahap. Tapi tentunya yang lebih capek adalah mereka-mereka yang berjasa membantu menaik-turunkan kami dengan segenap tenaga supaya kami bisa menikmati indahnya panorama gua Jomblang. Ada sekitar 10 – 12 orang kalo saya itung – itung jumlahnya. Terimakasih ya pak πŸ™‚

???????????????????????????????

orang-orang yang berjasa narik kita ke atas

Catatan :

  • Ada banyak trip organizer yang menawarkan paket gua Jomblang, bahkan bisa menghubungi langsung ke Jomblang Resort dengan mas Cahyo Alkantana (+62 811 117 010). Tapi karena kemarin ini saya agak mendadak, yang menanggapi request saya cuma dari Equator, jadi yaudah kami pake jasanya dia untuk paket Caving gua Jomblang + Gunung Api Purba Nglanggeran all in (dijemput, dianter, snack, air mineral) seharga 650rb per orang. Recommended kok, karena mas – masnya lucu, snacknya banyak dan enak pula πŸ˜€
  • Barang – barang yang ngeribetin dan gak perlu sebaiknya dititipin di atas. Contohnya kerjaan kantor atau kenangan bersama mantan
  • Kalo memungkinkan sebaiknya bawa makanan ringan dan minuman karena cukup bikin dehidrasi juga di dalem gua.
  • Kalo handphone kamu gak waterproof sebaiknya pake waterproof case yang banyak dijual di pasaran, dan letakkan di tempat yang benar-benar aman, karena 60 meter itu tinggi lho kebayang kan kalo jatoh

140 thoughts on “Gua Jomblang : Journey to The Center of The Earth

    1. Dita Post author

      aduuuh jangan ngedoain kayak gitu donk kak, sereeeemm x_x

      eh bentar2, apa? GADIS CANTIK? sini minta nomer rekening x))))) *salah fokus*

      Like

      Reply
      1. ahsanfile

        Eh mba, jangan sekali-kali nyukur kumis ya, bakalan numbuh tambah subur tuh kumis ntar. Kalau tadinya gadis cantik bisa berubah jadi mas cantik…. wakakaa

        Like

    1. Dita Post author

      iya emang lumayan banget Qy, harus nabung dulu T_T
      kalo mau lebih murah katanya langsung ke mas Cahyo-nya aja 450rb/orang, transport kesananya sendiri aja *tetep mahal sih yaaa*

      Like

      Reply
      1. Rifqy Faiza Rahman

        Tapi, kalau dapat foto sebegitu epicnya, emang sepadan yo mbak, kan juga menyangkut safety juga…. Bisa camping di dalam gak ya πŸ˜€

        Like

  1. santi

    kok peluk2an sis, itu muhrim bukan? *dijejel khimar syari’i* πŸ˜€
    view nya keren yaaa.. ga kalah keren sama suami akik. apa lo apa looooo? πŸ˜€ πŸ˜€

    Like

    Reply
  2. adhyasahib

    wah tariknya masih manual banget ya?q pikir tadi turunnya pake alar gitu,,hehe
    eh tp emang bagus banget pemandangan di dalem goanya ya
    aku nyesel dulu gk sempat kesini 😦

    Like

    Reply
  3. pitaloka89

    2 tahun laluan kalau ga salah saya kesana. Tapi turunnya manual, sendiri-sendiri naiknya baru ditarik karena udah kesorean, padahal tim sebelumnya naik sendiri. Ga kebayang capeknya. Hehe… saya waktu itu karena ga pakai team penarik cuma 100rban.
    Ah, jadi kangen caving…. πŸ˜€

    Like

    Reply
  4. neng fey

    iyalah mahal ya, yang narik aja 12 orang, kudu bagi2 kan ya
    tapi seru bgt yaaaa
    ga sabar nunggu anak2 bisa diajak begini2an, mudah2an pada saat itu emaknya masih kuat ga ngos2an dan tetap langsing *eeh* jadi ga nyusahin yang narik :p

    Like

    Reply
  5. omnduut

    Inget pas rombongan Amazing Race ke gua ini. Semua pada kaguuuum. Ongkosnya lumayan ya, dan…. agak protes dengan tips no.2. Aku kan maunya bawa kenangan prihal mantan ke bawah (nantinya) jadi gimana dong? #abaikan

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Aku blm pernah liat amazing race pas di gua jomblang, ntar cari di yutub dehh πŸ˜€

      Awawaw ternyata kamu anaknya gak move on yaaaa πŸ˜›

      Like

      Reply
  6. angkisland

    hahaha kenangan bersama mantan…jatuhnya jadi mahal ya mbak hehe lumyan bisa bolak” ke jogja bromo 2 kali tuh duit segitu hehe pizz… tapi pasti seru saya malah belum ke situ maklum belum ada sponshor keceh…

    Like

    Reply
  7. Richo A. Nogroho

    Gusti, kereeeeeeen. menikmati keindahan seperti itu, jadi lupa kalau dulunya ada bekas pembunuhan massal yah, mbak :D. tapi benaram, bias cahanya gak nguati. waaa, kapan yah saya bisa sampai sana *ngasik kode πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyaaa pas udah di dalem langsung lupa sama yang diceritain mas-mas guide tadi saking tersepona sama ray of light-nya πŸ˜€ hahaha ayo2 pasti bisalah kesana, masih di Indonesia kok πŸ˜‰

      Like

      Reply
  8. ndop

    450-650 ribu murah sih untuk pemadangan seAMAZING ituuuh. Apalagi mas-mas yg narik itu ganteng-ganteng kayaknya.. #eh *mulai deh kalau habis maghrib sukanya sama mas mas* HAHAHA..

    Musti ngevector wajah 11 orang dulu baru berangkat ke sana.. Makasih kak, wisata yg ini rekomended banget buat akuuu…

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      priceless ya pemandangannya kak πŸ˜€
      hahahaha dasaaaarrr kamu ngeliat aja yang ganteng2 πŸ˜›

      kan orderan vector lagi banyak kak, bentar lagi bisa berangkat nihhh πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. ndop

        Huahahhaha berangkatnya bisaaa tapi cari temennya yg susaaaah.. Kak Tulus, kak Mawi, kak Firsta, yuk ke goa jomblang! Kalian pasti sudah pernah yaa 😦

        Like

      2. ndop

        Ah iya betuuul.. Kalau kemarau pastinya lebih asyik bisa bawa kamera tanpa takut basah.. Pemandangan juga pasti jauh lebih tajam memessonaaah

        Like

  9. Badai

    “Barang – barang yang ngeribetin dan gak perlu sebaiknya dititipin di atas. Contohnya kerjaan kantor atau kenangan bersama mantan” <– baca ini langsung ketawa! #ketawaperih

    Btw aku belum pernah caving lho, pengen banget padahal :'/

    Like

    Reply
  10. noerazhka

    masya Allah bagusnya !

    belom kesampean ih ke Jomblang, pol cuma sampe Pindul aja. eh tapi kalo kesampean, berani ngga ya ? ngga yakin juga sih, ekstrim gitu, princess kan penakut, kak dit. kecuali ditemenin bang badai deh ..

    *eh, loh, gimana-gimana*
    *dilempar bakpia*

    Like

    Reply
  11. Pingback: Goa Jomblang: Perjalanan Ke Perut Bumi | Cacatan Hari Hari

    1. Dita Post author

      Ehh?! x))))))

      Kalo yg mas Cahyo itu dtg kesana langsung dan bukan yg 650rb. Kalo yg 650rb itu pake Equator, paket goa jomblang + nglanggeran + dianter-jemput dr hotel

      Like

      Reply
      1. Dita Post author

        Iya bener kak, kalo ga salah minimal 4 org deh. Tanya2 langsung aja, orgnya asik kok.

        Iya nihh yg nglanggeran blm sempet nulis hihihi

        Like

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s