Beberapa Fakta Tentang Taman Wisata Alam Angke Kapuk

taman-wisata-alam-angke-kapuk

Benernya udah lama banget saya pengen berkunjung ke Taman Wisata Alam Mangrove yang udah tersohor di sosmed ini, tapi berhubung lokasinya yang memang lumayan jauh apalagi dari tempat tinggal saya di planet Bekasi, akhirnya baru bulan lalu saya kesampaian jalan-jalan ke sini. Dan setelah menempuh perjalanan yang cukup panjang, berliku, sempet nyasar-nyasar pulak, saya menemukan beberapa fakta tentang tempat ini.

Di kawasan daerah Muara Angke – PIK terdapat 3 lokasi Hutan Mangrove yang berbeda yaitu :

  • Suaka Margasatwa Muara Angke, lokasinya berada di seberang Kompleks Ruko Mediterania PIK, dikelola oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) DKI. Tidak dibuka untuk umum, kalau mau masuk kesana harus minta izin ke kantor yang beralamat di Jl Salemba Raya no 9 Jakarta Pusat.
  • Hutan Mangrove Jakarta, berlokasi di Jalan Pantai Indah Utara I, Jakarta Utara. Dikelola oleh provinsi DKI Jakarta, untuk masuk kesini tidak ada biaya hanya membayar biaya parkir kendaraan. Tempatnya memang agak kotor dan sempit.
  • Taman Wisata Alam Angke Kapuk, iniiihh dia hutan mangrove yang lagi populer di sosmed karena banyak spot foto yang bagus-bagus. Tempatnya memang kece dan cocok untuk berwisata bersama teman atau keluarga. Karena selain foto-foto kita juga bisa mempelajari tentang konservasi mangrove.

taman-wisata-alam-angke-kapuk

hutan-mangrove-pik

mangrove-jakarta

Tiket Masuk ke lokasi Taman Wisata Alam Mangrove dan tarif aktivitasnya

  • Tiket masuk turis lokal: Rp 25.000/orang
  • Tiket masuk turis asing: Rp 125.000/orang
  • Paket menanam mangrove: Rp 150.000/orang
  • Paket menanam mangrove dengan papan nama: Rp 500.000/orang
  • Sewa perahu: Rp 250.000/6 orang/perahu
  • Sewa perahu: Rp 350.000/8 orang/perahu
  • Sewa kano : Rp 100.000/45 menit

hutan-mangrove-jakarta

hutan-mangrove-pik

Pengunjung dapat menginap di Taman Wisata Alam Mangrove dengan tarif sebagai berikut :

  • Rumah tenda di atas tanah: Rp 300.000/malam, kamar mandi luar, max 2 orang
  • Rumah tenda di atas air tanpa AC: Rp 450.000/malam, kamar mandi luar, max 2 orang
  • Rumah tenda di atas air dengan AC: Rp 600.000/malam, kamar mandi luar, max 2 orang
  • Villa bervariasi, mulai dari Rp 1.300.000 hingga Rp 6.000.000 per malam

IMHO, agak serem deh kalo nginep sini apalagi malem-malem kan sepi, kamar mandi di luar pula. Kalo nginep rame-rame acara outing kantor gitu sih gakpapa. Tapi kalo cuma berdua atau berempat kayaknya mikir-mikir deh πŸ˜€

hutan-mangrove-pik

Untuk menuju ke Taman Wisata Alam menggunakan kendaraan umum ada 2 cara yaitu :

  • Nyaman tapi lama, yaitu dengan naik bus transjakarta sampai halte Monas atau Kota terus ganti naik BKTB (Bus Kota Terintegrasi Busway) yang arah PIK, turun di Yayasan Budha Tzu Chi dan ikuti papan petunjuk menuju Taman Wisata Alam.
  • Gak nyaman dan ternyata tetep lama juga, yaitu dengan naik bus transjakarta yang arah Pluit (koridor 12) turun di halte penjaringan (1 halte sebelum halte Pluit), sambung naik angkot B01 jurusan Muara Karang, turun di Pizza Hut Muara Karang, sambung lagi naik angkot U11 jurusan PIK, turun di Yayasan Budha Tzu Chi dan ikuti papan petunjuk menuju Taman Wisata Alam
bktb-pluit

gambar minjem dari sini

Nungguin bus BKTB ini emang lama banget, bisa 30 menit sampe 1 jam, bawalah permainan seperti monopoli, scrabble atau halma biar gak bosen nunggu πŸ˜€ Tapi percayalah, naik BKTB adalah cara paling nyaman menuju Taman Wisata Alam daripada harus panas-panas naik angkot, pindah-pindah angkot dan ternyata lama juga nyampe PIK-nya.

Kemaren karena gak sabar nungguin BKTB saya akhirnya pake cara yang ke 2. Dan begitu saya turun di depan Yayasan Budha Tzu Chi, itu BKTB melintas dengan manis di hadapan saya yang udah banjir keringat karena kepanasan di angkot, onchyooom! πŸ˜₯

tzu-chi

Yayasan Tzu chi, kalo udah nemu bangunan ini brarti udah deket (gambar minjem dari sini)

mangrove-pik

Cuma ada satu kantin yang menjual makanan dan minuman di Taman Wisata Alam Angke – Kapuk, itupun harganya mahal dan adanya cuma makanan – minuman instan aja. Jadi mendingan bawa bekal yang bisa disempilin di tas (karena ada larangan bawa makanan dan minuman, yakali situ tiba-tiba dateng bawa rantang πŸ˜€ ), atau sebelum kesini mampir dulu di tempat makan lucu – lucu di Ruko Cordoba PIK deket situ, ada Rati-rati, warung rawit, fat bubble, ramen ikkudo ichi, dan masih banyak lagi.

hutan-mangrove-jakarta

ini bukan mbak2 yang jaga kantin

Ada charge tambahan bagi yang membawa camera digital (selain camera HP) dan charge-nya gak tanggung-tanggung shay, 1 juta rupiah aja gitu?! Hamsyong kan mamen! πŸ˜₯ Kalo udah terlanjur bawa kamera dimaksud dan gak mau bayar charge-nya, kamera harus dititipkan di tempat penitipan. Ini memang agak aneh sih peraturannya, kalo memang tujuannya untuk komersil seperti foto prewed gitu sih gakpapa ya dicharge semahal itu. Tapi ya sutralah ya kalo memang peraturannya begitu, sekarang kan banyak juga smartphone yang kualitas kameranya udah setara kamera digital. Selamat berfoto-foto sampai sampai kenyang deh πŸ˜€

hutan-mangrove-jakarta

Taman Wisata Alam Angke Kapuk

  • Telp: 08158030933 β€” 0811804579 β€” 021-29033066 β€” 021-290333055
  • Jam buka: 08.00 hingga 18.00

157 thoughts on “Beberapa Fakta Tentang Taman Wisata Alam Angke Kapuk

  1. maisya

    Nahhh aku sempet penasaran pengin ke sini. Suamiku dah pernah ke sini beberapa tahun lalu. Dia cerita soal kamera yg dicharge mahal banget. Eh ternyata sekarang masih ya? Capek dehhh… Coba ada Doraemon, pakai senter pengecil aja. *ngayal*
    Hihi.. makasih sharingnya yaaa.

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      iyaaaa mba pokoknya semua kamera selain kamera HP kena charge, gak pandang bulu *bulunya siapa?* πŸ˜€
      hmmm gak terlalu sih kemaren kayaknya mba, apa jangan2 karena aku yang lebih bau ya hahaha *endus2 ketek sendiri* *kemudian pingsan*

      Like

      Reply
  2. Ailtje Binibule

    Bawa kamera bayar sejuta apanya yang rugi sih kalau orang bawa kamera? Sementara bawa botol plastik mesti bayar berapa duit? Pun nyampah plastik nggak disuruh bayar gitu? Ah matrenya orang2 suka tak beralasan. #emosi

    Like

    Reply
  3. Lia

    Dita, kalo mau ke ruko2 tempat makannya naik apa? *loh ga nyambung hehehe…

    seru tuh, tp disana cuma buat foto2 aja ya? itu nanem mangrove nya mihil amittt

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      BKTBnya ngelewatin depan ruko cordoba kok Lia, lokasinya sblm yayasan Tzu Chi. Jadi bisa makan2 dsitu dulu trus lanjut ke taman wisata alam naik BKTB lagi atau jalan kaki jg gak terlalu jauh kok πŸ˜€

      Bisa foto2 atau naik kano juga seru deh, serasa di amazon hahaha

      Like

      Reply
  4. joeyz14

    emang ini tempat wisata paling aneh sedunia…rumahku dekat kesini dit, waktu harganya masih 10 rebu aku beberapa kalikesini tapi terakhir kesini 2 bulan lalu kalo ga salah dan harganya udah 25 rb aja….terlalu komersil..dah pernah kubahas di blog juga nih

    Like

    Reply
      1. rintadita Post author

        alhamdulillah sih aman nya, tapi entah dia ngempet kali ya hahahaha

        ayo kapaaan kita jalan-jalan bareng niiiih? πŸ˜€
        pengen ke Krakatau/curug2 bogor minggu depan, tp liat2 cuaca dulu deh

        Like

      1. irma

        spotnya bagus2.. ga rugi deh. kena biaya krn kan yg ngelola swasta/pribadi bkn pemerintah. nah tanah segitu luasnya kan byk pegawai yg hrs dibayar, ya salah satunya dr situ.. itung2 bantu melestarikan hutan kan tmn2..

        Like

    1. rintadita Post author

      Itu yang pake surat izin yang suaka margasatwa muara angke mungkin kak? Karena di sekitaran Angke – PIK memang ada 3 tempat mangrove

      Kalo yang Taman Wisata Alam ini memang dibuka untuk umum, dan dikelola swasta.

      Salam kenal juga ya, makasih udah mampir disini πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. rintadita Post author

        Iya kak kalo dibanding yang di Bali emang lebih terurus. Yg di Bali bulan Juni lalu kesana, jembatan kayu2nya udah banyak yg rusak, sedih 😦

        Like

      2. Fier

        jangankan kamu yang baru beberapa bulan, saya yang ke sananya tahun 2011 saja sudah banyak yang keropos jembatannya. Semoga kedepannya lebih dipelihara.

        Like

  5. cerita4musim

    karena peraturan mengenai kamera yang super lebay itu , bikin males kemari padahal udah denger namanya dari lama….suka aneh bikin peraturan, kayak tempat itu yg paling keren dan satu2nya di dunia aja !
    KZL :p

    Like

    Reply
  6. winda puspita

    aaaaaaakkk pengen bangett kesinii..
    etapi pad baca bagian kamera di charge sgitu gedenya ..-___- males bingiitt. itu pengelolanya ngerauk untuk banget yak.
    yaudah kaan udah banyak kamera hape canggih..
    tetep semangat pengen kesini.

    Like

    Reply
  7. mia fauzia

    Haiyaaa.. mahal banget yak pake charge segala. Tas kita dibuka2 ga? Siapatau bisa nyempilin kamera gitu di tas? Hihihi…
    spotnya kece banget yah buat poto-poto. Btw ngakak banget waktu baca si bisnya lewat hahaha.. bete banget itu pasti yak

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      enggak dibuka-buka siihh, tapi aku baca2 beberapa blog katanya ada yang gak ngaku bawa kamera tapi diintilin petugas gitu, hadeuhhh aneh yak x_x hahaha iya itu rasanyaaaa dongkol bangeeeet πŸ˜₯

      Like

      Reply
  8. kayka

    wow, asyik sekali ada tempat seperti ini di jakarta ya. trims infonya ya πŸ™‚

    salam kenal juga ya…

    btw bete juga liat harga tiket masuknya kog pake harga turis lokal turis asing gitu sih. kalau disini satu harga untuk semua gak peduli turisnya dateng darimana.

    salam
    /kayka

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      Masih banyak tempat wisata di indo yang beda2in harga tiket kayak gitu, mungkin dipikirnya kalo turis asing kan duitnya banyak jd bisa subsidi silang. Tapi kan belum tentu gitu yaaah

      Like

      Reply
      1. kayka

        masalahnya masalah prinsip dit. prakek-praktek begini yang bikin kita kalah sama negara tetangga soal menarik wisatawan asing untuk mengunjungi negaranya.

        salam
        /kayka

        Like

  9. hlga

    udah 4 taun lebih tinggal di jakarta tapi masih belom kesampaian mampir kesini.

    jarak & cuaca jadi kendala padahal bagus nih tempat buat foto-foto.
    huft.

    Like

    Reply
  10. Jefri Eko Cahyono (@jejeffri)

    Aku dulu pas nyari lokasi TWA juga nyasar dulu, tapi dari nyasar itu jadi tau di sekitar PIK ada 7 kawsan hutan mangrove. Aku gak bisa nyebutin satu-persatu, aku tau ini dari papan informasi di hutan mangrove kawasan ekowisata tol sedyatmo– sebelum akhirnya aku menemukan jalan yang benar menuju TWA.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Oiyahh ada 7 ya kak totalnya. Tapi yang sering nyasar emang biasanya di 2 tempat lain yang aku sebutin itu. Iya siihh kalo gak nyasar emang gak bakal tau ya πŸ˜€

      Makasih udah mampir kak

      Like

      Reply
  11. LIA

    wah sabtu kemarin saya baru kesini, tapi sayangnya udah tutup ? habis searching di google gak ada jadwal jam masuknya sih -_- kalau misalnya saya bawa pacar saya turis dari india kena casnya juga beda ya ?prewed juga kena cas gitu ya ?
    muhun infonya thanks before πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      eh tutup? kamu jam berapa kesininya ya?
      gak nyasar ke hutan mangrove lain kan? soalnya ada banyak lho

      iya website-nya memang udah lama gak aktif. Sesuai tarif yang ditulis sih memang turis asing harga tiketnya beda dengan yang domestik. Jangankan prewed, bawa kamera aja dicharge mahal lho.

      Mungkin sebaiknya telpon dulu di nomor yang ada di atas itu untuk keterangan charge yang lebih update ya Lia.

      Atau kalo mau yang lebih murah bisa prewed ke yang Hutan Mangrove Jakarta aja, katanya gak semahal yang di TWA Angke Kapuk ini

      semoga membantu ya

      Like

      Reply
  12. Wiwis

    Suka deh baca ini blog. Kocak hahahh..
    Eniway mba.. kalau setelah turun dr yayasan Tzu Chi masih jauh lg gak? Kira2 berapa lama jalan kakinya. Thanks before yaa..

    Like

    Reply
      1. Calvin Alcantara

        Salam kenal Ka, respon Kaka sangat baik bagi para pembaca/pemberi komentar, two thumbs up! deh…Oh iya lupa saya mau nanya, btw kalau kita pakai motor untuk ke Taman Wisata Alam nya bisa gak ya Ka?

        Like

  13. Adhitya

    Ini peraturan nya sampe pertanggal 1 mei ini msh ada kah yg soal bawa kamera? udah wah banget pgn kesana tp pas baca ada peraturan kena charge bawa camera jd agak males, soalnya pasti lbh wah wah kalo pemandangan alam nya di foto pake camera (bukan kamera hp), ah pengelolanya pgn naik haji nih kayaknya -_-

    Like

    Reply
  14. Pingback: Hutan Mangrove :D/ | tentara bumi

  15. Doni

    Gw sekitar bulan lalu ke sini, dan kaget jg tahu harganya. Harga tiket dari Balai Konservasi Sumberdaya Alam (BKSDA) sih cuma Rp 5.000, cuma ada tiket lagi Rp 20.000 bertuliskan paket rekreasi (penjelajahan hutan, outbond, dll). Cuma gak ada petugas yang nawarin paket rekreasi tersebut, kita dibiarkan saja…
    Betul kata temen2 di atas soal harga bawa kamera yg fantastis nyampe 1 juta! gilee.. padahal kalo kita bantu share foto kamera kita khan bisa promosiin tempat ini…

    Btw dengan harga segitu dibanding dengan lokasi yang tidak terawat baik dan service yang gak jelas… bikin ilfill jalan2nya. Gimana mau balik lagi, udah ditodong harga mahal n dapatnya cuman segitu aja…

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iya memang, charge kamera sampai 1 juta itu berlebihan 😦

      Padahal kan tempat ini bisa jadi saran edukasi yang menarik mengenai tanaman mangrove.

      Like

      Reply
  16. Adhitya

    Sis rutenya kl make kendaraan pribadi lewat mana ya? Apa emg ga lewat PIK yg ruko” itu? Kl ngikut gmaps kok jalan nya aneh bgt

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      *berasa sista2 di Instagram* x)))

      Kalo aku baca sih lewat arah waterboom PIK dan harusnya sih juga lewat yg ruko2 itu. Biasanya gmaps suka nunjukin jalan pintas sih emang, tp entah bener apa enggak. Mending pake GPS juga kak, Gunakan Penduduk Sekitar πŸ˜€

      Like

      Reply
  17. Pingback: Libur Panjang Mati Gaya? One Day Trip Aja! - anakUI.com

    1. Dita Post author

      hmmm overall nilainya 7 kalo menurutku. Pemandanganya bagus, suasana enak tapi fasilitas kurang, dan yang agak ganggu peraturan kamera-nya itu tuhh πŸ™‚

      Liked by 1 person

      Reply
  18. Ziea

    dulu waktu belom tenar tenar nya ni mangrove harga nya murah bgt, 25 rb an lah kira” sama motor 2org. eh pas waktu mau masuk lg Udh naik aja harga nya.
    *kalo mau bawa makanan sendiri mending di umpetin aja kakak” (makanannya di taro helm, pinter”aja ) soalnya dsna mknan nya bgtu” doang. Hehehee….
    #ankKapuk.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Iya yahh sekarang udah komersil banget, sedih 😦 hahaha jago yaahh ngumpetin di helm, sip2 makasih saran-sarannya yaaa

      Like

      Reply
  19. Fey

    Mau tanya dong itu pulang dari PIK jam berapa kak? Apakah malam? Kalau malam masih adakah bktb atau angkot dari situ untuk arah pulanngnya? Terimakasih

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      kmren sih aku gak malem2 amat, sekitar maghrib lah. Kalo malem kurang tau ya masih ada atau gaknya, mungkin ada tapi lebih lama nunggunya πŸ™‚

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      Dari Bekasi enaknya naik KRL dulu trus ke halte busway monas buat naik BKTB jurusan Pluit. Nungguin BKTB emang lama, tapi tungguin aja soalnya paling enak naik itu πŸ˜€

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s