Terkocok-kocok di Warung Sambal Kocok Mamah Sum Gendut

1437626080663

Memasuki H+7 lebaran, rasanya belum terlambat ya kalo malesmandi dotcom mau ngucapin Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin atas segala kesalahan *sungkem* πŸ™‚ Biasanya seminggu setelah lebaran gini di tempat tinggal saya Malang – Jawa Timur ada tradisi yang dinamakan Kupatan. Yaitu tradisi membuat ketupat dan berdoa bersama-sama di masjid atau musholla. Dulu saya suka iri sama temen-temen yang tinggal di daerah lain yang begitu lebaran udah langsung bisa makan ketupat dan opor, karena di tempat tinggal saya ketupat baru boleh disajikan seminggu setelah lebaran. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, yang menjalankan tradisi ini sudah mulai berkurang, ketupat dan opor pun sudah banyak ditemui sebagai sajian lebaran di hari pertama. Gak heran seminggu setelah lebaran gini rasanya lidah dan perut udah gak bisa lagi menerima menu ketupat.

1437659206876

Merasa sudah sangat opordosis, siang itu saya bersama keluarga langsung meluncur ke sebuah tempat makan yang gak terlalu jauh dari rumah, namanya Warung Sambal Kocok Mamah Sum Gendut. Saya gak tau sih Mamah Sum Gendut ini siapa? apa mungkin temennya mamah Etty? πŸ˜€ Wallohu A’lam *disambit mamah Etty*. Oke jadi Warung Sambal Kocok si Mamah ini menyediakan menu masakan rumahan seperti sayur lodeh, sayur asem, sop ceker, ayam goreng, tempe-tahu goreng, menjes, dan lain-lain. Cocok banget buat yang lagi kepengen makan masakan rumahan tapi males masak πŸ˜€

1437659158119

1437659236238

Tapi jangan dikira karena menyediakan masakan rumahan jadi tempatnya gak representatif. Salah besaaaar, di sini tempat makannya kece dengan konsep bale-bale yang terbuka tanpa dinding, kapasitas tempat duduk yang cukup banyak, areal parkirnya luas dan dilengkapi toilet yang bersih. Sesuai namanya, menu andalan di sini adalah sambal kocok-nya si mamah. Entah apakah memang bikin sambalnya dengan cara dikocok-kocok *itu sambal apa milkshake?!*, atau diberi nama sambal kocok karena ditanggung bisa ngocok-ngocok perut?! Nah daripada penasaran mari kita buktiin aja *singsingkan lengan baju*.

1437659284957

Gurami Goreng (IDR 55K)

1437659404530

Tempe – Tahu – Menjes (masing2 IDR 1,5 K), Ati Ampela (IDR 7K)

Kami memesan Gurami Goreng, Cah Kangkung, Tahu-Tempe-Menjes, dan ati ampela. Selain sambal kocok original, ada beberapa pilihan sambal yang lain seperti sambal bawang, sambal terasi, sambal ijo dan juga sambal kocok yang divariasikan menjadi sambal kocok paru dan sambal kocok teri. Karena penasaran saya memesan sambal kocok original dan sambal bawang. Sebenernya saya laper mata pengen nyoba sambal yang lain juga, secara harganya murah beneur cuma seribu, tapi saya tahan karena pengen liat porsinya dulu.

1437659549670

beras kencur (IDR 15K)

1437659617455

nasi dan lalapan, sepuasnya (IDR 5K)

Gak perlu terlalu lama sendiri menunggu, menu pesanan kami sudah diantar ke meja. Sedangkan untuk nasi dan lalapan pengunjung bebas mengambil sendiri sepuasnya dan dikenakan harga Rp 5.000 saja. Cocok banget lah kalo buat anak kos nih πŸ˜€ Pilihan nasinya ada nasi putih dan nasi jagung, hmmmm semoga sebentar lagi ada menu nasi merah biar gak terlalu merasa bersalah gitu kalo makan nasi banyak πŸ˜› Selain nasi dan lalapan yang gratis, ada juga kremesan gratis yang sudah diletakkan di masing-masing meja, lumayan buat dicemil sambil nunggu makanan datang, atau buat topping nasi juga oke.

1437659494155

free kremesan

Cocolan pertama ke sambal kocok rasanya masih biasa aja, menurut saya malah masih lebih pedas sambal bawangnya. Tapi lama-lama rasa pedas sambal kocok semakin menggigit lidah. Perpaduan gurami goreng yang gurih renyah dan tempe-tahu yang dicocolkan ke sambal kocok semakin bikin ketagihan dan akhirnya memaksa diri untuk berdiri buat nambah nasi lagi *tutupin muka pake piring biar gak malu*.

1437659466751

sambal bawang (IDR 2K)

1437659352962

sambal kocok original (IDR 1K)

Beneran deh sambal kocoknya mamah Sum Gendut emang juara, kelar makan kami langsung banjir keringat karena terkocok-kocok. Untungnya saya gak jadi mesen sambal banyak, soalnya cuma pesen dua sambal ini aja kami gak sanggup ngabisin. Lain kali saya mau banget kalo diajak mampir ke sini lagi, pengen nyoba paru sapi goreng-nya yang katanya enak. Selain karena lokasinya yang deket rumah, harga makanan dan minumannya juga cukup terjangkau.

1437625990750

1437626141857

1437626097317

abaikan model

1437626120575

abaikan model (2)

Oiya di seberang warung-nya mamah ini ada Taman Kunang-Kunang yang kece buat main dan foto-foto. Kalo bawa anak kecil, sambil nunggu makanan bisa diajak main dulu ke taman. Berhubung namanya taman kunang-kunang jadinya lebih bagus ke sini waktu malem, karena lampunya bisa kedip-kedip kayak kunang-kunang. Tapi kalo buat foto-foto bagusan pas masih terang sih, kecuali kalo kamu emang gelapgenic *ditiban lampu taman*.

***

Warung Sambal Kocok Mamah Sum Gendut
Jl. Pahlawan Trip B-36 (seberang jalan Jakarta)
Malang

Advertisements

102 thoughts on “Terkocok-kocok di Warung Sambal Kocok Mamah Sum Gendut

  1. santi

    yaampun itu mas bebeb ya sis? kekinian banget yak rambutnyaa.. eh iya aku kmrn sempet berencana ke malang lho. apa daya tangan tak sampai *brb bawa tangan ke mak erot* πŸ˜›

    Like

    Reply
      1. bukanrastaman

        gag due mbakyu… ketoe jenengan tak kei nomoer, tapi durung w,a aku..

        iki no.ku 087733866222, aku saiki rodok sering nang pati, anakku sementara tak tinggal kono

        Like

  2. alrisblog

    Lebaran kupat ini khas Jawa ya. Kalo di kampung saya yang khas itu abis sholat ied acara makan2 dari rumah ke rumah dan berdoa tiap rumah. Makanannya juga banyak yang cuma muncul diacara istimewa kayak idul fitri.
    Saya suka rumah makan yang menyediakan beras kencur, bikin seger.

    Like

    Reply
  3. denaldd

    Ya ampuunn, mbak males mandi kembali ke habitatnya posting tulisan makanan :))) Hari ini didesaku di Ambulu Jember juga lagi hari raya kupatan. Aduhh Dit, itu menjes sama sambel bawang pasangan yang sempurnaaa

    Like

    Reply
  4. mawi wijna

    Foto paling atas yg pake kostum suparman itu males mandi sekali gayanya πŸ˜€

    Evolusi menarik dari warung penyet ini. Coba yang kayak beginian muncul pas dulu jamanku kuliah. Pasti nggak segan-segan buat ngajak ortu mampir makan ke warung penyet. Eh, daripada sambal kocok, aku jg lebih tertarik sama sambal bawangnya. Lebih HOT kayaknya.

    Like

    Reply
  5. Gara

    Pertamanya saya kira itu beras kencurlah sambal kocoknya… *salah fokus*, tapi betulan itu harganya cuma Rp1.000? Kenikmatan surgawi mana lagi yang saya lewatkan… oke fix kalau ke Malang lagi saya kudu mesti datang ke sana! Ada jalur angkot tak ke sananya, Kak? Oh iya, menjes itu apa? Saya baru dengar :hehe.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha Garaaaa!!
      beneran cuma 1000, di Malang makanan murah2 berasa surga deh. Hmmm angkotnya apa ya, ntar aku cari dulu ya. Menjes itu olahan kedelai yg kalo di Jogja atau Jateng dibilang tempe gembus *gak membantu ya?*

      Liked by 1 person

      Reply
      1. Gara

        Iya, di Malang memang murah banget, tapi Rp1.000 kayaknya masih di luar pikiran saya Mbak :huhu, lebih murah dari ongkos parkir di Jakarta…
        Aah, salah satu olahan kedelai. Saya kira tadi terong lho Mbak, habis mirip dengan terong :haha. Terima kasih, ya :)).

        Like

  6. Kresnoadi DH

    Minal aidin ya mbaak! \:D/ (padahal baru dua kali main ke sini)). Hehehe.
    Hmm mungkin itu Mamah Sum temennya Mamah Dedeh mbak. Duh, di Malang dingin-dingin makannya sambel. Hati-hati khilaaf nanti mulees….

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Hahaha iyaa sama-sama ya kaaak πŸ™‚
      Oiyah bisa jadi ya temennya mamah Dedeh πŸ˜€ udah mules kok kaaak, tapi enggak kapok hahaha

      Like

      Reply
  7. Dila

    Malang ini kok kulinerannya jossss2 sih, pingin deh. Itu sambelnya meeeeeennn!! Btw sweater kece ya dit! β™‘
    N mohon maap lahir batin jg yaaaaa

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Iyaaa kalo di Malang rasanya mau makan terus deeeh. Hahay makasih itu sweater minjem punya adek, aku kalo pulang gak pernah bawa baju hihihi πŸ˜€

      Like

      Reply
  8. ndop

    di sini jamu segelas 1K doang kak. Aku suka jamu paitan yg warna item dan puwait itu loh! makanya aku stei selim! hahahaha…

    Btw, aku suka pedes. Jadiiii.. kayaknya kalau ke malang harus mampir ke sini dah!

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s