Ekspedisi Sunda bersama @CultureTripID

1425973796926

Jalan – jalan ke gunung, ke danau, ke laut, atau ke hatimu tempat-tempat wisata sudah jadi agenda hampir tiap weekend. Kadang bosen juga sih, soalnya beberapa tempat yang jadi destinasi populer sudah pernah didatengin *songong* *ditimpuk sendal jepit* πŸ˜› Sampe akhirnya kemarin di twitter nemu akun @culturetripid yang ngajakin ikutan one day trip to Buitenzorg dengan itinerary yang menarik dan antimainstream, seperti berkunjung ke pabrik tahu/kerupuk, pembuatan wayang golek, pembuatan kujang, pembuatan gong, dan pemandian air panas di Ciseeng. Sebagai generasi muda *dilarang protes* yang peduli terhadap pelestarian budaya Indonesia, tentunya saya langsung daftar aja. Soalnya jarang-jarang nemuin kegiatan kayak gini, apalagi tempatnya gak jauh cuma ke Bogor dan cuma 1 hari, pastinya mas bebeb gak keberatan buat ngijinin saya pergi *kibas kerudung* *istri solehah* πŸ˜€

Jam 8 pagi peserta yang berjumlah 17 orang sudah berkumpul di pintu keluar stasiun Bogor, dan alangkah kagetnya saya ternyata peserta dan panitianya yang juga berasal dari komunitas @sobatbudayaJKT ini masih muda dan imut – imut semua *umpetin KTP* πŸ˜› Tapi saya seneng dan salut lho, ternyata saat ini masih banyak anak – anak muda yang peduli terhadap kelestarian budaya Indonesia, iyalah kalo bukan kita siapa lagi.

Tempat pertama yang kami kunjungi adalah Pabrik Tahu Raos yang sudah memproduksi tahu khas Bogor sejak tahun 1970. Semua pasti udah paham bahwa orang Sunda gemar makan tahu serta sayur-sayuran, gak heran jika kota Bogor – Bandung terkenal dengan tahu khas-nya yang lezat. Disini kita dijelaskan proses pembuatan tahu mulai dari perendaman kedelai selama 2 jam, kemudian dicuci bersih, setelah itu kedelai dihaluskan secara manual, terus direbus sampai 3 – 4 kali mendidih, baru setelah itu disaring dan diberi cuka. Proses terakhir adalah pencetakan tahu sehingga berbentuk kotak-kotak seperti yang biasa kita makan. Keseluruhan proses pembuatan tahu ini bisa memakan waktu sekitar 4 jam. Dalam 1 hari pabrik tahu Raos dapat memproduksi sampai 5000 tahu. Selain tahu putih, disini juga diproduksi tahu kuning yang warnanya diperoleh dari campuran air kunyit dan garam.

1425974081769

kedelai yang akan diproses menjadi tahu

1425973862672

tahu putih

1426054090693

proses pembuatan tahu kuning dicampur air kunyit dan garam

1425973919317

cabe mana cabe?

Tempat kedua yang kami kunjungi adalah Enday Art yang merupakan sentra pengrajin wayang golek. Kalo kamu pernah berkunjung ke museum wayang yang ada di kota tua dan melihat ada banyak wayang golek disana, pembuatnya adalah Enday Art ini, keren yah πŸ˜€ Wayang golek adalah wayang khas Sunda yang terbuat dari kayu. Kata Golek memiliki 2 makna, yang pertama artinya mencari dan yang kedua artinya boneka kayu. Wayang golek yang ada di Sunda ini biasanya berjenis wayang golek purwa, yaitu wayang yang cerita pokoknya bersumber pada cerita Mahabharata dan Ramayana. Disini kita diberi kesempatan untuk membuat sendiri wayang golekΒ dan yang paling bagus akan dapat hadiah. Sebenernya gak literally membuat wayang sih, kita cuma ngecat atau mewarnai wayangnya aja πŸ˜€ Tapi sebagai perempuan kurang estrogen, saya pasrah karena memang gak pernah telaten kalo bikin – bikin kerajinan kayak gini. Jadilah wayang golek buatan saya kayaknya paling hancur deh itu πŸ˜›

1425973656292

kalo kamu sayang aku, tunjukkan faktanya #eh

1425973750320

contoh wayang golek buatan Enday Art

1425973702349

wayang golek yang belum selesai diwarnai

11062033_328841517310548_714640192466297403_n

sampe ngetril kelingkingnya cyin

11041821_328906137304086_1821658418810837716_n

foto bareng wayang hasil karya masing – masing

Lelah abis bikin wayang *padahal cuma ngecat doank*, kami break untuk makan siang di daerah taman Kencana. Setelah itu panitia memutuskan untuk skip ke pembuatan kujang dan pabrik gong untuk langsung menuju pemandian air panas Tirta Sanita di Ciseeng, dengan pertimbangan karena waktu sudah menunjukkan pukul 3 sore dan lalu lintas Bogor yang macet banget di saat weekend.

1426053772521

Dan memang benar sih, sore itu Bogor macet banget. Perjalanan yang kami tempuh menuju pemandian air panas hampir memakan waktu 2 jam dengan kondisi jalan yang rusak berat. Sampai di pemandian pun sudah sepi banget pengunjungnya, tinggal kami aja. Tiket masuk untuk pemandian air panas Tirta Sanita ini seharga Rp 12.000 untuk dewasa dan Rp 8.000 untuk anak-anak. Selain wisata pemandian air panas, tempat wisata seluas 8 hektar ini juga memiliki area outbound dan penginapan.

Pemandian air panas Tirta Sanita ini airnya berasal dari gunung kapur yang mengandung belerang alami dan bermanfaat untuk mengobati penyakit tulang maupun kulit. Kalo mengobati sakit hati bisa gak? #abaikan. Selain itu, air panas di Tirta Sanita Ciseeng juga mengandung garam yang dapat membuat kulit menjadi semakin mulus setelah berendam.

1426054039057

Tapi berhubung udah kesorean sampai disini, hanya sebagian kecil peserta yang akhirnya memutuskan untuk berendam dan merasakan hangatnya air panas alami dari batuan kapur dan garam. Terdapat 2 pilihan tempat berendam yaitu kolam rendam rame – rame dengan tarif Rp 7.000 per orang, atau kalau mau berendam yang lebih private bisa memilih berendam di kamar mandi air panas yang dilengkapi bath up alami berisi campuran air belerang dan air garam, dengan tarif Rp.10.000 per orang.

Saya? tentu saja tetap konsisten untuk males mandi dan berakhir dengan jajan bakso di kantin bareng beberapa peserta yang lain πŸ˜€

1426053847738

kolam rendam air belerang, tarif 7000 per orang

1426053825702

kamar mandi air panas alami, tarif 10ribu per orang

Sebenernya sih daripada belain jauh – jauh ke Ciseeng, saya mendingan tetep ikutin urutan itinerary untuk ke tempat pembuatan kujang yang merupakan simbol budaya Sunda dan pabrik gong pancasan yang belum tentu kalo gak ikutan trip ini saya bisa kesana sendiri. Semoga di trip yang berikutnya panitia bisa lebih bijak mengatur itinerary dan menentukan prioritas tempat yang akan dikunjungi. Tapi secara keseluruhan saya menikmati ikutan trip budaya ini karena bisa mengisi weekend saya secara produktif dengan lebih mengenal budaya Indonesia dan budaya Sunda pada khususnya. Dan yang paling penting, saya bersyukur gak dipanggil tante sama peserta – peserta lain yang umurnya jauh lebih muda dari saya πŸ˜› *lempar KTP di bendungan katulampa*

Advertisements

80 thoughts on “Ekspedisi Sunda bersama @CultureTripID

  1. Ryan

    Ikut acara seharian. Padat banget itu. Pernah setengah hari yang jelajah kota tua. Keren. Tp capek. Karena full jalan kaki. Dari Museum Bank Mandiri muter belakang sampai ke MBM lagi.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      aahhh tante Ziza bisya ajaahhh *dijitak*
      iyahh ini ikutan open trip gitu, kalo sendirian belum tentu bisa masuk2 pabrik kan yahh

      Like

      Reply
      1. Dita Post author

        ehh yuukk, tapi gimana ngajakinnya???
        iya si bocil perlu dikenalkan supaya cinta sama budaya Indonesia sedini mungkin πŸ˜€

        Like

      2. zizadesita

        InsyaAllah kalo udah balik Indonesia Dit, aku niatin buat ngaja bocil jalan budaya gini. Pingin ngajak mereka ke Prambanan nonton Sendratari juga nih😘😘

        Like

    1. Dita Post author

      aduuhh ya enggak lahh mbaaa, palingan kita beda beberapa tahun aja umurnya πŸ˜€
      kemarin ini ada yang bedanya sampe 10 tahun sama aku, kan aku langsung berasa tua banget x))))

      Like

      Reply
  2. Andik Taufiq

    Hahaha… ngakak baca yg ini: “kalau kamu sayang aku, tunjukkan faktanya”

    Ehm… versi seriusnya… “Kalau Indonesia kaya budaya, tunjukkan datanya”… ngena banget… jadi pingin mencari data komplit tentang budaya kita kyk yg ada di postingan ini, dan mengumpulkannya jadi arsip postingan… hmm menarik

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyaaa bener mas, harus di data memang biar gak diklaim orang lagi dan biar lebih mudah ditelusuri juga. Ayoook dibikin πŸ˜› *ngasih PR*

      Like

      Reply
  3. Dian Rustya

    versi KTP, kamu kelahiran tahun berapa Dit? (Memangnya punya brp versi tahun lahir, sih?)
    Ga beda jauh kok sama peserta2 sebellahnya hihihihihihi

    Pengen nglihat langsung pembuatan wayang goleknya

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      muahahaha ada versi KTP, versi facebook sama versi ngaku-ngaku πŸ˜€
      iya kita perlu ngeliat dehh, soalnya menurut pengakuan yang punya Enday Art yang sering dateng kesana itu justru org bule….org indonesia malah jarang

      Like

      Reply
  4. jendluvu

    Wahh.. baru tau ada si culture id ini.. boleh juga kapan2 kalo balik indo lamaan dan ga ada kerjaan.. hehe. makasih udah di ulas.. hehe.. itu yg buat tahu menarik bngt yahh.. jd pengen belajar bikin tahu.. aku suka bngt sama tahu soalnya. muahahaha

    Like

    Reply
      1. mastaqi

        iya gpp, lg sering di jakarta soale, mau mampir sungkan nanti ada yg marah wkwkwk…

        arekgresik.net ku sudah lama g diisi ni, butuh konten dan traveling πŸ˜€

        Like

  5. ndop

    mukamu itu awet muda mirip2 aku gitu, imut imut sampe gak kedeteksi berapa umurnya hahahahaha… Emang dasarnya rajin jalan2 emang bikin awet mudaaaa… Kapan2 aku mau nulis tips bahagia deh, penting banget kayaknya hahaha.

    Btw, hasil cet cetanmu kok gak mbok foto detail siiiih.. aku udah siapp2 ngritikkkk. haha

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Hahaha jadiiii mas Ndop ini umurnya berapa yaaaa? πŸ˜€

      Mungkin karena rajin jalan-jalan dan woles a.k.a easy going. Bolehh tuuhh bikin tipsnya, nanti aku ikutan deehh πŸ˜€

      Hahaha emoohh, isin aku….wueleeekk pol soale πŸ˜›

      Like

      Reply
      1. ndop

        Udah ngedraft di otak sih. Dan ketawa sendiri kalau nyebut tipsnya satu2. Soalnya ternyata tipsnya gitu doaanggg.. Cuman orang terlalu sibuk jadi yg simpel2 gak kepikiran sama mereka.

        Like

  6. mawi wijna

    Emang harusnya KTP mu dibuang jauh-jauh aja Dit. Biar ga balik2 lagi. Biar ga inget2 umur lagi, huahaha πŸ˜€

    Bener2 trip yang menarik Dit (eh gratis ga sih?). Tapi mengingat kota Bogor yang macet (apalagi pas weekend) kayaknya sehari full cuma bisa 2-3 tempat aja ya?

    Aku penasaran sama Tirta Sanita. Aku mau nyobain mandi di sana. Kan aku beda sama kamu yg males mandi. Siapa tahu aku jadi awet tua setelah mandi di sana, hahaha. #bakarKTP

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Hihihi bayar dooonk, soalnya wayang golek hasil buatan kita juga dibawa pulang buat kenang2an πŸ˜€

      Iyaaa bener, macetnya gak nahan dehh kalo weekend. Hahaha lhaaa kookk awet tuaaaa?! x))))))

      Like

      Reply
  7. febridwicahya

    Wahahaha seru mbak jalan-jalannya πŸ˜€ dari liat bikin tahu kuning, ngelukis wayang sampai rendeman di kolam belerang πŸ˜€

    itu ngelukis topeng wayangnya serius banget mbak :p

    Like

    Reply
  8. Gara

    Wedew, saya baru tahu ada ini sekarang! Follow ah twitternya, siapa tahu di event selanjutnya bisa ikut :)). Terima kasih infonya, Mbak!
    Mau foto close up wayang golek finish yang Mbak warnai, dong! :hihi.

    Like

    Reply
  9. ardikapercha

    Aduh suka banget wisata kayak gini ya mba, kalau ada open trip kayak gini mau dong mba πŸ™‚
    langka sih jalan-jalan model seperti ini loh mba, semoga next trip bisa ikutan yah mba

    Like

    Reply
  10. Avant Garde

    panitianya maruk sih yah…. *peace panitia…. banyak bgt itinnya so yg ke pabrik kujang sama gong terpaksa kelewat… -_-
    so, mbak dita mandi setaun berapa kali sih?
    #teteup

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s