Kereta Api Penataran Ekspres

PicsArt_1388720987490Kalo udah musim liburan, kondisi lalu lintas kota manapun bisa tiba-tiba berubah menyerupai kondisi lalu lintas ibukota saat jam pulang kantor, macet bangeud! Begitupun kota Malang saat libur natal dan tahun baru kemarin, horor banget deh jalanan. Hal ini yang bikin saya jadi males pergi ke mana-mana saat mudik kemarin, selain karena sekarang di rumah udah gak punya mobil lagi #malahcurhat πŸ˜€

Selain lalu lintas di dalam kota Malang, lalu lintas pada akses jalan menuju dan keluar Malang juga dapat dipastikan padat merayap. Karena banyak orang dari luar kota dateng ke Malang, dan banyak orang Malang yang juga jalan-jalan ke luar kota, ruwet jaya lah pokoknya.

Karena harga tiket pesawat Malang – Jakarta yang setinggi langit, saya memutuskan untuk balik ke Jakarta lewat Surabaya aja. Alhamdulillah tumben-tumbenan bisa dapet tiket murah dari maskapai garuda. Tapi ini artinya saya harus berjuang melawan kemacetan sepanjang Malang – Surabaya yang melelahkan itu -_-

Pas lagi scroll-scroll timeline di twitter tiba-tiba seklias saya membaca retweet-an teman dari tweet @malangkereta yang isinya tentang jadwal Kereta Api Penataran Ekspres Malang-Surabaya.

jadwal

Wah pas banget ini, saya langsung memutuskan untuk naik kereta ini aja ke Surabaya dan beli tiket melalui website tiket.com. Jadwal flight saya jam 19.30, masih cukuplah waktunya kalo saya naik kereta yang jam 15.10 turun di stasiun Waru yang letaknya persis di seberang terminal Purabaya (Bungurasih) dan sambung Damri dari terminal ke Bandara Juanda. Udah gak pusing kena macet, cepet, murah pula. Ciamik soro ini kalo kata orang surabaya :mrgreen:

Dari rumah ke stasiun pun saya cukup naik angkot sekali aja, masih sempet icip-icip bakso stasiun yang legendaris itu pula. Pokoknya hari itu saya semangat banget deh mau naik Penataran Ekspres ini. Keretanya dateng cukup ontime jam 3an, tapi ternyata nungguin berangkatnya lama cyin. Sekitar jam 15.45 kereta baru meninggalkan stasiun Malang Kota Baru. Tapi gakpapa masih keburu pikir saya, maksimal jam 6 sudah sampai stasiun Waru, apalagi saya udah city check in dan dapet boarding pass, jadi saya santai.

PicsArt_1388721136115

Kereta Penataran Ekspres ini cukup terawat, meskipun keliatan kalo umurnya sudah tua. Tempat duduknya diseting berhadapan, agak sempit dan kurang leluasa memang. Tapi untuk perjalanan maksimal 2 jam masih bisa ditolerir lah. Dan yang paling penting ada colokan di masing-masing tempat duduk.

Waktu menunjukkan pukul 17.30 ketika memasuki stasiun Sidoarjo. Kereta berhenti agak lama disini karena ada pengumuman dari petugas stasiun bahwa kereta akan diberangkatkan setelah status stasiun Gedangan aman. Entah apa maksudnya, tapi setelah 20 menit menunggu saya mulai resah, apalagi tidak ada penjelasan sama sekali dari petugas. Para penumpang pun mulai resah, banyak yang turun untuk sekedar mengurangi pegal-pegal dan ada juga bertanya pada petugas. Jawaban dari petugas pun tidak memuaskan, penumpang hanya diminta menunggu karena mereka belum dapat memastikan kapan kereta dapat diberangkatkan menuju stasiun selanjutnya.

Kesal dengan jawaban tersebut akhirnya saya memutuskan untuk turun di stasiun Sidoarjo dan naik taksi ke Bandara Juanda. Belakangan diketahui bahwa ternyata ada rel yang putus di stasiun Waru sehingga kereta harus menunggu begitu lama untuk diberangkatkan. Entah sampai jam berapa akhirnya para penumpang tersebut harus menunggu, yang jelas harapan saya untuk memiliki transportasi umum yang bisa diandalkan mudah, cepat dan murah ternyata masih ketinggian πŸ˜€

Advertisements

56 thoughts on “Kereta Api Penataran Ekspres

  1. syifna

    Terima kasih infonya, udah lama nggak naik kereta hehehe .. apalagi kereta ke luar kota πŸ™‚ biasanya jabodetabek aja hehehe…

    Happy New Year and Salam Kenal πŸ™‚

    Like

    Reply
  2. enkoos

    Penataran Ekspres ki sepur ekonomi opo sepur eksekutif opo sepur bisnis? Enak juga ya kalau bisa pesen tiket online, ke segala jurusan, segala kelas.

    Aku komen di tulisanmu yg ini: “yang jelas harapan saya untuk memiliki transportasi umum yang bisa diandalkan mudah, cepat dan murah ternyata masih ketinggian”
    Yang penting sudah banyak kemajuan sejak KAI dipegang Ignasius Jonan. Kereta bersih, WC bersih, yg masuk peron hanya penumpang, gak ada tiket berdiri dsb dsb. Katanya begitu.

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      ini sepur ekonomi AC.

      iya mba bener, udah banyak kemajuan sih sekarang, termasuk bisa pesen tiket online segala jurusan, segala kelas dan dimana aja. Stasiun juga udah mulai tertib. Tapi namanya juga manusia ya, pengennya selalu ada peningkatan mutu dan layanan terutama untuk ketepatan waktu. Semangat ya pak Jonan *sok ikrib* x))))

      Like

      Reply
  3. danirachmat

    Eh gak ketinggalan pesawat tapi kan ya Mba?
    Pengen sekali-sekali nyoba naik kereta ke Malang ini, tapi kalo kejebak kayak gitu sih jadi males juga mikirnya. Kapan hari pernah kejebak 4 jam ditengah kota Malang karena ada pawai Arema.

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      Alhamdulillah enggak mas, tp ya mefet gitu sampe bandara…untung udah check in.

      Iyaahh repot ya, ini naik kereta maksudnya menghindari macet eh gak taunya kejebak juga. Lagi apes aja mungkin ya πŸ˜€

      Wahh kalo udah pawai Arema mending jgn kemana2 deh mas, suka rusuh juga

      Like

      Reply
  4. Ailtje Binibule

    Begitu selesai baca langsung pencet ctrl+f cari “AC”, ternyata ada ACnya ya. Aku lebih milih terbang dari Malang ke Jakarta langsung, tapi harganya emang suka kebangetan banget. Sriwijaya bisa cuma 500, GA bisa tiga kali lipat.

    Like

    Reply
  5. Maya

    Emang harus nya di transport utama yg paling pasbuat indonesia yg udah padat penduduk itu kereta apa sih Dit. Entah kenapa di negara kita justru moda transport itu yang paling kacrut. Dari mulai fisik kendaraannya yg udah bobrok sampe jadwalnya yg acak kadut. Padahal kalo transport kereta api itu bisa oke kan asik ya, gak perlu buang waktu percuma -___-“

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      iyaahh harusnya begitu, tapi ternyata kenyataanya yah masih belom bisa diandalkan. Semoga semakin baik ya nanti kedepannya…aamiin

      sementara ini sepertinya harus bersabar dulu πŸ˜€

      Like

      Reply
    1. rintadita Post author

      udah lama gak update postingan juga sih πŸ˜€

      haisshh bukan biasanyaaa, tapi kalo pas ada rejeki mas.
      Tp kalo jadi “biasanya” ya di-aamiin-kan aja dehh hehehe

      Like

      Reply
      1. rintadita Post author

        iya nih biasa kalo akhir tahun cungpret kayak gini dikejar deadline πŸ˜€

        lagi cedera nih mas, udah hampir 1 bulan gak boleh lari, doain cepet sembuh ya πŸ˜₯

        Like

      2. mysukmana

        akhir tahun harus laporan yak..iya mbak di doain biar cepet sembuh terus kompetisi di endomondo yuk πŸ™‚

        Like

    1. derri

      aduh mbak, kemana aja, malang – surabaya dari dulu mah udah ada sepurnya :v :v
      anyway pengalaman yang menarik mbak rintadita, moga kedepannnya perkeretaapian indonesia makin maju πŸ™‚

      Like

      Reply
    2. derri

      KA sby-malang dan sebaliknya mulai dari yang ekspres eksekutif (Bima II) dan ekonomi AC (penataran ekspres) sampe yang ekonomi standard (tumapel dan penataran-dhoho) , selamat mencoba πŸ™‚

      Like

      Reply
      1. rintadita Post author

        Halo mas Derri, wah makasih atas tambahan informasinya ya πŸ˜€

        iyaaa dulu aku juga pernah naik yang Penataran Ekonomi Biasa kok, dan waktu itu malah lebih parah karena masih ada tiket berdiri jadi masuk keretanya rebutan biar dapet tempat duduk πŸ˜€

        aamiin, iya semoga perkeretaapian kita semakin baik ya. Sementara harus bersabar dulu πŸ˜€

        Like

  6. rumahmemez

    Dit, aku pun ngga berani kalo naik moda trasnportasi lain yg jaraknya 4-5 jam dari pesawat. ngeriiiii… untungnya kamu cepat ammbil keputusan ya. Btw, ikutan 5K color run ngga????

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      iya sihh mbaaa, ini kan tadinya coba-coba lain kai gak lagi-lagi dehhh πŸ˜€

      aku ga ikut mba, kakiku masih cedera T_T mungkin br bisa ikut acara lari bulan feb atau maret insya Allah kalo udah sembuh

      Like

      Reply
  7. oppie83

    Pas mudik kemarin (Oktober) aku kan naik KA dari Gambir ke Solo Balapan, lumayan kaget dengan peningkatan kualitas. Baik di stasiun sendiri maupun sistem ticketing nya. Mungkin butuh waktu buat peningkatan berikutnya ya? Sabar sabar πŸ™‚ pasti lebih baik deh dalam jangka 5 tahun *sotoy*

    Like

    Reply
  8. derri

    KA sby-malang dan sebaliknya mulai dari yang ekspres eksekutif (Bima II) dan ekonomi AC (penataran ekspres) sampe yang ekonomi standard (tumapel dan penataran-dhoho), total ada 8 x PP sehari
    anyway pengalaman yang menarik mbak rintadita, semoga perkeretaapian kita makin maju ke depannya πŸ™‚

    Like

    Reply
  9. ochimkediri

    itulah kenapa saya masih suka naek motor untuk bepergian,karena transportasi di Indonesia nggak bisa diandalkan. kalo nggak terpaksa atau bepergian agak jauh, saya tetep pake motor.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      dari sidoarjo ke Bandara Juanda? atau ke Surabaya mba? kalo kemarin kan saya ke Juanda jadi masih sama-sama Sidoarjo. Saya lupa habisnya berapa, kayaknya 40ribuan pake argo

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s