Cerita Pulang Kampung

Seminggu ini kerjaan lagi menggunung banget, mau nulis jadi agak males-malesan πŸ˜€ Alhamdulillah Jumat minggu lalu sempet pulang kampung ke Malang buat melepas penat dan melepas rindu sama keluarga. Berhubung jatah cuti udah abis, jadinya cuma bisa sebentar banget pulang kampungnya. Berangkat jumat malem, balik ke Jakarta senin pagi. Agak sedih juga sih karena rencana awal mau ketemu si ini si itu, mau ke rumah sodara yang ini, yang itu dan lain-lain jadi gak bisa terlaksana. Ditambah lagi 2 hari itu Malang selalu diguyur hujan deras dan lama yang menghambat mobilitas. Oiya janji mau kopdaran sama Ajeng pun akhirnya harus pupus, maaf ya jeng kita kopdaran pas libur lebaran aja ya πŸ™‚ Tapi biar gimana-gimana pulang kampung selalu membawa kesan dan cerita tersendiri buat saya.

fe ub_0

Reunian sama temen-temen kuliah

Seneng banget akhirnya bisa kumpul-kumpul kayak gini lagi, mengingat kami udah mencar-mencar semua sejak lulus kuliah. 3 orang masih bertahan di Malang, 1 orang tinggal di Gresik, 1 orang melanjutkan kuliah di New Zealand, dan saya di Jakarta. Kami ber 6 memang udah akrab banget dari semester awal sampai semester akhir kuliah. Belajar bareng, nonton bareng, jalan-jalan bareng, ngegosip bareng, bahkan lulus dan wisuda pun barengan. Jadi gimana? kami masih pantes jadi mahasiswa S1 kan?! *dijejelin ijasah* :mrgreen:

WaregGedungLuarKe02Maret13

gambar dari sini

Nyobain makan di Warung Wareg, Batu

Ini masih termasuk rangkaian acara reunian sih. Tempat makan ini direkomendasikan temen saya katanya makanannya enak, dan tempatnya OK. Pas denger namanya sih agak-agak under estimate soalnya namanya warung πŸ˜€ Ternyata pas udah nyampe TKP, penampakannya sungguh ciamik. Restoran baru dengan bangunan modern, dikelilingi sawah dan pemandangan pegunungan. Fasilitasnya juga lengkap, ada toilet yang bersih, musholla dan arena bermain yang luas untuk anak-anak, ini penting secara temen-temen saya pada bawa anak. Jadi sementara emak-emaknya ngegosip, anaknya bisa bebas bermain. Menu makanan didominasi ikan Gurame dan Udang dengan berbagai macam cara masak dan bumbu. Ada Gurami Sadis yang pedes banget karena pake cabe 50, Gurami Crispy, Gurami Centhil dan lain-lain. Minuman juga macem-macem, tapi yang terkenal disini es anti stress yang terbuat dari serutan mentimun dicampur jeruk nipis. Saya merekomendasikan es beras kencurnya, karena seger banget dan disajikan di gelas jumbo. Maaf gak ada dokumentasinya disini karena keenakan minumnya πŸ˜€ Soal harga udah pasti bersahabat donk, gak sadis kayak nama menu makanannya. Kemaren ini kami makan ber10, dan pesen segala macem cuma abis 250 ribu.

PicsArt_1369796167074

PicsArt_1369796037952

Alamat warung wareg : Jl. Raya Beji 07 Batu
Warung eh restorannya cukup eyecatchy kok, letaknya di kanan jalan kalo dari arah Malang

Nengokin rumah peninggalan Papa di Batu

PicsArt_1369636503203

PicsArt_1369636906155

PicsArt_1369563648181

Keluarga saya memang suka banget jalan-jalan ke Batu. Soalnya tempat wisata yang paling deket sama Malang ya di Batu, belom lagi udara yang sejuk dan pemandangannya yang keren. Mungkin itu yang jadi alasan papa waktu beli rumah ini tahun lalu. Setelah papa meninggal, mama sempet berencana menjual rumah ini. Tapi rencana ini ditolak mentah-mentah sama saya dan adek. Sayang banget soalnya, selain pemandangan di sekitar rumah yang menyejukkan,Β lokasinya yang strategis, hanya 5 menit dari taman rekreasi Selecta *udah mirip Fenny Rose belum?* πŸ˜€ rumah ini gimana-gimana kan kenang-kenangan dari papa. Lagian suatu saat kalo lagi pengen cari suasana baru bisalah nginep-nginep lucu disini. Dan kalo temen-temen blogger ada yang main ke Malang, bisalah diajak nginep disini. Ada yang berminat? πŸ˜€ Btw foto rumahnya mana dit? ahahaha karena sibuk jalan-jalan di sekitar rumah, rumahnya malah gak kepoto x)))) lagian rumahnya biasa banget kok, tapi bisa sih kalo mau dijadiin hostel atau B&B *halaaahh*

Mengunjungi Papa

20130526_084340_0_0

Yang satu ini gak boleh kelewatan dari agenda pulang kampung, kangen terus meskipun masih belum bisa gak nangis kalo dateng kesini πŸ˜€

Oke, waktu udah menunjukkan pukul 5 sore nih. Selamat merayakan weekend semuanya! 😎

Advertisements

57 thoughts on “Cerita Pulang Kampung

  1. RY

    Udah lama banget gak main ke Malang, terakhir tuh waktu aku SMP #ehbuset
    Jalan-jalan ke Selecta dan Batu juga :)) Kapan ya ksana lagi ….

    Like

    Reply
  2. witaputri

    hi mbaa, salam kenal. hihii..pulkam emang selalu menyenangkan ya mbaa, mau brapa hari juga masih kurang aja. Lebaran siap2 mudik dusel2-an, tapi seruuu ;p

    Like

    Reply
  3. Baginda Ratu

    Iya, msh pantes bgt kok, jd mahasiswa baru, serius!
    Emang ya, seenak2nya kita di tempat yg sekarang, pulkam itu selalu menyenangkan sekaliiiiii…..! Btw, bu jendral bossku itu org malang jg lho, Dit. Cuma nggak tahu malangnya daerah mana… πŸ˜€
    Aku blm pernah ke malang. Pengeeenn bgt kesana. Tp jauhnya itu lho, kalo dr Bandung pasti tepar di jln, mana 2 krucilku itu msh balita pula… πŸ™‚
    Eh, tp nanti kalo kami jd main kesana, nginep di rmh alm Papa Dita aja, ya. Gratis, kaannn? *ditimpuk ijazah* :mrgreen:

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      Ayooo mba ke Malang, 2krucilnya diajakin pasti mereka seneng. Di Batu banyak tempat wisata buat anak2. Iya bolehh kok nginep di Batu…ayooo ayoooo πŸ˜€

      Like

      Reply
  4. anastasiadisini

    aaaa iya kita ga jadi kopdar 😦 hujan mulu sih, aku juga ngga sempet ke eco park mbak, eh di daerah rumahku juga ada warung wareg mbak dengan resep-resep guraminya yg ‘gila’
    ntar deh lebaran ya mbak kita kopdar hihihi

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      iya nihh kok bulan segini masih hujan aja yaahh. Oh jadi warung wareg ini banyak cabangnya ya jeng *baru tau* πŸ˜€ asiiiik nanti lebaran kita ketemuan yaaa

      Like

      Reply
      1. rintadita Post author

        Wahhh jadi penasaran mau nyobain another Warung Wareg πŸ˜€ BTW rumah dimana jeng? kalo aku di sekitaran Jl. Galunggung situ *tapi masih mblusuk-mblusuk* x)))

        Like

  5. ameeeeel

    Haaaaahhhh? 10 orang 250 ribu?
    Makanan di Malang tuh emang bersahabat ya sama isi dompet… musuhannya sama timbangan, hahaha… nggak bisa berhenti ngunyah di Malang mah πŸ˜€
    Aku baru sekali ke Malang, langsung jatuh cinta ama kotanya. Sekarang lagi berdoa kenceng, supaya next mutasi si suami dimutasi ke Malang ajuah. Amiiiinnnnnnnnnn

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      Iya mba aku juga kaget waktu bayar, langsung deh temen2 pada rebutan bayar soalnya murah. Hahaha iyaahh bersahabat sama kantong tp musuhan sama timbangan, di Malang emang enaknya makan sama tidur doank πŸ˜€ aamiin semoga suaminya mutasi ke Malang ya mbaaaa

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s