Terbang dengan Budget Airlines Eropa

Berdasarkan referensi dari beberapa teman dan postingan-postingan yang saya baca bahwa untuk menjelajah Eropa lebih mudah dan murah menggunakan kereta. Tapi karena pertimbangan waktu yang sangat singkat, saya memutuskan lebih banyak menggunakan budget airlines. Soalnya setelah disurvey-survey harganya gak jauh beda, bahkan budget airlines bisa lebih murah kalo beruntung. Lagipula saya dan bebeb itu sama-sama tukang tidur, kalo naik kereta lama terus dua-duanya tidur pulas dan stasiunnya kelewat kan bisa gawat :mrgreen:

Ada buanyak banget pilihan budget airlines Eropa, diantaranya Air Baltic, Air Berlin, Air Italy, Belle Air, Blue Air, Blue Express, Bmibaby, Brussel Airlines, Condor, Easyjet, FlyBe, German Wing, Helvetic, Pegasus Airline, Ryanair, Transavia, Wizzair, dan masih banyak lagi. Dengan begitu banyak pilihan, kalo dibuka dan dicari satu-satu tentu aja bikin kepala pening ya nek. Untunglah ada situs semacam Kayak, Expedia, dan SkyscannerΒ yang bisa membantu. Biasanya saya nyari-nyari dulu ke tiga situs ini, kalo ada yang cocok langsung cuss deh ke website airlinesnya. Benernya bisa juga beli tiket di tiga situs itu, tapi saya kok lebih lega aja kalo belinya di website airlines-nya langsung πŸ˜€

Hal-hal yang perlu diperhatikan waktu booking tiket budget airlines:

  1. Jadwal penerbangan, kebanyakan budget airlines terbang di malam hari untuk menghindari jam sibuk. Kalo kamu seorang solo traveler atau perginya cuma wece-wece aja sebaiknya hindari jadwal seperti ini.
  2. Airport Kedatangan, beberapa budget airlines mendarat di airport yang bukan airport utama dimana biasanya jauh banget dari pusat kota. Perlu diperhitungkan juga berapa biaya yang akan dikeluarkan untuk menuju pusat kota.
  3. Web Check in, rata-rata semua maskapai sudah memiliki fasilitas ini, tapi batas waktunya beda-beda. Ada yang cuma bisa 24 jam sebelum terbang, ada juga yang 1 bulan sebelum udah bisa web check in. Manfaatkan sebaik-baiknya supaya gak perlu antri panjang di bandara.
  4. Kebijakan bagasi dan carry on baggage. Budget airlines Eropa sangat strict dengan masalah ini. Rata-rata cuma mengijinkan penumpang membawa satu tas ke dalam pesawat dengan ukuran dan berat yang sudah ditentukan. Bagasi udah pasti nambah bayar lagi, makin berat makin mahal. Peraturan selengkapnya bisa dibaca di website airlines masing-masing.

Dari begitu banyak pilihan budget airlines Eropa, saya sempet nyobain terbang dengan tiga maspakai. Berikut pengalaman dan review yang penuh subyektifitas dari saya. Here we go πŸ˜€

plane-transavia

gambar dari sini

Transavia. Maskapai ini berbasis di Belanda dan memiliki logo mirip Twitter. Saya menggunakan maskapai ini waktu terbang dari Istanbul menuju Amsterdam. Harga tiketnya sekitar 900 ribu rupiah, maklum sih soalnya emang jaraknya jauh dan gak ada akses kereta. Kebijakan web check in di Transavia adalah 24 jam sebelum terbang. Karena gak sempet web check in jadinya saya antri panjang di Bandara dan dapet tempat duduknya kepisah ama si Bebeb πŸ˜₯ Maskapai ini menerapkan one carry on baggage policy, tapi waktu check in malah ditawarin bagasi gratis πŸ˜€ Sempet kena delay 30 menit tapi gak ada kompensasi. Pesawatnya lumayan bagus, legroom-nya sedikit lebih lega dibandingkan Airasia. Pramugarinya udah tua-tua dan pake bahasa Belanda doank. Menjual makanan-minuman aja di dalam pesawat, gak ada inflight magazine-nya. Take off dan landing mulus.

easyjet (aatl.net)

gambar dari sini

Easyjet. ini maskapai favorit, karena selain harganya murah, gak ribet, on time banget, mendaratnya pun selalu di airport utama. Saya pakai maskapai ini untuk 3 penerbangan dan harga tiketnya cuma sekitar 400-500 ribu rupiah saja. Pesawatnya bagus, landingnya mulus, di dalem pesawat jual makanan-minuman, merchandise bahkan Starbucks, dan ada inflight magazine yang boleh dibawa pulang πŸ˜€ 30 hari sebelum terbang saya sudah dikirimin email untuk melakukanΒ web check in. Pesawatnya sih sama kayak Transavia, cuma lebih bagusan dikit deh. Pramugarinya cakep-cakep dan ramah. Ada one carry on baggage policy juga, bener-bener cuma diijinkan bawa satu tas aja, kalo lebih disuruh beli bagasi. Tapi kalo ditambah pouch atau dompet kecil masih boleh.

Ryanair (vlahovicgroup.com)

gambar dari sini

Ryanair. Maskapai paling tricky dan nyebelin, tapi emang murah sih. Saya dapet tiket ke Barcelona dari Milan seharga 350 ribu saja. Web Check in tersedia dari 15 hari sebelum terbang, tapi aksesnya minta ampun susahnya, error melulu. Mana kalo check in di konter harus bayar pula, bikin makin stress. Tipsnya ganti-ganti buka websitenya pake internet explorer, Google Chrome, Mozilla sampe berhasil, jangan menyerah, Ganbatte! *halah* :mrgreen: Maskapai pelit kayak gini pastinya menerapkan one carry on baggage policy dengan strict. Gak ada nomer tempat duduk, jadi harus dulu-duluan masuk pesawat. Kalo sebelum ada pengumuman boarding orang-orang udah pada antri di depan gate, ikutilah daripada gak dapet tempat tas di cabin dan gak dapet tempat duduk barengan sama partner. Pesawat Ryanair ini lebih sempit dan bapuk dibanding Easyjet atau Transavia. Landingnya pun koboi banget, bikin jantungan dan setelah landing ada sound effect terompet kayak di acara kenegaraan gitu terus seluruh penumpang tepuk tangan. ini apa banget deeehh yaaaa -_______- Nilai plusnya Ryanair cuma terletak di pramugaranya yang ganteng-ganteng dan berdada bidang. Awalnya mereka pada pakai Jas+dasi rapi, tapi karena di dalem pesawat rempong ngaturin tempat duduk dan bantu angkatin barang-barang penumpang akhirnya itu jas dan dasi dilepas, lengan baju digulung dan pada keringetan, they’re look so sexy gituh *ditabok bebeb* :mrgreen: Ada inflight magazine tapi jumlahnya terbatas, dikasih pinjem cuma ke penumpang yang minta aja. Saya sih males, mendingan tidur di dada pramugara aja. Biasanya Ryanair ini landingnya bukan di airport utama, tapi alhamdulillah untuk Barcelona mereka mendarat di airport utama Barcelona El Prat, bukan di Girona atau Reus yang jauh banget dari pusat kota. Dan alhamdulillah lagi penerbangannya on time, gak pake delay πŸ˜€

Ada yang punya pengalaman lain dengan budget airlines Eropa? boleh loh ditambahin disini πŸ˜€

Advertisements

60 thoughts on “Terbang dengan Budget Airlines Eropa

    1. rintadita Post author

      oiya lupa disebutin on time gak-nya x_x thanks may! 3 penerbanganku pake easy jet on time semua kok, bahkan ada yang sampenya lebih cepet 30 menit dari jadwal πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. The Sanguine

        Wahhh keren dong kalo malah early! =D
        Maacih review nya Rin…
        Aku suka naik train jadi aku lebih pilih train hihih. Choo Choo!!!
        Cuma aku beli easyjet buat terbang ke Athens. =)

        Like

      2. rintadita Post author

        Naek train itu emang lebih romantis sih *hayahh* oh iya yang kemarin dapet murah itu ya huhuiii asiiikk *kok aku jadi ikutan semangat yak* πŸ˜€

        Like

  1. amaliarosa24

    uwahhh buanyak amat ya mbak pilihan budget airlinesnya, sambil bayangin pramugara2 nya Ryan air hahaha

    iya ih kayaknya romantis ya kalo naek kereta, trus ketemu mas2 ganteng kayak di Before Sunset, Before Sunrise hahaha

    Like

    Reply
  2. Baginda Ratu

    haduuuhh.. boro-boro ke Eropa, Dit.. Wong ditantangin bagindaraja naik pesawat ke Bali aja, aku belum berani. Huhuhu..
    cem mana nak liburan ke luar negeri, nih…? πŸ˜€

    Like

    Reply
      1. Baginda Ratu

        aku takut naik pesawat, Dit… huhuhu.. #tolong
        sampe sekarang masih mjd misteri, kapan dan kemana naik pesawat. Kemaren2 sih suka becanda sama bagindaraja, jangan2 pertama kali naik pesawat ya pas (insyaALLAH) naik haji nanti. *ya kan nggak mungkin ke mekkah naik mobil, tho? πŸ˜†
        Duh, kapan tahun itu, cobaaaa….?

        Like

  3. peachespeak

    huaa..i’m planning a eurotrip by myself tapi baca2 pengalaman orang kayanya ribet amat ya ngurus2 sendiri semuanya.. takut over budget karena terbatasnya waktu dan banyaknya yang pengen didatangi..

    Like

    Reply
  4. tinsyam

    dicatet deh.. ku kalu naik pengennya murah, tapi seringnya dibeliin jadi ga mikir murah deh yang penting sampe.. keren tuh easyjet, miripmirip airasia ya..

    Like

    Reply
  5. Ali

    Hi mba Dita,..Mau tanya nih,budget air disana super ketat gak sih? Kalo kita di sini naek AA kan masih bisa tuh bawa koper medium gitu masuk cabin. Abis kalo liat harganya bagasi hampir sam ama harga tiketnya euy.. maklum dana mepet hehehehe ato ada trick pengalaman waktu naek budget airlines disana? thanks ya

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      Iyah disana ketat, cuma boleh bawa satu tas atau koper dengan ukuran yg udah ditentukan. Biasanya di web airlines-nya ada kok ukuran kopernya hrs seberapa. Klo medium itu yg seberapa ya? Maap gak ngerti, jarang bawa koper soalnya πŸ˜€

      Hmmm triknya yaa jangan bawa barang banyak2 hihihi trus kalo bawa jaket tebel jgn dimasukin koper ntar penuh, mending ditenteng atau dipake

      Like

      Reply
    1. rintadita Post author

      Kalo tas carrier boleh kok, aku kemaren juga bawa. Ada juga bule yang bawa carrier gede gitu boleh. Tapi untuk lebih amannya jangan bawa yang ukurannya gede banget

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      aku gak beliii hahaha peliiiit. Lagian cuma bawa ransel doank sihh, alhasil baju pas difoto ya itu2 doank, beda sama Barbie Bella Sofhie di instagram x))))))

      Like

      Reply
  6. Pingback: Itinerary dan Budget 18 Hari Liburan ke Eropa | Males Mandi

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s