Ramadan di Tanah Suci

Jujur sebelum-sebelumnya saya gak pernah membayangkan atau merencanakan umroh pada saat bulan ramadan, selain tarifnya yang lebih mahal juga takut gak kuat puasanya karena menurut beberapa cerita disana panas banget pas lagi bulan ramadan. Saya malah kepengennya umroh di sekitar bulan februari – maret karena di bulan tersebut cuacanya gak terlalu panas, trus pergi kesananya barengan seorang mahram (baca: suami) *ahiiikk*

PicsArt_1373195964931

Tapi namanya manusia ya cuma bisa berencana. Dua tahun lalu saya dihadapkan pada kondisi batin yang terpuruk akibat kandasnya hubungan tahap serius dengan seseorang yang gak penting diceritakan disini. Hati tuh rasanya berantakan berserakan berceceran dan pengen banget melarikan diri ke suatu tempat trus mulai deh impulsive cari-cari tiket. Tapi yang namanya hidayah juga datengnya gak disangka-sangka. Pas lagi browsing-browsing gitu tiba-tiba nyasar ke FB temen yang baru update foto-foto umrohnya. Entah ada energi apa tau-tau langsung mencet no hp temen itu dan ngobrol, curhat,Β mewek trus nanya-nanya tentang travel agent yang dia pake. Eh ternyata travel agent itu punya temennya, jadi dia bisa bantu proses kalo saya pengen umroh. Karena udah menggalau akut, jadi saya pengen berangkat secepetnya. Berhubung waktu itu udah 1 bulan sebelum ramadan jadi udah gak ada lagi umroh reguler di jadwal mereka, paling cepet adanya umroh ramadan yang berangkat di awal ramadan. Udah males cari-cari travel agent lain, dan travel agent ini direkomendasikan sama temen, pun harganya setelah dibanding-bandingin juga murah, jadilah saya langsung daftar aja. Alhamdulillah meskipun daftarnya udah mepet tapi semuanya dimudahkan sampai keberangkatan ke tanah suci.

The Amazing Middle East

Makkah-Madinah pada saat bulan Ramadan memang relatif lebih ramai dibandingkan bulan-bulan yang lain (selain bulan haji ya). Karena menurut sebuah hadits umroh di bulan ramadan ini pahalanya sama dengan ibadah haji. Maka gak heran kalo muslim dari seluruh dunia berbondong-bondong datang ke tanah suci untuk melaksanakan umroh dan meraih pahala sebanyak-banyaknya. Saking banyaknya orang, saya sempet ngalamin satu kali harus shalat di pelataran Masjid Nabawi dan satu kali shalat di jalanan Masjidil Haram karena gak dapet tempat di dalem. Biasanya kepadatan ini memuncak di waktu sholat maghrib, isya dan tarawih. Belajar dari gak enak dan gerahnya sholat di pelataran, saya dan temen-temen jamaah selalu dateng minimal 1 jam sebelum adzan biar kebagian tempat di dalem, atau ngendon di masjid dari Maghrib sampe tarawih. Tapi udah duduk manis dan pewe di dalem pun gak terhindar dari drama rebutan space sama orang yang tau-tau udah nyempil gelar sajadah di sebelah kita. Mending kalo yang nyempil orangnya kecil, lha ini orang-orang Mesir, Turki atau Sudan yang badannya gede-gede badai, akhirnya ya harus mengikhlaskan diri kegencet dikit berbagi space sholat sama orang-orang itu.

buka-puasa-di-mesjid-nabawi

foto minjem dari sini

Momen paling seru adalah ketika buka puasa di Masjid Nabawi dan Masjidil Haram, dimana kita semua berkumpul dan berbagi makanan dengan orang-orang dari seluruh dunia. Makanan di masjid pun tiap hari ada aja yang supply, baik itu roti, kurma, yoghurt, teh arab bahkan nasi briyani lengkap dengan lauknya. Menu buka puasa favorit disini tentu saja free flow air zam-zam yang segernya subhanallah. Gak heran banyak orang-orang dari Turki, Mesir, India, Afrika yang umroh dengan cara camping di masjid, karena semua fasilitas sudah tersedia disana.

The Amazing Middle East

Alhamdulillah ternyata puasa disana sama sekali gak kerasa karena kegiatannya yang cukup padat, eh tau-tau udah maghrib aja. Kegiatan sehari-hari lebih banyak dilakukan di dalam masjid dengan ibadah dan doa. Tawaf, sa’i, baca qur’an, sholat sunah, sholat jenazah, tiap sholat suratnya panjang-panjang, apalagi sholat tarawih yang 20 rakaat dan suratnya ngabisin 1 juz per hari. Capek dan ngantuk itu udah pasti, saya ngerasain ngantuk hampir setiap saat kayaknya πŸ˜€ tapi abis itu saya sadar udah dikasih kesempatan dan rejeki untuk bisa ramadan di tanah suci masak disia-siakan dengan tidur. Malu juga sama jamaah lain yang rata-rata udah tua, mereka aja masih semangat masak saya yang masih ABG kinyis-kinyis begini loyo :mrgreen: Yang jelas disini hati rasanya tenang dan damai banget, udah gak lagi deh mikirin segala urusan duniawi yang kemaren-kemaren, hih apa itu galau? siapa yang galau? udah lupa tuh x))))) apa itu laporan bulanan? apa itu meeting? *dikeplak bos*

The Amazing Middle East

Sampe saat ini, pengalaman umrah ramadan 2 tahun lalu itu bener-bener momen ramadan paling berkesan buat saya. Perasaan takjub dan haru waktu pertama kali liat ka’bah, ngerasa betapa kecilnya saya waktu tawaf diantara ribuan manusia disana, ngerasa banyak dosa banget waktu berdoa dan mewek berjamaah disana, ngerasa begitu besar pertolongan-Nya waktu saya bisa sholat di raudah dan hijr ismail tanpa kegencet atau kedorong sana-sini, dan begitu baiknya temen-temen jamaah lain yang rata-rata ibu-ibu, meskipun baru kenal di bandara tapi udah nganggep saya kayak anak sendiri. Pada kasian kali ya liat anak ilang berangkat umroh sendirian :mrgreen: Subhanallah, meskipun berangkat dengan perasaan yang amburadul tapi saya pulang dengan hati tenang dan ikhlas. Gak ada yang perlu ditakutkan atau digalaukan, yang penting ikhtiar, doa dan tawakal, segala keputusan dari Allah adalah yang terbaik. Insya Allah pengen ngerasain ramadan lagi di tanah suci atau bahkan beribadah haji, semoga Allah memberikan kesempatan, kesehatan dan rejeki bagi kita semua supaya bisa ke tanah suci, aamiin.

Selamat berpuasa semuanya, tetap semangat ya πŸ™‚

PicsArt_1373178001529

Postingan ini dibuat untuk merefleksikan semangat ramadan 2 tahun lalu, karena kadar keimanan saat ini sedang naik turun :mrgreen:

Advertisements

81 thoughts on “Ramadan di Tanah Suci

      1. rintadita Post author

        aku juga dulu rencananya begitu, tapi ternyata takdirnya lain πŸ˜€

        Yang penting ikhtiar dulu, kalo udah siap pasti tau-tau “terpanggil” deh

        Like

  1. Maya

    Alhamdulillah ya bisa Umroh. Kata temenku bisa umroh di bulan Ramadhan itu berkah banget loh. Dia aja begitu pulang umroh langsung dapet hidayah buat berhijab (sampe sekarang), tenang, ikhlas, & akhirnya bisa dapet jalan sama jodohnya. Semoga puasamu lancar sampai Lebaran nanti ya, Dit. Semangat πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      iyah may, alhamdulillah banget waktu itu dikasih hidayah buat umroh. Soalnya rencananya mau umroh ntar2-an aja abis nikah. Aamiin, makasih ya may πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. Maya

        Hahaha udah waktunya emang untuk ibadah Dit, makanya dikasih jalan & kemudahan. Syukurlah. Next kalo ada rejeki mudah2an bisa naik haji yah *amiiin*

        Like

  2. DianRuzz

    Pengeeeeeeeeeeeennnn πŸ˜€
    Kapan ya bisa kesana juga? Kalau bisa pas Ramadhan
    #BerdoaMumpungPuasaDiBulanRamadhan

    Like

    Reply
  3. emaknyashira

    Aaaaahhhh mau jugaa,
    oiaa salam kenal ya rinta, gw suka baca-baca blog nya dan dirimu so sweet sekali pake folbek segala kan akuh gak minta difolbek kakaa *ditimpuk sendal*

    Like

    Reply
  4. emaknyashira

    Eh ya ampun udah gw enter aja, padahal belom komen yang seriusnya.
    Emang suasana ramadhannya lebih nampol ya ditanah suci sana, mudah-mudahan suatu saat gw bisa ngerasain juga suasana itu, Amiin.

    Like

    Reply
  5. devino

    alhamdulillah aq yo wis tau mbak,,,
    tapi aq pas liat ka’bah berasa biasa aja, takjub bahwa ini adalah kabah yang didirikan dari zaman nabi Ibrahim
    langsung aq tanya mbak ke ustadznya, “pak ustadz saya kok liat kabah biasa aja ya gak sampe nangis2 kaya orang2?”
    jawabnya “oh mungkin imanmu kurang, jadi kurang tersentuh”
    jleb jleb
    hwakakakaa

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      mungkin emang harus kesana pada saat suasana hati sedang galau, biar lebih nampol. Lagian dirimu kok polos banget tooohh, gitu ya ditanyain ke ustadz x))))

      Like

      Reply
  6. Baginda Ratu

    … dan nampaknya, jumlah org yg umroh bakal meningkat pesat di bbrp tahun mendatang, secara quota haji RI berkurang buanyaaaakk…..
    Ngiri bgt sama orang yg pernah ke Mekkah… termasuk… ke kamu, Dit! πŸ˜†

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      tapi katanya umroh juga dibatesin ya mba, karena ada renovasi masjidil haram. Semoga diberi umur panjang, rejeki dan kesehatan biar bisa kesana setelah renovasi ya mba, pasti udah enak itu setelah renovasi πŸ˜€

      Like

      Reply
  7. windapontoh

    Subhanallah. Menyenangkan sekali bacanya. Jadi ingin juga…
    Mungkin sudah bisa bersiap-siap sejak dini. πŸ™‚

    Boleh tau rincian biaya perjalanannya gak?
    Bisa via email aja…

    Like

    Reply
  8. yusmei

    Setiap ngelayap ke luar pulau atau luar negeri ibuk selalu bilang…”duitnya apa gak buat umroh aja mbak”…pengeeen tapi tabungan belum cukup *padahal memang gak punya tabungan hahahaha. Selamat ya dit udah bisa ibadah haji di tanah suci πŸ™‚

    Like

    Reply
  9. rahmattrans

    Pinginnnn…. πŸ™‚

    Sudah lama saya berencana umrah.. n pas baca tulisan ini hasrat umrah jadi menggebu-gebu lagi… insha allah moga sampai ke sana juga,,, amin πŸ™‚

    Like

    Reply
  10. ladeva

    Aku sama teman-temanku lagi planning mau backpacking umroh. Lagi cari tiket pesawat murah. Doakan ya semoga bisa ngerasain pengalaman yang menakjubkan seperti dirimu, Dit. πŸ™‚

    Like

    Reply
      1. rintadita Post author

        iya harus ada mahram memang, kalo aku dulu kan ikut travel jadi tinggal ditempelin ke bapak-bapak peserta lain gitu, ntar di imigrasi ngaku-ngaku jadi anaknya x)))

        kayaknya yang belom nikah agak susah deh kalo backpacking…tapi coba tanya temen kamu dulu sihh sapa tau bisa πŸ˜€

        Like

  11. sikiky

    Ih gw ngebatin elu kok ngga muncul2x di blog feed gw ternyata kayaknya kepencet unfollow deh :(( nunggu subuh bacain postingan yang lewat deh :))

    Asik banget, Dit. Anak gw malah umroh duluan sama orang tua gw, gw malah belum pernah pergi… Moga ada rejeki deh…anak gw suka bilang kangen mesjid nabawi

    Like

    Reply
  12. Inda

    ceritain dong selama perjalanan saur di pesawat trs saat berpuasa sampai Jeddah gimana ? dan tips2 slm diperjalanan saat berpuasa, krn Insya Alloh Ramadha ini sy umroh, tks

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Hai Inda, wah senangnya yang mau umroh Ramadan πŸ™‚

      hehehe karena aku terbiasa sahur seadanya, (biasanya cuma buah atau biskuit gak pernah makan nasi) jadinya sahur di pesawat aku cuma sentuh rotinya aja, abisnya menunya kan mediteranian food yang bersantan2 gitu aku gak suka πŸ˜€

      Kalo kamu picky eater kayak aku, mendingan bawa lauk-lauk kering kayak kering tempe, atau rendang kering gitu, sama saus sambal dan abon cabe soalnya makanan disana kurang menggugah selera. Trus karena disana panas banget, jangan lupa minum yang lebih banyak pas buka dan saur ya.

      Kalo ada yang lain-lain yang mau ditanyain boleh kok πŸ™‚

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s