Ini cerita banjirku, mana ceritamu?

banjir

Akhirnya setelah 6 tahun hidup di ibukota, baru hari ini saya ngerasain kebanjiran. Sebelum-sebelumnya saya selalu hoki gak pernah kena banjir. Pas Jakarta banjir, kebetulan banget sebelumnya saya udah ada di luar kota untuk tugas atau cuti. Tapi ternyata kali ini saya gak bisa menghindar lagi. Mungkin emang udah waktunya ngerasain kebanjiran kali ya. Belom lengkap jadi warga Jakarta kalo belom pernah ngerasain kebanjiran.

Hari ini emang hujan deres banget gak berhenti sejak dini hari, bikin saya makin betah sembunyi di balik selimut. Abis sholat subuh seperti biasa saya tidur lagi sampe jam setengah 7 baru abis itu mandi cuci muka + gosok gigi trus berangkat ke kantor. Biasanya juga kalo berangkat ada tebengan mobil temen jadi bisa berangkat bareng-bareng ke kantor, tapi ternyata pagi ini dia udah cabut duluan soalnya harus nganterin adeknya dulu ke Gambir. Padahal kalo lagi hujan gini susah banget cari bajaj atau taksi. Supirnya pada jual mahal pula, udah kayak paling ganteng aja se-Jakarta, mentang-mentang banyak yang butuh. Udah setengah jam nunggu bajaj, tapi bajaj/taksi yang kosong, available dan mapan gak juga menunjukkan tanda-tanda eksistensinya. Akhirnya saya memutuskan untuk jalan kaki ajalah ke kantor, sambil diliat nanti kalo kira-kira ada bajaj/taksi yang yang kosong di jalan.

Baru seperempat perjalanan, celana udah basah sampe sebetis karena beberapa jalan yang saya lewati udah terendam semata kaki. Mobil dan motor yang lewat juga dengan semena-mena nyipratin air. Untung kan tiap tadi pagi gak mandi, kalo mandi kan rugi banget, udah kotor lagi dan nista beginih. Sampe depan kantor Kementerian Perdagangan banjir makin tinggi, hujan juga belum menunjukkan tanda-tanda akan reda. Galau kapten, mau lanjutin perjalanan agak takut soalnya trotoar udah gak keliatan. Ngeri kejeblos di got kalo gak keliatan gini. Padahal kantor tinggal lurus doank tuh, tapi masih agak jauh sih, kurang lebih 800 meter lagi. Gak berani nerobos jalan medan merdeka timur yang udah banjir lumayan tinggi, saya memutuskan nyeberang jalan aja. Soalnya di seberang banjirnya gak terlalu tinggi, trotoar masih keliatan. Rencananya mau melipir lewat gambir aja, ntar kalo udah sampe depan kantor baru nyebrang.

Setelah nyebrang dan jalan dikit, ternyata jalan depan gambir juga banjirnya lumayan tinggi. Nah lo, lewat mana inih?! Karena bingung mau kemana akhirnya ikutan berdiri bareng segerombolan orang di depan Kedubes AS, kebetulan di atasnya ada rel kereta api, jadi gak kena hujan. Bisa istirahat sebentar sambil memantau keadaan jalan dan kantor melalui BBM atau twitter. BBM-an sama temen kantor, katanya kantor masih sepi padahal udah jam 8an. Sepertinya orang-orang kantor juga pada kejebak di jalan semua. Kira-kira hampir setengah jam berdiri di depan kedubes AS, langit masih belum juga menunjukan tanda-tanda berhenti menangis, sementara genangan air di jalan udah makin tinggi. Bingung banget nih, masa mau balik ke kosan lagi?! Sia-sia donk perjuangan saya jalan kaki sampe kesini. Tapi disini juga rasanya gak bisa kemana-mana, entah sampe jam berapa mau bertahan berdiri disini. Perut udah udah mulai mengeluarkan bunyi-bunyi protes minta diisi pula. Sebenernya saya bawa bekal sih dari kos, tapi ya gak mungkin lah saya makan disini.

Di tengah kegalauan tiba-tiba ada mbak-mbak jalan di depan saya pake payung dengan logo kantor saya. Keliatannya dia mau jalan ke arah gambir nerjang banjir. Langsung aja saya lari nyamperin dia, ternyata bener dia satu kantor sama saya. Yaudah saya minta barengan aja, menerjang banjir bersama-sama daripada kejebak gak jelas disini. Subhanallah saya ngerasa malu banget daritadi cuma berdiri gak berani nerjang banjir, sementara mbak ini dalam kondisi hamil 5 bulan berani banget nerjang banjir dengan gagah berani. Huhuhu percuma donk saya udah nyobain caving, parasailing, paralayang, body rafting, makan beling, tapi nerjang banjir gini aja gak berani.

Alhamdulillah setengah jam kemudian sampai juga kami di kantor. Rekor perjalanan ke kantor paling lama nih, sampe satu jam lebih. Padahal biasanya 5 menit naek bajaj udah sampe, kalo jalan kaki sekitar 20 menitan. Nyampe kantor langsung browsing, ternyata keadaan di daerah lain seperti Thamrin, Bundaran HI, Grogol dan lain-lain lebih parah lagi. So shame on us, kota metropolitan kok bisa kayak gini. Berpuluh-puluh tahun selalu kebanjiran tapi gak pernah belajar dari pengalaman.

Ya Allah sungguh ini semua adalah salah kami, manusia-manusia tamak yang gak bisa menjaga alam sebagai amanahMu. Semoga kejadian ini menjadi tamparan keras bagi kami, agar gak lagi asal-asalan dalam pembangunan, gak lagi buang sampah sembarangan, dan lebih memperhatian kelestarian alam daripada keuntungan materi semata, aamiin.

Salut banget untuk beberapa komunitas di Jakarta yang sangat tanggap membantu korban banjir. Diantaranya @ACTforhumanity, @cewequat, @berbaginasiJkt, dll. Bagi yang mau ikut berpartisipasi menyalurkan bantuan kepada para korban banjir, silakan langsung diintip timeline mereka untuk lebih jelasnya.

#PrayForJakarta #WeWillSurvive #alliswell #EverythingWillBeOK #instagram #instanusantara #iphonesia #sky #cloud #nature #flood #rain #banyakbangethastagnya #ditabokmassa

gambar diambil dari sini

Advertisements

15 thoughts on “Ini cerita banjirku, mana ceritamu?

  1. kiky

    cerita banjir ku…?
    kemaren naik KRL dari bintaro jadwal tepat waktu *tumben* eh di 2 stasiun setelahnya berhenti masing-masing satu jam! aslik…kram nih kaki…sampe palmerah berhentinya di peron 1 pulak…dan ternyata kereta berakhir disitu (harusnya Tanah Abang) karena stasiun tanah abang banjir…
    susah payah nyebrang ke peron 2 karena terhalang kereta ekonomi rakyat djleata yang panjaaaaaaggg itu, motong lewat jalan setapak…
    susahhh cari taxi..dapat ojek, itupun basah kuyup padahal pake jaket dan jas hujan…
    karena bawa celana olahraga, sampe kantor ganti celana olah raga…warna ungu cuy…while kemeja kantor warna kuning hahhahha…
    jam 3…boleh pulang sama management =))

    Like

    Reply
  2. rintadita Post author

    oiya aku juga denger cerita temen-temenku yg naik KRL dan harusnya turun stasiun tanah abang. Bener-bener parah banjirnya disitu. huhuhu semoga ada perbaikan ke depannya biar gak banjir kayak gini lagi. Thanks for sharing ๐Ÿ˜€

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s