Ke Singapura lewat Batam

Dulu kalo saya ke Singapura lewat Batam itu biasanya sekalian pas lagi ada dinas kantor ke Batam. Extent sehari atau 2 hari biar bisa daytrip ke Singapura. Karena kalo dari Jakarta sebenernya lebih praktis langsung terbang ke Singapura aja. Tapi kemarin ini saya niat liburan ke Singapura lewat Batam karena tiket Jakarta – Singapura yang biasanya terjangkau sekarang bikin ngelus dada, mahal banget cuy! Dan kalo biasanya bisa cuma weekend trip doang ke Singapura, sekarang kudu agak di-spare waktunya karena kan kudu cocokin dengan jadwal ferry Batam – Singapura dan sebaliknya. Tapi ternyata seru juga kok liburan ke Singapura via Batam.

Bisa Kulineran di Batam dulu

mie lendir

Batam terkenal dengan berbagai kuliner seafood dan masakan khas Melayu yang menarik. Salah satu yang kudu dicoba pas lagi ke Batam adalah Gonggong, sejenis siput laut yang khas Batam yang rasanya kenyal dan gurih. Dimakan dengan dicocol sambal aja udah enak banget. Kuliner khas Batam lainnya yang terkenal adalah Sop Ikan, Mie Lendir, Mie Tarempa dan Luti Gendang. Dua yang terakhir ini sebenernya udah ada di Jakarta tapi tentunya lebih enak kalo disantap di tempat aslinya kan.

Sensasi naik kapal Ferry menyebrangi Selat Singapura

view dari kapal

Pemandangan naik kapal ferry dari Batam ke Singapura ini cukup cantik lho, banyak kapal-kapal unik dan pemandangan laut yang bisa kita nikmati selama kurang lebih 45 menit menyebrang dari Harbour Bay Batam ke Harbour Front Singapura. Kapal ferry-nya juga bagus, bersih dan dingin banget. Saya naik kapal Horizon dari pelabuhan Harbour Bay seharga SGD 70 untuk tiket pulang pergi. Saya sebelumnya udah pesan tiketnya secara online melalui website resmi tapi karena jadwal kapal yang saya pesan terlalu siang jadi saya pengen ganti jadwal. Ternyata masih bisa tuker jadwal tanpa harus membayar tambahan biaya. Proses naik ke kapalnya juga hassle-free, antrian imigrasinya cepat dan tidak terlalu panjang. Cuma pas sampe harbour front Singapura-nya sih yang agak mengular tapi ya gak lama juga kok prosesnya.

Langsung sampai di tengah kota, tepatnya di Mall

es teler kekinian

Enaknya naik kapal ferry ke Singapura itu karena kita sampainya langsung di mall jadi bisa banget langsung belanja #eh hahaha. Kalo naik pesawat kan kita perlu waktu untuk naik bus atau MRT ke tengah kota ya meskipun waktu tempuhnya gak lama-lama banget sih, sementara kalo naik ferry kita udah sampai bisa langsung ke mall vivocity buat belanja atau langsung jalan-jalan ke sentosa, Universal Studio, dll.

Gak Buru-buru ke Airport

Biasanya kalo mau pergi atau pulang kita kudu buru-buru ke airport paling aman 3-4 jam sebelum penerbangan, apalagi ini penerbangan internasional. Sementara kalo naik ferry asal kita udah cetak boarding pass sih bisa banget dateng ke pelabuhan 30 menit sebelum kapal berangkat, jadi gak perlu nunggu lama-lama dan waktu jalan-jalannya bisa lebih maksimal.

five guys Singapore

Jadi kemana aja di Singapura setelah hampir 2,5 tahun gak ke sana?

Ya masih kesitu-situ aja sih sebenernya, Orchard road, Marina Bay Sands dan lain-lain. Trus nyobain jajanan baru kayak Five Guys yang milkshake-nya creamy banget, Mr Coconut yang sejenis es teler, Bacha Coffee yang ngehits dan kembali kepada comfort food makan lontong di kampong Glam, jajan es krim uncle, dan Garrett Popcorn. Sebenernya 2,5 tahun ini cuma kangen aja sama vibes Singapura yang serba teratur, aman dan gak bikin overthinking. Tujuan utama ke Singapura adalah ketemuan dan ngobrol seharian sama buk Safitri yang udah pindah jadi warga Singapura, dan ketemuan satu orang temen lagi yang juga kerja di sana. Lalu berakhir dikompor-komporin buat ikutan pindah juga, jujur tergoda sih soalnya pulang-pulang langsung update linkedin x))) Tidak lupa juga menyempatkan olahraga pagi di National Stadium Singapura biar berasa jadi warga lokal, dan menikmati kembang api gratisan persiapan National Day Parade (NDP) di Marina Bay Sands yang meriah.

udah kayak warlok kan?
ketemu Safitri
nonton kembang api

Alhamdulillah sekarang sudah normal dan aman untuk jalan-jalan lagi ya. Kalo temen-temen udah mulai jalan-jalan kemana nih?

12 thoughts on “Ke Singapura lewat Batam

  1. Frany

    Duhh, nyebrang dari Batam ke Sing tuh emang seruu. Sensasinya beda sama naik pesawat.

    Aku mendadak tarik diri dulu, karena kasus monkeypox merebak. Dokter pasti tanya, ada kontak dari orang LN gak? Pusing, ribet bgtt. Nanti misal udah lempeng lagi, baru deh pergi2 lagiii.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyaaa dulu waktu masih tinggal di Malang aku juga kalo ke Bali pasti nyebrang naik feri, seru banget apalagi sambil makan popmie di kapal hahaha

      Like

      Reply
  2. Avant Garde

    Aku baru ke jogja minggu lalu. Paspor? udah lupa rasanya ngecap wkwkwkw
    Dulu aku tinggal di kepri jadi kalo ke singapura ya opsinya cuma bisa naik kapal ke harbour front atau tanah merah 🙂 mayan mendebarkan sih soalnya buat nubie kalo lewat pelabuhan pertanyaannya lebih banyak

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      halo kak, di mall vivo dan harbourfront banyak money changer untuk tukar uang kok tapi kebetulan aku kemarin ga tuker karena masih ada. Aku kemarin menginap 2 hari kak

      Like

      Reply
  3. Bawangijo

    Pertama kali ke luar negeri dulu ke Singapura, abis dines ke Batam nyebrang ke Singapura sehari. Makanan di Batam enak-enak. Duh jadi kangen makan keong apa dah namanya, gonggong?

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s