Ke Singapura demi Muse

muse

gentside.com

Pergi ke Singapura di waktu-waktu seperti ini bagi beberapa orang mungkin bukan merupakan keputusan yang tepat. Kenapa? Tentu saja karena nilai tukar Rupiah terhadap Dolar, termasuk Dolar Singapura yang lagi tiarap di angka 10ribu lebih, ditambah lagi kabut asap yang katanya makin hari makin parah. Tapi demi menonton band favorit yang sedang melakukan tour untuk album terbarunya dan tidak ada jadwal untuk mampir ke Indonesia, kabut asap dan tingginya nilai tukar Dolar Singapura pun rela saya lalui.

wpid-wp-1443669645536.jpg

tidak ada langit biru

wpid-wp-1443669680282.jpg

Saya sebenernya bukan Muser sejati atau penggila konser, cuma suka aja sama lagu-lagunya Muse yang menurut saya sangat berkualitas baik dari sisi lirik lagu maupun aransemen musik. Ditambah ciri khas vocal Matt Bellamy dengan high notes-nya yang menyayat hati. Udah gitu dulu waktu masih sering nge-band, kami cukup sering memainkan lagu-lagu Muse sehingga mau gak mau saya jadi familiar dengan Muse. Tahun 2007 Muse pernah konser di Indonesia, sayangnya konser itu terpaksa saya lewatkan karena waktu itu saya baru banget merantau ke Jakarta dengan gaji yang sangat pas-pasan dan belum punya pacar tabungan.

wpid-wp-1443669885127.jpg

deg-degan mau ketemu mas Dom

Tahun 2015 ini sepertinya semesta mendukung saya untuk bisa nonton konser Muse. Alhamdulillah tabungan saya sudah cukup, dan Muse kembali melakukan world tour dalam rangka tour album terbarunya yang berjudul Drones. Tour tersebut termasuk 7 kota di Asia yaitu Naeba (Jepang), Beijing, Shanghai, Bangkok, Singapura, Hong Kong dan Seoul. Tentu saja saya memilih nonton konser di Singapura karena yang paling deket. Tiket presale untuk konser di Singapure sudah djual mulai bulan Juni 2015 dengan harga yang bervariasi mulai dari SGD 108 –Β  SGD 230. Sebagai kelas menengah ngehe, saya milih yang harganya tengah-tengah dan posisinya di tribun karena jujur aja saya gak sanggup kalo harus berdiri lama dan ngantri lama buat masuk ke gate biar bisa dapet tempat yang paling pewe *pegangin pinggang* πŸ˜›

indoor stadium

Singapore Indoor Stadium (sportshub.com.sg)

Berhubung belum pernah nonton konser di luar negeri dan masih bermental GBK, kami berangkat agak awal menuju Singapore Indoor Stadium, tempat digelarnya Muse Drones World Drone Tour Singapore. Enak banget ya nonton konser di Singapore, bisa naek kendaraan umum dan gak takut bakalan kena macet di jalan. Pukul 16.30 kami sudah sampai di venue, dan mendadak ragu-ragu karena belum ada keramaian apa-apa di sana. Bahkan umbul-umbul dan poster juga gak ada yang dipasang di sekitar stadium. Cuma ada booth official merchandise yang dikerumuni oleh beberapa orang. Memang di tiket sudah ditulis secara jelas bahwa entrance baru akan dibuka pukul 19.00, udah gitu di tiket juga sudah tertera jelas nomor dan section tempat duduk yang akan kita tempati, jadi ngapain juga harus khawatir dan heboh dateng duluan ke stadium?! Kecuali kalo memang beli tiket yang festival/standing area. Saya dengar ada Muser di standing area yang udah nongkrongin pintu masuk dari jam 10 pagi biar bisa dapet tempat yang paling depan, luar biasa!!

wpid-wp-1443669721404.jpg

Karena masih sepi kami meutuskan untuk makan, jalan-jalan dan ngadem dulu ke Kallang Wave Mall yang ada di dekat Singapore Indoor Stadium. Serius deh mall ini racun dunia banget, karena isinya barang-barang sport merk terkenal yang lengkap dan harganya cukup miring. Kalo gak inget mau konser dan belum gajian mungkin saya udah nenteng-nenteng tas belanjaan sore itu. Bukan, bukan belanja sihh…tapi nyambi jadi porter πŸ˜›

wpid-wp-1443669698244.jpg

wall climbing di Kallang Wave Mall

Akhirnya pukul 18.30 kami baru menuju ke pintu masuk stadium dan ternyata sudah cukup banyak Muser yang mengantri untuk masuk. Tapi antriannya cukup tertib dan rapi kok. Disini saya sempat ketemu kak Chika, sayangnya kami lupa foto bareng 😦 Karena tiket kami ada di kategori yang berbeda akhirnya kami berpisah antrian. Sekitar pukul 19.15 pintu masuk akhirnya dibuka. Setiap penonton yang masuk diperiksa tasnya dan diminta menunjukkan tiket untuk di-scan barcode-nya. Proses pemeriksaan ini berlangsung secara cepat dan tertib.

wpid-wp-1443669744191.jpg

Masuk ke dalam stadium berasa masuk ke bioskop *norak*. AC-nya dingin, trus di dalem ada booth-booth yang jual makanan dan minuman. Cuma kurangΒ yang nyapa “silakan kak popcorn-nya, di dalam gak ada yang jual” aja sih πŸ˜› Harga makanan dan minumannya juga masih reasonable. Saya beli air mineral seharga SGD 2 dan chicken hotdog seharga SGD 5. OiyaΒ makanan yang dijual di sini sudah dinyatakan halal, jadi gak perlu khawatir.

wpid-wp-1443669778877.jpg

antri beli makanan

Ternyata konser di luar negeri juga mengenal jadwal yang ngaret :/ Pukul 20.00 lebih panggung baru digelapkan dan muncullah band The Ruse sebagai band pembuka konser malam itu. Lagu-lagunya cukup enak dan ear-catchy sihh, tapi gimana ya namanya juga udah gak sabar pengen ketemu mas Dom, mas Matt dan mas Chris, jadinya penonton agak gak semangat dan kasih tepuk tangan setengah hati biar cepet kelar performnya *penonton durhaka*.

wpid-wp-1443669765788.jpg

selfie biar gak bosen nunggu

wpid-wp-1443669860114.jpg

Abis The Ruse selesai, penonton masih diuji kesabarannya karena ternyata masih harus menungg para kru nyiapin alat-alat musiknya Muse yang cukup memakan waktu lama. Pukul 21.30 penantian 6000-an penonton berakhir juga, karena intro lagu PsycoΒ membangkitkan semangat penonton di tribun yang langsung kompak berdiri dan bersorak kayak mau upacara πŸ˜€

wpid-wp-1443669802041.jpg

penonton terbius

Makin malem, penonton makin bersemangat apalagi ketika dimainkan lagu-lagu yang familiar seperti Supermassive Black Hole, Time Is Running Out dan Starlight. Klimaksnya ada di lagu Uprising dimana tiba-tiba muncul balon-balon raksasa warna hitam berisi confetti yang bikin suasana makin meriah.

wpid-wp-1443669833776.jpg

balon-balon raksasa

wpid-wp-1443669907778.jpg

gebukan drumnya berasa sampe ke hati

Konser malam itu ditutup dengan lagu Mercy dan Knight of Cydonia yang didahului permainan harmonika dari mas Chris, keren bangeeet! Tapi tetep siiihh yang jadi bintang malam itu menurut saya adalah mas Dom Howard yang staminanya luar biasa kayak gak ada capek-capeknya gebukin drum. Kalo ngeliat dia di layar itu keliatan kalo lengannya kenceng banget dan gelayut-able. Duuuh meleleh aku mz! *disambit dari Balikpapan*

Advertisements

76 thoughts on “Ke Singapura demi Muse

    1. Dita Post author

      aku beli tiketnya wis suwi mbak, jadi gimanapun harus berangkat dehh *buang dompet*

      nanti aja ke sananya kalo asap2 udah agak mendingan. Ngajak Sidqi kan ya?

      Like

      Reply
      1. Dita Post author

        Pas kemarin aku ke sana sih alhamdulillah gak parah mbak, cuma memang langitnya putih. Woohh yawes berangkat aja…bismillah πŸ™‚

        Like

  1. denaldd

    Aww!! Aku makin ngepens sama dirimu Dit, anak band *acungkan jari metal πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… aku kalo ga ingat ga punya duit, sudah terbang aku ke Jakarta lihat Jon Bon Jovi *delusional parah πŸ˜†πŸ˜†

    Like

    Reply
  2. errick

    Jadi gini mantan anak band ya? jago pasti nih bhaha

    keliatanya lebih tertib disana ya dit? dari pencaahayaan kamera pada gak keliatan, cukup lighting stage yg main

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Hahaha anak band bagian pegang setrum πŸ˜›

      Tertib banget dan semua lebih enjoy sama konser, gak terlalu heboh motret apalagi motret pake telenan kayak di sini x))))

      Liked by 1 person

      Reply
    1. Dita Post author

      Muahahaha Risti baTagor kalo iniiii x)))))
      Ini Go Pro boong2an Raisaaa, tapi ya lumayan laaahh bisa buat selfie bareng-bareng πŸ˜€

      Like

      Reply
  3. Febriyan Lukito

    Ckckckck… Dita. Salut sampai disamper ke sana. kerennnn.
    Gw suka Starlight. Muse overall juga lagunya gak terlalu hard core kan yak *mudah2an gak salah grup band gw* bntr gw buka utube ah

    Like

    Reply
  4. Ibrahim

    Mba Dita…
    Bushet dah bela2in ke Singapore buat gituan (doang)
    Tapi ya namanya udah nge-fans mau gimana ya, hoho
    Saya bukun fans muse soalnya, lagu2nya tau yang itu2 aja kayak Supermassive Black Hole, Starlight, Hysteria, Time Is Running Out dll.
    Gue ya mba, kalau EMINEM atau DRAKE mau ke Indonesia, gue bela2in dah nonton walaupun mahal,
    tapi kayanya sih, tergantung seberapa mahal
    hoho

    Like

    Reply
  5. ndop

    Gak begitu suka sama muse kak, gimana ya. Tapi anehnya, bjork idolaku itu suka sama muse. Waduh aku bisa durhaka sama bunda bjork kalau gak ikutan suka sama muse nih.. Hahaha

    Pas bjork komser di indonesia, aku juga gak bisa nonton karena keterbatasan dana. Dan konser bjork selanjutnya di indonesia akan aku tunggu sampe kapanpun hahaa. Mumpung duitku turah turah iki kak.. Hahaha..

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha aseeekk turah-turahh *siap2 seprei nggo ngadahi* πŸ˜€

      brarti kamu harus suka Muse, nanti dimarahin sama bunda Bjork πŸ˜›

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s