The Big Trip

Kalo The big trip menurut lonely planet atau orang-orang bule adalah pergi liburan selama satu tahun, seperti yang saat ini sedang dilakukan mbak Trinity Traveler, tapi The Big Trip disini menurut saya adalah sebuah perjalanan besar menuju masa depan bersama seseorang yang akan menemani saya di saat suka maupun duka sampai akhir hayat nanti *sedap* 😀

Yap, this is the biggest decision I’ve ever made. Memutuskan untuk menghabiskan sisa hidup bersama seseorang yang sebenernya juga saya baru kenal beberapa bulan lewat comblangan seorang teman. Tapi karena sudah klik satu sama lain, dan sudah memiliki visi dan misi yang lama, mau nunggu apa lagi? Daripada semakin menumpuk dosa dengan hubungan yang gak jelas, akhirnya saya dan ehm panggil aja si bebeb, memutuskan untuk segera melangkah menuju tantangan hidup berikutnya yaitu The Big Trip inilah.

22

Di persiapan buat acara menuju The Big Trip ini kami gak terlalu berkontribusi banyak sih, lebih ke pasrah aja sama yang diaturin mama-papa. Karena gimana-gimana sebenernya acara kayak gini lebih ke pestanya orang tua. Kalo kami sih maunya gak usah dipestain gede-gedean, bikin pesta di rumah aja undang saudara dan temen-temen deket udah cukup. Hemat, praktis, gak ribet dan duitnya bisa dipake buat hanimun keliling Eropa. Tapi tentunya orang tua gak mau seperti itu, apalagi saya dan si bebeb sama-sama anak pertama. Ditambah papa adalah seorang pemimpin salah satu sekolah unggulan di Malang, jelas gak mungkin kalo acara begini gak mengundang kolega-koleganya. Jadi yasudahlah sebagai anak, kami nurut saja dengan maunya orang tua, apalagi acara ini lebih banyak mereka yang akan mengurus segala tetek bengeknya karena saya dan si bebeb sama-sama merantau jadinya gak bisa full in charge untuk mengurusi segala persiapan acaranya.

Yang paling bikin ruwet sampe hampir berantem adalah menentukan tanggal. Dimana orang tua insist dengan tanggal baik sesuai weton-wetonan thingy, sedangkan kami tentu saja gak bisa cuti seenak jidat dan menganggap semua hari adalah hari baik. Cuti saya udah hampir habis karena beberapa bulan kemaren sering pulang untuk mengurusi persiapan acara. Ditambah ruwet dengan si bebeb yang jadwal kerjanya 20 hari on di Jambi dan 10 hari off di Jakarta. Untungnya akhirnya ketemu juga tanggal yang pas dimana saya dan si bebeb bisa cuti barengan dan sesuai hari baik weton menurut mama-papa. Meskipun akhirnya kami baru bisa dateng ke Malang H-1 dan kembali ke Jakarta pada H+2. Balik lagi di Jakarta pun kami langsung pindahan kos, dan besoknya saya udah ngantor lagi. Hanimun? apa itu hanimun? kami belom ngerasain hanimun sampe detik ini karena jadwal liburan yang belum pas *nangis pelangi*.

PicsArt_1357793910991

Oiya satu lagi yang sempet bikin ruwet adalah karena saya gakmau pake cincin-cincinan. Males aja, karena saya ini orangnya teledor dan gak betah pake perhiasan jenis apapun. Lagian cincin kawin kan bukan kewajiban, itu cuma tradisi aja. Si bebeb juga kerjanya di lapangan, kayaknya ribet juga kan kalo harus pasang-lepas cincin kawin, nanti malah ilang lagi. Pendapat ini memang awalnya susah diterima orang tua dan mertua, tapi setelah dijelaskan panjang lebar akhirnya mereka setuju dan cincin kawin pun diganti emas kepingan aja. Saya malah sempet becanda sama si bebeb, minta cincin kawinnya diganti jam tangan G-Shock aja boleh gak? eh ternyata beneran donk dibeliin G-Shock hihihi sayangnya karena tangan saya terlalu imut dan jam G-shock itu gede, jadinya itu jam kegedean di tangan saya. Nanti deh dimodifikasi lagi biar pas.

So from now on, kami resmi menjalani The Big Trip secara Long Distance Marriage. Wish us luck! Buat yang kemaren gak sempet hadir ke acaranya, kami masih menerima hadiah baik berupa barang, angpaw atau transferan kok, jadi gak usah sungkan-sungkan ya kalo mau ngasih *ditiban janur*.

Advertisements

4 thoughts on “The Big Trip

  1. lunaspider

    Selamat berjuang…. Selamat ulang tahun Rinta Adita, sayang… *ini ucapan nebeng banget yaakk..* *ngikik*

    Buat mamas bebeb… titip sahabatku yang manis ini yaahh… Semoga perjalanan kalian selalu berlimpah berkah.. Aamiin..

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s