Pandemi dan Tentang Penerimaan

Sudah satu setengah tahun lebih pandemi COVID-19 menerpa bumi kita ini. Bukannya kondisi makin membaik tapi rasa-rasanya COVID-19 malah semakin mendekat ke lingkaran kita. Keluarga dan teman-teman terdekat mulai banyak yang terpapar virusnya, TOA masjid hampir 2-3 kali mengumumkan warga yang meninggal karena virus ini, Whatsapp group juga cukup sarat pemberitaan rekan atau ortu rekan yang meninggal karena COVID maupun permintaan donor plasma dan ketersediaan oksigen. Banyaknya berita duka akhir-akhir ini cukup bikin cemas, kalo kata anak sekarang sih anxiety. Makanya belakangan saya berusaha mengurangi aktivitas di sosial media biar gak terlalu banyak terpapar informasi dan mudah-mudahan lebih aktif curhat di sini, biar gak rugi bayar domain tiap tahun πŸ˜€

Sebagai orang yang sering banget traveling sebelum pandemi, gimana rasanya 1,5 tahun lebih gak traveling? Boro-boro traveling, saya ke minimarket deket rumah aja rasanya kayak mau berangkat perang. Pengen buru-buru keluar dan kalo antrian lama dikit langsung senewen. Jalan pagi keliling kompleks juga pakai masker dobel, dan kalo papasan sama orang langsung langkahnya dicepet-cepetin.

Padahal dulu kalo sebulan aja gak traveling rasanya udah jadi manusia paling stress sedunia. Pokoknya prioritas utama adalah traveling dan udah ngerasa bahwa traveling adalah salah satu bagian hidup saya yang gak terpisahkan *aelahh*. Tap sekarang setelah 1,5 tahun gak traveling ya ternyata bisa-bisa aja. Meskipun emang awalnya ya stress juga sih, semua rencana traveling yang udah disusun dengan rapi terpaksa bubar.

Ternyata banyak hal-hal menarik yang bisa dilakukan selain traveling. Saya mulai rajin lagi baca buku. Tahun 2020 kemarin saya berhasil menyelesaikan 23 buku. Terus nyoba juga belajar gambar atau doodling, meskipun gak bagus tapi untuk ukuran orang yang jiwa seninya dikit banget kayak saya, lumayan lah πŸ˜€ Lalu mulai nyobain olahraga yang bervariasi, kalo biasanya saya cuma lari doang, sekarang ditambah latihan beban biar lebih kuat menanggung beban hidup dan untuk investasi otot. Juga gakmau ketinggalan yang paling hits saat ini yaitu belajar investasi, financial planning dan hidup minimalis. Baru sadar kalo ternyata selama ini saya terlalu banyak menghambur-hamburkan uang atas nama self reward dan kebanyakan belanja gak penting cuma karena lucu πŸ˜€

hasil gambar di tablet

Oiya satu lagi, gara-gara pandemi saya juga jadi ngefans boyband Korea BTS. Padahal sebelumnya saya udah 3x ke Korea dan gak terpengaruh sama demam Korea-Koreaan waktu itu. Mungkin juga saya jadi ngefans BTS ini kena karma gara-gara dulu waktu ke Korea pernah diajak temen ke tempat syuting video klip BTS tapi saya tolak mentah-mentah (maafin saya ya teman). Trus jadinya sekarang saya juga belajar bahasa Korea dikit-dikit biar bisa ngerti mereka ngomong apa kalo lagi live. Bahkan kalo udah bisa traveling lagi nanti negara pertama yang saya ada dalam list adalah Korea.

semoga segera bisa ke sini lagi

Kemarin juga sempet nyoba-nyoba bikin podcast jarak jauh beberapa episode tapi trus gak diterusin karena sering kena kendala sinyal yang gak bersahabat jadi siarannya banyak delay, trus bete, trus mandeg deh sekarang. Mungkin nanti akan nyoba lagi siaran tapi sendiri dulu aja deh.

Yang jelas 1,5 tahun ini kita dipaksa belajar percaya dan ikhlas, dua hal yang sungguh berat dijalankan. Gak pandemi aja berat ya, apalagi pandemi. Banyak hal-hal yang dulu kita pikir biasa aja, jadi terasa mewah sekarang. Bernafas bebas tanpa masker, bercengkrama bebas dengan teman-teman, makan bersama tanpa khawatir, kerja di kantor dengan aman, dll. Ada juga hal yang tadinya kita pikir merupakan bagian tak terpisahkan dari hidup kita, namun ternyata harus kita lepas. Tapi kita juga harus tetap percaya bahwa badai pasti akan berlalu.

Stay strong and stay healthy teman-teman blogger!

22 thoughts on “Pandemi dan Tentang Penerimaan

  1. niee

    Wah keren gambarnya mbak. Aku sebenarnya bingung juga sama pandemi ini seh. Pada dasarnya kantor aku sama aja kayak biasa, bedanya cuma sebagian orang pake masker (dan sebagian lagi kagak, hahaha). Jadi aku mulai bosan. Melihat penanganan gak ada yang berhasil juga kayaknya, huhuhu.

    Like

    Reply
  2. Avant Garde

    Taun lalu covid kayaknya barang asing yg cuma ada di tv dan berita, eh taun ini aku serumah + covid. Alhamdulillah udah lulus

    Gambarnya bagus mba, eh itu bukunya juga bagus deh, jadi pengen pinjam… eh baca wkwkw

    Like

    Reply
  3. Pingback: Ayo Nulis Lagi | Jejak si Olipe

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s