Traveling, Dulu dan Sekarang

traveling

Tak terasa ternyata sekarang sudah memasuki tahun ke-10 sejak saya pertama kali mulai kencanduan traveling dan sampai saat ini masih belum pengen berhenti. Bucket list juga bukannya makin berkurang, malah makin nambah tiap tahun. Intensitas traveling belakangan bisa dibilang makin sering, tapi kayaknya setelah lebaran ini bakal agak turun seiring dengan mahalnya harga tiket pesawat domestik dan minimnya tanggal merah di kalender sampai bulan Desember. Ada beberapa hal yang saya amati dan rasakan mulai berubah dari traveling saya 10 tahun yang lalu dengan sekarang. Mungkinkah kamu juga merasakan hal yang sama?

Ambisius vs Woles

traveler-ambisius

Kalo dulu tuh tiap traveling rasanya ambisius banget mau ke sini, mau ke situ. Pokoknya sehari harus dapet banyak tempat yang dikunjungi. Pantang pulang sebelum dapet semuanya. Badan hancur lebur gak masalah yang penting puas. Berangkat dari penginapan pagi banget dan baru balik tengah malam. Kalo sekarang tiap traveling, ya udah sedapetnya aja kalo capek ya kapan-kapan bisa dateng lagi. Kadang siang baru keluar dari penginapan, kadang juga kalo keluar pagi banget, siangnya balik dulu ke penginapan buat leyeh-leyeh bentar atau bobok siang. Oh usia mengapa kamu tak bisa berdusta? *pegangin pinggang*

Fakir Wifi Gratis vs Sakaw Internet

sakaw-internet

10 tahun lalu internet belum semudah dan semurah sekarang, mau gak mau ya jadi fakir wifi gratisan. Kalo ketemu wifi gratis baru bisa terhubung internet. Hal ini tentunya ngaruh banget sama persiapan sebelum traveling yang kudu mateng banget, jauh-jauh dari udah nyusun itinerary mau kemana-mananya sampai download peta offline biar gak nyasar. Beda sama sekarang yang tiap kali pergi gak tau mau ke mana, nanti aja di-browsing kalo udah sampai tujuan, kalo nyasar juga gak masalah kan ada internet bisa nanya google dan lihat peta online kapan saja.

Sejak ada internet yang mudah, banyak juga traveler yang jadi banci IGstory dan posting foto. Traveling bukannya menikmati suasana malah sibuk IGStory, Live, Edit foto, bahkan harus post foto saat itu juga kayak ga ada waktu lain. Trus kalo ga ada internet langsung bete banget. Ya kalo situ travel blogger yang lagi lagi ikutan sponsored trip sih lain cerita. Tapi ya sudahlah ya, namanya orang memang beda-beda. Yang jelas sih saya ogah kalo kudu traveling bareng sama yang model begitu, mohon maap.

watching-you

I’m watching you – Boss

Kemudahan akses internet juga jadi boomerang bagi cungpret kantoran macam saya yang terpaksa harus mengaktifkan paket internet karena atasan mengizinkan cuti tapi harus tetap bisa dihubungi kapanpun dan dimanapun. Ini atasan apa pasangan sih kok posesif banget?!

Refreshing vs Nyari Konten

kwetiaw-penang

Gak bisa dipungkiri sih memang dengan adanya internet itu sangat membantu kehidupan sehari-hari kita, tapi jadi banyak nilai-nilai yang bergeser karenanya. Kalo dulu traveling itu ya sekedar refreshing, cari suasana baru, dan ketemu orang-orang baru, sekarang gak cuma itu aja Rosalinda! Orang sekarang tuh sosial media oriented banget soalnya, pengen ke sini biar kayak selebgram ini, pengen pake barang itu biar kayak selebram yang itu. Gak munafik, saya juga kadang gitu kok. Pengen ke suatu tempat karena lihat fotonya di salah satu akun selebgram yang bagus banget. Jadi traveling itu murni refreshing atau buat nyari konten? bisa jadi dua-duanya, karena kalo gak nanti blog ini gak ada isinya dong πŸ˜€

Interaksi dengan Orang Lokal

interaksi-orang-lokal

Dulu karena internet masih susah, interaksi dengan orang lokal rasanya lebih intens. Entah itu sekedar ngobrol atau nanya informasi. Dari interaksi dengan orang lokal selain nambah kenalan, kita juga jadi tahu tempat-tempat menarik yang cuma diketahui orang lokal. Meskipun kadang terkendala bahasa dan cara berkomunikasi tapi seru juga dan nambah-nambahin pengalaman lucu saat traveling. Sekarang dengan adanya internet yang mudah, interaksi sama orang lokal jadi jarang banget karena lebih sering nanya ke internet yang lebih praktis.

Ngemper vs Tidur Nyaman

tidur-di-airport

ngemper di bandara Perth

Dulu kalo terpaksa tidur di bandara atau stasiun gak masalah asal bisa tetep traveling. Misalnya nyampe tempat tujuan malem banget dibelain gak usah pesen penginapan karena sayang duitnya. Kalo sekarang tidur di dorm hostel yang sekamar rame-rame aja mikir lagi, takut ga bisa bobok nyaman. Prinsip saat ini gakpapa keluar duit banyak asal nyaman, karena duit bisa dicari lagi. Sedangkan kalo pulang traveling badan rontok, nanti kinerja di kantor juga jadi gak bagus. Sementara kita kan harus work life balance juga biar disayang atasan dan dibolehin cuti ehe ehe πŸ˜€

bali-nusapenida

Baca juga: 7 Dorm Hostel Lucu dan Murah di Bali

Makanya pas keluarga ngajakin ke Bali rame-rame lebaran nanti, saya gak mau nginep yang asal-asalan, harus yang nyaman. Kan udah dapet THR nanti, boleh lah foya-foya dikit. Apalagi ngajakin orang tua, kenyamanan harus utama. Setelah browsing-browsing akhirnya diputuskan untuk menginap rame-rame di apartemen yang 3 kamar. Kenapa di Apartemen? karena kamarnya pasti lebih luas dan fasilitasnya lebih lengkap ada bath up dapur, kulkas, juga ruang makan. Booking apartemennya di mana? di Traveloka dong, online travel agent kesayangan kita semua. Saya juga baru tau kalo ternyata ada pilihan penginapan sejenis apartemen ini. Jadi gak sabar pengen cepet-cepet lebaran πŸ˜€

apartemen-traveloka

Eh ada yang mau share juga tentang traveling dulu dan sekarang? yukk komen di bawah

Advertisements

45 thoughts on “Traveling, Dulu dan Sekarang

  1. Phebie

    Tiap masa ada cirinya ya.. mbaa Oot nih. Ada wacana ga utk rebranding jadi sudahmandi atau rajinmandi.com supaya bisa promosi ke anak kecil hahaha😁

    Like

    Reply
  2. Ira

    sekarang sih mulai mikirnya jalan-jalan seenggaknya tidur tetep nyaman dan ga ngoyo banget yaaa..mungkin kita tambah bijak Mbak Dit kalo lagi traveling πŸ˜€

    walaupun jamannya ig story dkk, aku tetep berusaha buat late post dan ga langsung semua2 di ig story atau difoto.

    Like

    Reply
  3. Dixie

    Samaaa bgt! Dulu yg penting irit & bisa dapet banyak tempat, maklum masih mahasiswa yg duitnya pas2an. Pesawat yg jam kedatangan/keberangkatannya ga enak pun hajar aja, ngemper di airport hayuk, demi irit. Skrg sih maunya jalan2 nyaman. Penginapan yg proper, pesawat yg jamnya enak. Bayar mahal dikit gpp, kan udah kerja, duitnya buat dipake refreshing dan bener bgt duit itu bisa dicari lg πŸ™‚

    Like

    Reply
  4. Novriana

    Waaaa, aku sungguh setuju banget sama postingan iniii…
    Dulu ambisius banget keluar hostel pagi2 buta biar bisa jalan semaksimal mungkin, sekarang bangun siang pun takpapa. Sekarang kalo nyari tempat nginep mikir2 banget “duh klo kamar mandinya gak di dalem kamar bakal ribet banget” πŸ˜€
    Trus klo gak ada internet buat Google Maps jadi berasa gak tenang, padahal dulu2 mah modal nekat juga insyaAllah amaan πŸ˜€
    Mungkin kita memang tumbuh semakin “dewasa” ya, jadi menyesuaikan dengan kemampuan fisik, hehe..

    Like

    Reply
  5. niee

    kalau aku baru 6 tahunan yang eajin jalan jalannya mbak dit. Tapi tetep aja rasanya emang berubah seh. Makin tahun penginapan makin diupgrade aja ke yang lebih besar dan lebih nyaman πŸ˜‚

    Like

    Reply
  6. denaldd

    Yang ttg nunduk mulu selama liburan, aku sangat menghindari. Makanya kalau liburan, kalau ga butuh google maps, internet kumatiin kalau pas lagi di luar. Oh ini juga berlaku sehari2 sih haha. Kalau di luar rumah selalu kumatiin kalau pas ga butuh. Ya liburan kan pengen menikmati suasana dan yang didepan mata, bukan sibuk laporan sama warganet. Selesai liburan, nah baru aku postingnya. Eh tapi bener sih, beda orang beda pemikiran.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyah mbaaa, tapi ya gitu ya memang orang beda-beda ada yang woles, ada pengen selalu update banget jadi saat itu juga kudu posting. Yang jelas aku menghindari banget pergi sama orang yang tipe apa2 kudu lapor warganet dulu πŸ˜€

      Like

      Reply
  7. VINDRI PRACHMITASARI

    Bangett..
    ini juga yang mulai dirasakan akhir-akhir ini, ini soal umur ato pergeseran minat yah hahah.
    Siang hari balik ke hostel buat bobo siang, trus sore jalan lagi. Nggak melulu kudu plek-plek soal itinerary. Suka-suka aja sekarang. malah jadi lebih enak sih jadinya hahah

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      Sama yaaa kalo gitu, kalo capek ya istirahat deh pokoknya gak harus sesuai itinerary banget. Iya jadi lebih bisa dinikmati rasanya ya

      Like

      Reply
  8. Atviana

    kalo pergi ke tempat yang baru, dan sama orang signifikan macam keluarga, rasanya jadi minimal pegang hape. paling cuma pas search2 lokasi (liat map), nyari taksi online (kalau di Indonesia), update story pun biasanya kalo lagi nunggu. kalo nggak sih paling takjub-takjub aja sama yang sedang dilihat. jadi keseringan latepost. tp pas latepost pun kalau udha lewat beberapa minggu udha kerasa basi, kecuali pas lagi pas konteksnya sama foto jadi bisa latepost ataupun throwback. #kegalauanorangjamansekarang

    Like

    Reply
  9. BaRTZap

    Dulu traveling buat ngabisin isi tabungan. Sekarang traveling buat nambah isi tabungan. #eh

    Tapi jujur aku kalau traveling prinsipnya, nikmati dulu, nyari konten belakangan. Malah kadang ada tempat yang aku kunjungi dua kali. Pertama buat aku nikmati sepuas-puasnya, yang kedua balik lagi buat nyari konten πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      waaahh asik itu kaaaak, bagi tipsnya dooong πŸ˜€ iya aku juga gitu sih, nikmatin dulu bikin konten belakangan itu juga kalo sempet…gak maksain sihh

      Liked by 1 person

      Reply
  10. shintadaniel

    Traveling bawa anak faktor comfort and woles nomor 1… gak bisa ngoyo.. konten? apa itu konten? yg ada sekarang seringnya staycation. Cari tempat yg segala ada, ada tempat tidur, ada tempat main, ada tempat makan…. hahahaha….

    Like

    Reply
      1. shintadaniel

        Kemarin perdana bawa 2 anak overseas.. remuk badanku.. hahaha… tergantung tipe anaknya jg.. kl liat family blogger jalan2 kok kayak enak2 aja gt, pas dijalanin sendiri, tulang rontok berkeping2….

        Like

  11. Nandito Silaen

    Kamu masih abegeh dek. blum tuaa.. hanya saja kurang vitamin :P. kalo gue sih udah mulai mundur. paling kasih schedule tiga kali setahun.kalo dibilang gatel, gatel banget pengen jalan. tp ada prioritas lain lg. semangat ya kak.

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s