5 Kesalahan dalam Traveling

5-kesalahan-dalam-traveling

Entah kenapa belakangan ini kalo traveling jadi makin slebor. Mungkin efek terlalu lelah di kantor jadi pengennya kalo traveling ya santai-santai aja, gak perlu ada target. Beli tiket sukanya dadakan karena implusive, booking penginapan sehari sebelum pergi, bahkan gak bikin itinerary mau kemana-mananya. Kalo kata Young Lex & Gamaliel sih ” We’re gon’ be all right sometimes we need to Sloooouuuw ” *kemudian joget hip hop*. Tapi kadang saking selow dan santainya, kadang kita tanpa sengaja membuat kesalahan-kesalahan dalam traveling yang sebenernya gak perlu. Namanya juga manusia, kebenaran hanya milik Tuhan dan kesalahan adalah milik bunda Dorce. Jadi kesalahan-kesalahan ini gak hanya terjadi pada para traveler pemula, tapi juga traveler manula seperti kita. HAH KITA? KAMU AJA KALI DIT! *dijejelin obat kolesterol*

Salah Beli Tiket

salah-beli-tiket

Mau beli tiket ke Solo, eh kebelinya ke Oslo *halah ini sih sengaja* 😀 Bisa juga mau beli tiket Jakarta-Malang, malah kebalik Malang-Jakarta dan lain-lain. Di jaman serba canggih dimana beli tiket pesawat sama beli daleman tinggal pencet-pencet hp doank, memang sangat rawan terjadi kesalahan dalam pembelian. Bisa aja salah pencet, salah liat, maupun salah jatuh cinta ke orang. Oleh karena itu, sebelum melakukan pembayaran tiket sebaiknya dicek dua kali dulu apakah tiket yang kita beli sudah bener apa belum. Tapi memang sih kalo kita udah pernah salah beli  tiket, biasanya jadi lebih waspada di kemudian hari, karena takut salah lagi.

Salah Tanggal

batal-liburan-ilustrasi

Mau nginep di hotel tanggal 29, eh kok pesennya malah tanggal 30. Udah sampe di depan resepsionis sambil bawa ransel berat, trus ditolak check in karena ternyata reservasi hotelnya buat besok. Pedih kak pedih 😦 Apalagi kalo sebelum sampe ke hotel harus perjuangan dulu nyasar-nyasar nyariin hotelnya. Belum lagi kalo pas sampe hotel udah tengah malem dan gak ada pilihan hotel lain di sekitar situ, kebayang gak?! Makanya penting banget sebelum booking penginapan dan setelah booking dicek lagi tanggal, bulan dan tahunnya.

salah-tanggal-penginapan

pic from: quicktapsurvey.com

Bulan lalu adalah pertama kalinya saya mengalami salah tanggal booking penginapan di salah satu hostel di Kuala Lumpur. Saya dan Safitri sampe di sana udah tengah malem sekitar jam 12an dan rasanya pengen secepatnya merebahkan diri di private room yang udah saya booking. Ternyata saya salah booking buat tanggal besoknya, dan saat itu kamar private room sudah full booked semua, pengen pingsan deh rasanya. Tapi alhamdulillah masih tersisa kamar mixed dorm yang bisa kami tempati untuk malam itu, dan begitu buka pintu kamar sudah ada pemandangan mas-mas bule telanjang dada di sana, oh inilah yang dinamakan Blessing in disguise 😀 *dikeplak mas bebeb*

Salah Pilih Penginapan

salah-memilih-hotel

Seperti halnya foto selfie perempuan, kadang foto penginapan yang ada di website juga suka menipu. Di foto keliatannya kece, bersih, dan luas, ternyata pas didatengin zonk 😦 Bisa juga karena kita gak cermat baca review, ternyata penginapan yang kita pilih lokasinya kurang aman, dan lain-lain. Untuk menghindari hal ini, sebelum booking memang harus banyak cari-cari review di internet. Review-nya jangan hanya dari satu website, tapi cari juga website lain supaya lebih valid.

Saya pernah booking penginapan di dekat El-Prat airport, Barcelona karena tidak ada pilihan penginapan yang lain. Ternyata lokasi penginapannya agak berbahaya karena dekat dengan pemukiman Gypsy. Penjelasan lokasi penginapan yang tidak aman ini gak saya temukan di review, makanya saya santai aja. Saya baru panik ketika naik bus dan bertanya alamat penginapan ini kepada salah seorang penumpang, kemudian dia berkata “kamu yakin mau nginep di sana? lokasinya gak aman lho”. Waduh abis gimana donk, udah terlanjur di-booking mau gak mau ya tetep ke sana. Untungnya deket halte bus tempat saya turun ada pos polisi, jadilah minta dianterin jalan kaki ke penginapan, alhamdulillah semuanya aman.

Salah Pilih Travelmate

salah-pilih-travelmate

Menurut quotes yang pernah saya baca ” As with any journey, who you travel with can be more important than your destination “. Yang artinya kurang lebih adalah, travelmate yang asique itu justru lebih penting daripada tempat tujuan traveling. Memang bener sih, traveling bareng temen itu seru, bisa ngobrol selama perjalanan, ganti-gantian motretin, bagi tugas waktu booking-booking, dan sebagainya. Tapi cari travelmate yang cocok itu juga gak gampang, kadang meskipun udah temenan lama, belom tentu cocok jadi travelmate. Udah nikah juga gak jaminan cocok jadi travelmate, tapi karena udah nikah ya dicocok-cocokin ajalah daripada gak dikasih ijin jalan-jalan *disambit mas bebeb* 😛

Travelmate yang asique itu kalo orangnya gak ribet, gak minta difotoin di setiap sudut tempat, gak suka ngeluh, selalu berpikir positif, dan yang paling penting gak nyalah-nyalahin kalo terjadi sesuatu. Saya pernah traveling bareng seorang teman, dan saya terlalu santai karena gak mencetak peta menuju penginapan yang akhirnya membuat kami agak berputar-putar mencari alamat. Saya sukses dimarah-marahin donk, dibilang gak prepare lah, gak ngeliat-ngeliat dulu lah. Selain ngerusak mood, marah-marah juga gak menyelesaikan masalah, jadi buat apa sih?! Saya bahkan sempet berpikir,  ini travelmate apa ibu tiri sih, kok galak bener 😦

Salah Mengira Bahwa Kamu dan Dia Akan Selalu Bersama

kesalahan-saat-traveling

Panjang amat coy, hahahaha! Oke curhat dikit boleh lah ya. Di masa-masa jahiliyah dulu saya juga pengen donk kayak rangorang, liburan berdua doank bareng sang patjar. Sebelum-sebelumnya pernah sih kita pergi bareng, tapi ramean sama temen lainnya jadi gak berdua doank, kurang romantis 😀 Maka belilah tiket promo ke suatu tempat jauh-jauh hari. Ternyata eh ternyata, sebelum liburan berduanya kejadian, udah putus duluan, rasain! Tapi saya gak kapok donk, beli tiket promo liburan berdua lagi sama pacar yang baru, lalu kemudian putus lagi hahaha *robek-robek tiket*. Moral of the story adalah gak usah beli-beli tiket liburan bareng yang belom halal, apalagi kalo tanggalnya masih jauh, belum tentu kamu dan dia akan selalu bersama. Mending halalin dulu aja sebelum liburan bareng, setuju? 😛

kesalahan-ketika-traveling

Jadi kesalahan apa aja yang kamu pernah lakukan? share donk 😀

Advertisements

154 thoughts on “5 Kesalahan dalam Traveling

  1. De

    nambahin 1 lagi kak …. salah bawa kostum.

    Hasil gugling, cuaca kota tujuan suhunya 5-10 celcius

    Eh sampai sana ternyata -5 celcius, hujan deras dan masih ada sisa salju yang belum mencair sempurna.

    Boots gw basah kuyup, baju berasa kurang tebal. Hiks

    Like

    Reply
  2. lost in science

    Salah pilih travelmate sih paling krusial. Kalo gak se ide atau kebanyakan bawa gerombolan bisa berubah mood. Soal salah penginapan bs diakalin :p

    Like

    Reply
  3. ketikyoga

    Pernahnya aku salah pilih tanggal tiket kereta, Kak Dita. Wahaha. Lupa kalau itu tanggalnya bentrok sama UAS. Mau gak mau, ya ganti jadwal perjalanan deh. 😦

    Hm… liburan bareng temen yang galak gitu pas nyasar emang males, sih. Apalagi ngeluh ini-itu mulu di setiap perjalanan. Dikira dia doang kali yang pusing kalau nyasar atau ada masalah lain.

    Like

    Reply
  4. sarah

    Salah milih travel mate memang Malang yang tak dapat ditolak. Harus dinikmati, mengenjoykan segala hal membuat perjalanan jadi lebih berarti. Yang parah Kalo salah tanggal tiket pesawat dan bookingan hotelnya (nggak memperkirakan lama waktu perjalanan..)#malangnya #duitmelayang

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      ada kok itu komennya, tapi kalo udah traveling gitu gak usah mikirim duit deh….anggep aja pelajaran yang harus diambil. Kalo disesalin terus nanti travelingnya gak enjoy 😀

      Like

      Reply
  5. fika anaira

    paling sadis itu cancel tiket karena ada acara lainnya yang ngga bisa ditinggal 😦 Padahal udah booking jauh hari, dan apesnya tiket low cost ngga bisa di refund.

    Begitu pula juga penginapan kalo ngga bisa di cancel bisa semakin tragis.
    Jadi pengen nyobain tixton.

    Like

    Reply
  6. tour lombok

    aku juga pernah salah tanggal,,bingungnya setengah mati..liburan jadi kacau deh,,akhirnya nyarik solusi buat bisa bertahan…
    kepala pusing ..mungkin mikirin akan penambhan biaya pengeluran liburan,,
    niatnya liburan malah jadi kacau,,masih ada untungnya..karena pada akhirnya lliburannya menyenangkan,,alhamdulilah..

    Like

    Reply
  7. noerazhka

    Kesalahan yang ke-5 itu nganu banget ya, Kak. Hahahaha ..
    Tapi dari semua kesalahan, paling enggak banget ya salah milih travelmate. Perjalanan bakal jadi ngga asik, malesin. Ya, walopun ngga senyesek salah milih pasangan hidup sih .. 😦

    #EhGimana

    Like

    Reply
  8. BaRTZap

    Sebelum komentar panjang-panjang, aku mau bikin pengakuan dulu. Aku tuh gak pernah sekalipun baca postinganmu dengan muka serius full. Kalau gak senyum-senyum, ya tiba-tiba bisa ngakak 😀

    Ooo jadi ini ya, yang kemarin diomongin Safitri. Halah, modusmu Dit, emang sengaja disalahin biar nginep di mix dorm. Tapi yaaa rejeki itu namanya, mas bebeb mu juga gak bakal bisa protes.

    Kalau soal kesalahan dalam traveling, Alhamdulillah selama ini jarang. Tapi bukan berarti gak pernah. Yang paling anyar, belum lama ini kejadian pas jalan-jalan ke Cirebon. Jadi aku kebagian tugas beli tiket kereta. Pas berangkat lancar, nah pas pulangnya bencana. Jadi pas self-check-in mau naik kereta balik ke Jakarta, muncul message di layar computer nya bahwa tiket nya udah expired. Nah lho! Ternyataaaa, salah booking, jadi tiketnya itu untuk sehari sebelumnya. Jadi tiketnya udah hangus. Mau pesan tiket baru, gak ada, dan semua harganya udah mahal-mahal. Secara itu long-weekend, dan semua orang kayanya mengarah ke Jakarta.

    Akhirnya ada tiket sih, cuma untuk jam 01.00 malam -padahal waktu itu udah nyampe di stasiun kereta jam 12 siang- dan harganya duh lumayan deh, udah bisa dapat tiket pesawat Jakarta-Semarang kali. Ya gimana lagi, mau gak mau dibeli juga. Soalnya travelmate ku harus masuk kerja besok paginya, gak mungkin cuti. Tapi ternyata kereta yang harusnya masuk Cirebon jam 01.00 pagi, baru masuk Cirebon jam 06.00 pagi. Akibat ada kereta anjlok di Ciasem.

    Ujung-ujungnya, temanku gak masuk kerja juga sih. Soalnya telatnya kebangetan. Tapi untungnya, bos nya gak masalah soalnya dianggap ‘kesalahan teknis’ 😀

    Semoga gak ada lagi deh salah-salah dalam traveling yang fatal kaya gini lagi. Kalau salah-salah jatuh cinta sih, yaaa masih bisa lah dimaafkan. #eh

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      ya ampuuunn kaaaak masih gak percaya kalo itu beneran siwer hahaha 😛
      mudah-mudahan kita selalu terhindar dari kesalahan-kesalahan ini ya…yaudah salah jatuh cinta gapapa sih asal segera move on #lah #dibahas x))))

      eh kalo yang keret anjlok baru2 ini kayaknya aku ngalamin juga deh….kereta dari Bandung harusnya jam 11 dah sampe gambir, ini jam 4 baru sampe Gambir dan abis itu kudu ngantor sambil nahan ngantuk T_T

      Liked by 1 person

      Reply
      1. BaRTZap

        Iya, itu siwer paling parah, abis mesannya lewat hape. Tapi hikmahnya, sekarang kalau pesan apa-apa lagi, sebelum bayar cek ricek nya bisa berkali-kali. Sampai skrinsut segala biar gak salah hahahaha #lebay

        Hehehe kayanya itu hari dimana banyak yang jalan dan terjebak di kereta, kalau gak salah di hari itu ada si Ochoy, Farchan dan Wira Nurmansyah juga, yang semua curhat di linimasa karena telat akibat kereta anjlok. Dirimu juga ternyata.

        Like

  9. Sandra Nova

    pernah salah beli tiket.. harusnya pulang tgl 15 bulan feb taunya bulan maret… #glegh dan ketauan pas mau pulang tgl 15 itu… #lelah alhasil ganti baru.. hiks.. beli lagi.. hiks…

    Like

    Reply
  10. The Stress Lawyer

    paling males kalo dapat travelmate yang tukang tidur. Udah traveling jauh2 akhirnya banyak destinasi gak ke sentuh karena si kawan tukang tidur, akhirnya semuanya molor.

    Like

    Reply
  11. ainun

    Point terakhir sukses bikin aku senyum 3 jari #halalinadekbang
    aku share juga ah, jadi ceritanya pas mau ngetrip ke Malaysia bareng 2 sohib cowok, aku terima beres, sohib yg bookingin tiket. pas udah bayar, dapet confirm emailan baru sadar kalo tiketnya kebeli lebih dari sehari (maksudnya ambil cuti 2 hari, malah ambil cuti 3 hari, yg bikin bos kantor menginterview kita bertiga, gara2 sekantor). Maklum kantorku agak gimana gitu kalo cuti lama2

    Like

    Reply
  12. Pingback: Tersesat di Ipoh | Males Mandi

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s