Dinas Luar Kota

Mbak-mbak dan mas-mas yang kerja kantoran pasti udah gak asing lagi dengan yang namanya dinas luar kota. Ada yang gembira ada juga yang sedih kalo kebagian tugas dinas luar kota ini, tapi kayaknya sih rata-rata gembira ya. Soalnya udah gak ngantor, jalan-jalan, nginep di hotel berbintang, dibayarin pula. Kebijakan dinas luar kota ini beda-beda sih tiap kantor. Kalo kantor saya menerapkan kebijakan add cost, yang artinya kita keluar duit duluan untuk segala macem urusan yaitu tiket, hotel, makan, transportasi, dll baru deh seminggu kemudian duitnya diganti. Digantinya pun sesuai tagihan/bill yang ada, jadi gak bisa dimain-mainin. Eh bisa aja sih kalo yang niat banget dan gak takut dosa, bikin bill palsu πŸ˜€

Tapi tetep aja sih yang namanya dinas luar kota itu intinya tetep KERJA , yang diutamakan adalah kerjanya. Kalopun sempet jalan-jalan di lokasi dinas itu namanya rejeki. Alhamdulillah beberapa kali dinas luar kota saya sempet kebagian rejeki jalan-jalan meskipun sebentar seperti waktu ke Makassar, Medan, dan Bali. Ada juga yang cuma sempet wisata kuliner seperti waktu ke Balikpapan dan Medan. Tapi sempet atau enggaknya jalan-jalan, moment dinas luar kota selalu saya nantikan apalagi kalo lagi jenuh di kantor.

Dinas luar kota terakhir saya adalah awal bulan Februari kemarin ke Batam. Sebenernya pesimis bisa jalan-jalan, soalnya jadwal acaranya padat sepadat…..eng gak jadi deh *ditampol*. Tapi bu bos bilang supaya saya bawa paspor buat jaga-jaga, kali aja bisa nyebrang, saya manut dong. Acara tetap selesai sesuai jadwal, tapi bu bos ngelobi Big Bos *kok kayak merek pulpen yak* supaya beliau dan saya bisa nyebrang dan pulangnya diundur besok. Alhamdulillah dibolehin sama Big Bos *joget hula-hula*. Tapi yang namanya extent buat liburanΒ  cencu saja biaya operasionalnya ditanggung sendiri. Extent hotel 1 malam bayar sendiri, eh dibayarin bu bos denk soalnya sekamar berdua, makan bayar sendiri, eh dibayarin bu bos juga *gak modal*, dan biaya nyebrang ke Singapore PP bayar sendiri donk πŸ˜€

2013-02-14-11-27-01_decoJujur, ini adalah pertama kalinya saya ke SingaporeΒ lewat Batam *ndeso*, sebelum-sebelumnya selalu direct flight dari Jakarta. Karena hotel tempat kami menginap adalah di swiss belhotel harbour bay, jadinya kami menyebrang lewat harbour bay. Biaya nyebrang lewat harbour bay dengan kapal Prima Ferries ini adalah Rp 144.000 PP *kata mas-mas di loket*. Bu bos kaget, soalnya berdasarkan pengalaman beliau sebelumnya nyebrang ke Singapore itu biasanya biayanya 300 ribu. Kita sampe berkali-kali nanya sama masnya buat make sure, ini PP mas? Dan masnya mengangguk mantap. Tapi kemudian dia bilang, nanti pulangnya dari Singapore bayar tax 20 SGD bu. Yeee capek dehh, sama aja donk kalo gitu masΒ *jedotin masnya*.

2013-02-14-11-21-27_deco

IMG01041-20130208-0930_0

Baiklah, mari kita lupakan mas-mas di loket tadi. Nyebrang dari Harbour bay ke Seingapore ternyata cuma 45 menit. Lebih cepet daripada lewat Batam Center yang katanya memakan waktu 1 jam lebih. Ini adalah beberapa pemandangan yang diperoleh dari dalam kapal.

Camera 360

IMG01047-20130208-1016_1_0

IMG01050-20130208-1016_0

IMG01053-20130208-1019_0

Sampe di Harbour Front Singapore, saya dan bu bos nukerin duit ke money changer *ya iyalah masak ke salon*. Disinilah terjadi kesenjangan sosial, dimana seorang cungpret cuma sanggup nukerin duit 1 jutaΒ  rupiah, sementara bu bos nuker duit 10 juta *gunting-gunting kartu ATM*. Saya pun berfirasat ndak enak, sepertinya bu bos mau belanja besar-besaran nih. Padahal pengen ke gardens by the bay, tapi kayaknya gak memungkinkan deh kalo sama bu bos gini fufufu yaudahlah.

IMG-20130208-00767_0

Dan beneran donk seharian itu kami cuma muter-muter orchard road doankΒ keluar masuk mall satu dan mall lain, bu bos belanja banyak banget buat diri sendiri, juga oleh-oleh buat suami dan anak-anaknya. Belanjaanya sampe 4 tas besar-besar. Trus si cungpret belanja apaan ya? Si cungpret cuma beli kaos diskonan di Uniqlo sama beli coklat titipan temen. Kasian ya dia, jauh-jauh nyebrang ke Singapore cuma buat jadi porter πŸ˜€ tapi gakpapa deh soalnya abis itu ditraktir makan sampe kenyang sama bu bos di Fish & co. Kalo udah bawa belanjaan banyak banget gini udah gak mood buat jalan-jalan lagi deh, jadi langsung cus balik ke Batam meskipun sebenernya gak rela banget ke Singapore cuma mampir ke Orchard *gelendotin patung merlion*.

2013-02-14-11-16-33_deco

2013-02-14-11-24-08_deco

Jadi beginilah cerita tentang dinas luar kota saya yang sangat berkesan, share donk cerita-cerita dinas luar kota temen-temen πŸ˜€

Advertisements

62 thoughts on “Dinas Luar Kota

  1. pitaloka89

    Waaaaaaaaahhhhhhhh… lumayan lah mba itu.
    Saya mah jarang banget dines luar. Baru 2 kali. Pertama ke Riau, ini ga kemana2 *ikutjedotinkepala*. Baru deh yang terakhir ini ke Aceh. Yang ini mantap banget. Kayaknya lebih bisa dibilang tour, karena kerja disana cuma sebentar. Lebih banyak jalan-jalannya.. *bisik2takutketauanbos*

    Like

    Reply
  2. kiky

    bweuh…sama kayak Dita, *eh manggilnya Dita ya?* gw demen banget bistrip gini…=)) kadang2x curi2x waktu biar bisa jalan-jalan sejenak kayak waktu di banjarmasin , paling berkesan memang ke Pulau Matak di kepulauan Natuna , gerbang utara negeri indah ini.. seru juga pas ke Riau… hahahahhaha…..
    sempet ada blogger nyindir gw demen banget posting perjalanan bistrip …idih….*ngga suka jangan baca donk ya?* =))
    sayang deh kantor sekarang jaraaaaannggg bistrip :((

    Like

    Reply
  3. omnduut

    Kalo disuruh dinas luar kota dan jalan sama bos besar, kami biasanya saling lembar gak mau nemenin dia. Soalnya…soalnya… *nangis* kalo jalan sama bos sendiri (bos di unit) mah rebutan, soalnya pasti sering ditraktir sana-sini. Asyiknyaaa bisa jalan-jalan kemana-mana ya ^^ Aku mah paling Sumatera aja, itupun bener2 kerja hiks, kadang cuma nemu bandara-kantor(cabang)-hotel-bandara lagi. Uhlalaaaaa, saking sibuknya boro-boro diajakin makan ke resto manaaa gitu, paling juga nasi kotak untuk ngejar penerbangan selanjutnya. Hahaha.

    Like

    Reply
  4. Andy

    kalau aku sih jujur paling anti dinas ke luar, pernah dulu malah, dinas’a di SG tp nolak keras, akhirnya karena bos ngotot, resign deh dengan sangat terpaksa, soalnya dinas lama, bahkan ambisin kontrak yg masih 2thn jd dari pada lama diluar dengan gaji yang sama, mending resign deh mau kagak mau, soalnya beda lingkungan sangat berpengaruh buat aku, yang gemar hunting makanan tradisional πŸ™‚

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s