Libur Akhir Pekan ke Kamboja

sunrise-angkor-wat

Akhirnya postingan pertama tahun 2018!! *tebar-tebar confetti*. Berhubung memang selama ini gak pernah bikin postingan kilas balik atau rangkuman traveling tahun sebelumnya, yasudah mari kita lanjutkan saja tradisi kemalasan tersebut #lha πŸ˜€

Mungkin kalian berpikir, gile sombong amat libur akhir pekan aja ke Kamboja? Aku mah libur akhir pekan ke Puncak atau ke Bandung. Sungguh bukan maksud hamba mau songong, tapi ya gimana donk karena gak boleh cuti lama dan pengen tetep ke Kamboja, akhirnya berangkatlah saya bersama satu orang teman kantor yang senasib gak bisa cuti untuk traveling bersama. Maka bagi kalian yang juga fakir cuti seperti saya, ketahuilah bahwa libur akhir pekan ke Kamboja itu sangat mungkin untuk dilakukan, apalagi kalo ditambah bolos satu hari πŸ˜€ *dijitak bos*

Phnom Penh dan Siem Reap

phnom-penh-royal-palace

Phnom Penh Royal Palace

Karena cuma punya waktu singkat, tujuan ke Kamboja adalah tempat-tempat wisata populer diΒ  Phnom Penh dan Siem Reap.Β Berangkat lewat Phnom Penh dan pulang lewat Siem Reap supaya menghemat waktu perjalanan. Kami sampai di Bandara Phnom Penh hari Sabtu pukul 9 Pagi dan langsung menuju Phnom Penh Royal Palace.

national-museum-cambodia

national museum of Cambodia

tuol-sleng-phnom-penh

Tuol Sleng

Selepas dari Royal Palace, kami berkunjung ke Tuol Sleng Genocide Museum yang cukup bikin hati tercabik-cabik. Sedih banget liat barak-barak penyiksaan dan foto-foto korban penyiksaan. Akhirnya rencana ke Killing Field pun kami batalkan karena gak yakin kuat ngeliat sisa-sisa penderitaan serupa. Kami memilih berkunjung ke Wat Phnom, pagoda yang berada di atas ketinggian 27 meter. Kemudian lanjut ke pagoda lain yaitu Wat Ounalom yang berlokasi di dekat National Museum of Cambodia.Β 

wat-phnom

Wat Phnom

wat-ounalum

Wat Ounalom

Karena hari masih panas sementara kami sudah agak lelah *jompo* akhirnya kami memilih untuk ngadem di AEON Mall sekalian liat-liat tumbler Starbucks edisi Kamboja *liat doank, beli kagak*. Abang tuk-tuk sampe geleng-geleng, dasar anak Jakarta ya sukanya maen ke mall πŸ˜› Setelah puas ngadem dan cuaca dirasa sudah mulai bersahabat kami menutup rangkaian jalan-jalan di Phnom Penh dengan menghabiskan sore menyusuri sungai Mekong di atas kapal Sunset Cruise yang romantis.

mekong-river-cruise

sunset cruise

sunset-mekong

pemandangan dari kapal

phnom-penh-night-market

Kami tidak bermalam di Phnom Penh karena akan langsung naik bus malam menuju Siem Reap. Sebelum naik bus kami sempat juga liat-liat ke Phnom Penh Night Market yang isinya kuliner dan souvenis khas.

angkor-wat-morning

sunrise di Angkor Wat

Kami sampai di Siem Reap hari Minggu jam 5 pagi dan bergegas menuju loket pembelian tiket ke Angkor Wat dan langsung menuju Angkor Wat untuk mengejar sunrise. Alhamdulillah meskipun agak telat dikit tapi masih kebagian pemandangan angkor wat dengan latar belakang matahari terbit malu-malu kayak gadis mau dilamar.

monks-in-angkor

angkor and the monks

angkor-wat-picture

Sudah puas berburu sunrise, kami masuk ke kawasan angkor wat untuk explore sekeliling bahkan sampai ngantri naik ke Bakan tower, yaitu puncak candi angkor yang paling tinggi. Karena kalo pagi antriannya belum terlalu panjang, dan cuaca juga belum terlalu panas.

bakan-angkor-wat

Bakan

angkor-thomb

Angkor Thomb

bayon-angkor

Bayon

Setelah puas explore angkor, kami jalan-jalan dengan tuk-tuk keliling kompleks candi yang ada seperti angkor thom, Bayon yang memiliki relief ratusan wajah Buddha, danΒ Ta Phrom yang terkenal karena film Lara Croft – Tomb Raider. Sebenernya masih banyak banget sih candi-candi yang ada di kawasan ini, saking banyaknya sampai bikin bingung dan mabok candi. Emang sih kalo niat mau nelusuri satu per satu candinya, harus stay paling gak 2-3 hari di Siem Reap.

siem-reap-cambodia

gak mandi 2 hari sudah byasa

ta-phrom

Ta Phrom

ta-phrom-relief

relief dinosaurus di Ta Phrom

Jam sudah menunjukkan pukul 2 siang ketika kami akhirnya merasa lelah, kelaparan dan minta diantar ke KFC kemudian ke hostel untuk istirahat dan bersih-bersih sebentar (kubelum mandi 2 hari paaaak ~). Sorenya kami akan dijemput lagi untuk melihat sunset dari puncakΒ Phnom Bakeng.

sunset-phnom-bakheng

sunset di Phnom Bakheng

siem-reap-old-market

siem reap old market

pub-street-siem-reap

Pulang dari berburu sunset yang melelahkan karena kudu naik bukit di Phnom Bakeng, kami jalan-jalan ke old market dan pub street. Yang suka nyoba makanan anti mainstream bisa nyobain sate serangga yang banyak dijual di sini. Kalo saya sih cari aman cukup makan banana pancake sama beli fruit smoothies aja deh πŸ˜€

angkor-museum

angkor national museum

Hari kedua di Siem Reap kami tepar dan cuma sempat berkunjung ke Angkor National Museum, sebelum menuju bandara untuk kembali ke kehidupan nyata. Museumnya bagus banget meskipun dari luar keliatannya biasa aja dan gak terlalu luas. Penataan cahaya, pembagian ruangan, dekorasinya, dan informasi-informasi yang ada bikin betah baca dan penasaran. Jadi agak nyesel ke sini jamnya terlalu mepet, karena dikira gak banyak yang bisa dilihat.

Penginapan di Kamboja

lubd-siem-reap

Waktu browsing-browsing penginapan sebelum berangkat saya sempat bingung mau memutuskan nginep di hostel mana. Soalnya kalo liat foto-fotonya rata-rata penginapan di Siem Reap itu bagus-bagus dan murah. Akhirnya diputuskan menginap di Lub’d Hostel Siem Reap yang ternyata memang beneran cakep hostelnya, dan harganya cuma 7 USD per malam untuk jenis dormitory room. Padahal kamarnya bersih dan luas banget, kamar mandinya juga super bersih dan lengkap fasilitasnya ada kolam renang, movie lounge, kafe, dan game area. Lokasinya juga strategis, deket banget sama Old Market dan Pub Street.

Makanan Halal di Kamboja

fish-amok-cambodia

Di Kamboja cari makanan halal sebenernya gak terlalu susah kok, KFC aja sudah berlogo halal. Tapi restoran halal yang paling banyak direkomendasikan di Phnom Penh adalah warung Bali yang pemiliknya orang Indonesia asli yaitu pak Firdaus dan pak Kasmin. Selain halal, warung Bali ini harganya cukup terjangkau dan lokasinya strategis cuma lima langkah dari National Museum of Cambodia. Udah gitu pak Firdaus dan pak Kasmin ini super baik, suka ngasih diskon, bahkan kita boleh titip tas, numpang sholat dan numpang mandi di restoran-nya.

fried-squid

Masakannya juga nikmat banget, mungkin karena sama-sama orang Indonesia ya jadi cocok-cocok aja di lidah. Menu makanan yang wajib dicoba di sini adalah Fish Amok dan Fried Calamary Squid atau sejenis cumi cabe garam gitu tapi saya lupa nama Khmer-nya, enak banget pokoknya. Nah sayangnya di Siem Reap gak ada yang sejenis warung Bali gini, ada sih tempat makan halal tapi saya kurang cocok sama rasa makanannya. Akhirnya selama di Siem Reap kami cuma makan di KFC dan jajan-jajan di Pub Street.

ueda-coffee-cambodia

Oiya di Kamboja ini rasa kopinya enak banget, mirip-mirip kopi Vietnam gitu (namanya juga tetanggaan yeh). Karena cuaca Phnom Penh dan Siem Reap yang panas banget kayak abis ngeliat IG story-nya Raisa-Hamish, tiap siang kami jajan es kopi di pinggir jalan. Rasanya nikmat banget minum es kopi di tengah cuaca panas, pusing dan ngantuk hilang seketika. Gak heran pulang-pulang di Indonesia langsung sakit tenggorokan gara-gara kebanyakan es kopi.

Transportasi di Kamboja

tuk-tuk-angkor

naik tuk-tuk

Karena gak mau ribet, selama di Phnom Penh dan Siem Reap kami seharian sewa tuk-tuk buat jalan-jalan keliling kota. Di Phnom Penh kami nyegat *ahelah nyegat* tuk-tuk yang ada di dalem bandara trus kami sewa untuk keliling seharian. Kalo tarif tuk-tuk di dalem bandara Phnom Penh dirasa mahal, jalan dikit aja ke luar bandara, di situ juga banyak kok abang-abang tuk-tuk yang mangkal. Pokoknya keahlian tawar menawar sangat dibutuhkan di sini.

Kalo yang di Siem Reap, Tuk-tuk sudah kami pesan lewat whatsapp sebelum berangkat ke Kamboja. Karena kami bakalan sampai di Siem Reap subuh dan langsung ngejar sunrise di Angkor Wat, incess lelah kalo kudu nawar-nawar lagi ah! *lempar duit segepok*. Alhamdulillah dapet abang tuk-tuk semuanya baik, yang di Phnom Penh meskipun gak bisa bahasa Inggris ataupun melayu tapi komunikasi tetap berjalan baik. Abang tuk-tuk yang di Siem Reap bisa bahasa Melayu jadi komunikasinya gampang banget.

giant-ibis-bus

sleeper bus

Yang paling seru dari pengalaman traveling ke Kamboja adalah naik sleeper busΒ dari Phnom Penh ke Siem Reap. Kami naik Bus Giant Ibis dengan tarif 15 USD dan lama perjalanan kurang lebih 6 jam. Interior bus menjadi susunan tempat tidur yang cukup nyaman bagi ukuran tubuh orang Asia. Tempat tidurnya juga dilengkapi bantal, selimut, colokan, dan wifi. Tiket bus bisa dibeli online lewat website, dan bisa pilih mau yang upper bed atau lower bed.Β Enak juga ternyata tidur di bus kayak gini, bisa istirahat nyaman, hemat waktu dan hemat biaya penginapan. Sampai di tempat tujuan bisa langsung beraktivitas, yah meskipun bau-bau dikit karena belom mandi dari kemaren πŸ˜› *semprot pewangi di sekujur tubuh*.

Tips Liburan ke Kamboja

  1. Jaga selalu barang bawaan, terutama saat berada di dalam tuk-tuk yang sedang berjalan. Jangan sembarangan main HP dan foto-foto, karena sudah banyak kejadian traveler dijambret Hpnya saat di dalam tuk-tuk.
  2. Mata uang Kamboja ada 2 yaitu USD dan mata uang lokal yaitu Khmer Riel (KR). Jadi semua harga ada versi harga USD dan KR. Sebagai Infomasi 1 USD = 4.000 KR. Paling males kalo bayar pake USD tapi dikasih kembalian pake KR. Pokoknya kalo punya uang KR sebisa mungkin diabisin dulu daripada nyisa trus gak bisa dipake lagi.
  3. Sebaiknya pesan tuk-tuk sebelum sampai Kamboja melalui whatsapp dan sudah ada kesepakatan harga, daripada repot nawar dan celingak celinguk sampai sana kan? Untuk tuk-tuk di Siem Reap saya rekomendasikan tuk-tuknya Mr. Shafie (WA: +85581918918).
  4. Siapkan fisik yang kuat karena bakalan jalan kaki jauh explore kawasan Angkor, naik turun tangga, dan naik bukit kalo niat liat sunset di Phnom Bakeng.
  5. Kalo memang mau ngejar sunrise di Angkor Wat, dari Phnom Penh sebaiknya naik bus yang jam 10 malam biar gak buru-buru, dan kudu booking online agak jauh-jauh hari karena kemarin sebenernya kami mau naik yang jam 10 tapi udah penuh
  6. Ada yang mau nambahin lagi gak? tulis di kolom komentar ya!

Itinerary dan vlog ala-ala bakal diupload menyusul πŸ™‚

Advertisements

76 thoughts on “Libur Akhir Pekan ke Kamboja

    1. Dita Post author

      iyaaaaa bener, gak berasa lho tau-tau sampe. Btw makasih lagi ya Ira, berkat itinerary dari kamu….aku jadi ada gambaran dikit2 pas ke sini πŸ˜€

      Like

      Reply
      1. Ira

        Alhamdulillah Mbak Ditaaa πŸ™‚
        Mbak..dirimu pun beruntung bisa dapet sunset di Phnom Bakeng. waktu aku ke sana lagi mendung πŸ˜₯

        Like

  1. Matius Teguh Nugroho

    Gilak 2 hari lebih dikit bisa babat Phnom Penh sama Siem Reap. Sayang nggak sempet nongkrong-nongkrong di Sisowath Quay kak.

    Aku pas ke Siem Reap nggak liat sunrise karena terlalu malas bangun pagi, malam sebelumnya kami tiba tengah malam setelah menempuh perjalanan darat seharian dengan kereta ekonomi non-AC dari Bangkok. Hahaha.

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      hahaha tapi ngelewatin kok Sisowath Quay, cuma ga sempet foto-foto….rame banget ya!

      waduh pasti lelah banget itu kereta ekonomi non-AC

      Like

      Reply
  2. bugis traveler

    ini ngajarin gk bener… di tambah bolos sehari biar makin puas wkwkwkw…

    sy biasanya telat absen aja, jadii klw telat biasanya gk absen pagi.. tpi absen pulang terus bikin surat keterangan lupa absen πŸ˜€ πŸ˜€ #kelakukan hahaha

    Like

    Reply
  3. Marya

    aku kebetulan ada rencana pengen road trip laos dan kamboja sekitaran bulan april, mbak… belum beli tiket sih, baru niatan aja. mau solo dan pengen banget ke killing field, tapi curiga bakal ga kuat soalnya waktu di hcmc ke war remnants museum aja pernah sampe harus ke wc cuma buat nangis sendirian saking sedihnya. 😦

    thank you banget mbak, tulisannya bantu banget nih buat bikin ancer2 itinerary ntar. πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      huaaaaa iyaaa asli sedih banget, rasanya pengen nangis kok waktu disitu *trus nyari2 bahu untuk disandarin*

      mudah2an membantu ya, benernya aku mau upload juga itinerary-nya tapi belum rapih. Nanti menyusul deh!

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      beneran! aku liat sendiri soalnya yang HP-nya direbut sama pengendara motor…huhuhu horror, cuma bisa teriak-teriak di dalem tuk-tuk, ya gimana yang njambret udah ngebut gak kekejar.

      Liked by 1 person

      Reply
    1. Dita Post author

      sama mbaaa 12 hari kok, tapi tiap 3 tahun dapet 26 hari….cuma ya balik lagi ke atasan juga ngasih cuti apa enggak 😦 padahal kan hak ya

      Like

      Reply
      1. Puji

        Haaaaaa tiap 3 tahun dapet bonus 26 hari? zoom in zoom out. Sumpee? Gila surga banget. Boleh kali info lowongan. hahaha… Emang masih jaman ga bolehin orang cuti ya 😦 sad aku dengernya

        Like

  4. Maya

    udah bolos terus ga mandi tapi bisa jalan…ku iriiii hahahahah
    Noted jadi ke Angkor Wat mesti pagi2 ya. Kayaknya sih kalo ke negara2 kayak kamboja atau Thailand gw pikir jangan lama2 ya, jadi beneran jalan2 bukan shopping :’)

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      kalo mau liat sunrise kudu rela perjuangan bangun pagi2 buta hehehe πŸ˜€

      iyaaaa gak bisa shopping emang di sini, eh tapi aku kemana-mana juga emang gak shopping sih hahaha *buang dompet*

      Like

      Reply
  5. indah nuria

    salam kenaal yaaa :)..Asyik banget bisa ke sana weekend! Aku ke Laos tahun 2013 dan asli menikmati Siem Reap dan Angkor Wat sampai gempor :). I really like this country πŸ™‚

    Like

    Reply
    1. Dita Post author

      iyaaaa yang lamaan aja biar gak buru-buru, saranku mending lamaan di Siem Reap….lebih banyak yang menarik daripada Phnom Penh πŸ™‚

      Like

      Reply
  6. kresnoadi DH

    Gilaaa ini bener-bener gak ada istirahatnya ya gara2 ngejar dua hari weekend. Strong bangeet. Aku aja kalo beli telur ke Superindo mampir dulu ke pom bensin buka kemah *lebay

    Emangnya kaklo pesawat ke sana itu berapa lama perjalanan sih kadit?

    Like

    Reply
  7. Arlin adriana

    Wah seru Baca nya… Kebetulan dri kmrn2 lagi cari2 info but ngetrip kesana… maunya sih APA backpacker.. Biar bisa kemana2 dan ngapain aja… trip kemarin habis berapa tuh biaya nya…
    #kepo Biar bisa nabung lebih gituh…

    Like

    Reply
  8. helterskelter

    singkat dan padat tapi menyenangkan, ya. duh belum kesampaian juga ke Kamboja, suka nganggap enteng karena ASEAN mah deket, tapi sampai sekarang beluman juga.

    semoga tahun ini bisa keliling ASEAN, amin ya allah…

    Like

    Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s