Me vs High Heels

Siapakah diantara wanita-wanita disini yang gak suka pakai high heels? Kalo ada, boleh toss dulu sama saya πŸ˜€ Kalo diitung-itung sampe dengan twentynine my age ini saya pake high heels bisa diitung dengan jari deh. Cuma waktu wisuda, nikah dan ikutan lomba vocal group di Porseni BUMN. Ke kantor? boro-boro pake high heels, mandi aja suka lupa πŸ˜€ Ke kondangan? pake flat shoes lah, wong seringnya naik angkutan umum ke venue. Hang out? lebih sering ke warung kaki lima, ngapain pake high heels. Ngeluarin duit buat beli high heels pun saya gak rela, jadi high heels yang saya punya itu semua dikasih, ada yang hadiah seserahan dan sisanya sepatu high heels kostum buat lomba vocal group yang cuma dipake sekali doank gak pernah dipake lagi.

VG1

tahun pertama

Sudah 3 tahun ini saya jadi personel tetap vocal group dadakan kantor. Kenapa dibilang dadakan? karena sebagai vocal group kita gak pernah ada latian rutin, selalu latiannya 2-3 minggu menjelang acara. Dan herannya kebiasaan ini berlanjut tiap tahun. Akibatnya ya penampilan kami gak pernah maksimal karena kurang latihan dan fisik yang terlalu diforsir di 2-3 minggu menjelang acara. Tahun ini lebih parah lagi, kami cuma punya waktu latihan 1 minggu aja karena tadinya memang udah gak berencana ikutan, karena memang waktunya terlalu mepet. Tapi ternyata kantor kami ditunjuk jadi venue lombanya, kan gak lucu aja kalo tuan rumahnya gak ikutan. Maka dengan waktu, dana, dan kemapuan yang terbatas akhirnya kami terpaksa harus ikut. Gak mentargetkan juara apapun karena memang gak mungkin πŸ˜€ tapi yang penting bisa menghibur dan gak malu-maluin aja.

20121010_101443

Tahun kedua

Yah namapun jarang-jarang pake high heels ya, jadinya saya harus extra effort banget kalo ikutan lomba ini. Waktu tahun pertama sih enteng, karena saya masih jadi tukang pencet keyboard yang mana tinggal duduk aja sepanjang tampil. Tahun kedua saya banting setir jadi suara alto yang jadinya harus nyanyi sambil koreo. Tapi waktu itu masih lumayan gampil, karena dikasih sepatu high heels yang khusus untuk dance jadi gak terlalu sakit. Tahun ini karena waktunya mepet banget jadi formasinya disamain sama tahun lalu. Baju dan sepatu pun belinya buru-buru banget. Sepatu untuk tahun ini berbentuk boots wedges gitu. Saya pikir sih gampil ya secara cuma wedges 5 cm gitu. Ternyata oh ternyata abis tampil jejogetan di panggung kok kaki sebelah kanan nyut-nyutan di bagian betis sama tulang kering. Mungkin emang karena sepatunya kurang nyaman juga, secara belinya bukan di toko sepatu tapi di clothing line. Karena masih gak sakit-sakit amat, jadi saya cuekin aja sakitnya dan malah saya pake lari 5km hari jumat . Ternyata pas lagi lari minggu kemaren berasa banget sakitnya, jadinya lari sambil jalan plus meringis nahan sakit selama 8km. Abis lari langsung lah meluncur menuju tempat pijat langganan dan teriak-teriak kesakitan selama 2 jam diurut, sampe sekarang pun masih sakit banget dipake jalan sama sholat. Ampun dijeee gak nyangka sakitnya jadi parah banget begini, gak lagi-lagi deh nunda-nunda pijat kalo udah berasa sakit πŸ˜₯

PicsArt_1385351401005

Tahun ketiga

Dear ceribel, JKT48, dan semua girlband yang ada di bumi, kalian sungguh luar biasa bisa jejogetan lincah pake high heels gitu. Kalo saya, kayaknya sementara ini atau seterusnya gak lagi-lagi deh jejogetan pake high heels *kemudian buka lapak jualan high heels bekas* :mrgreen:

Advertisements

55 thoughts on “Me vs High Heels

  1. DianRuzz

    APPAAAAA???? Kamu pernah lupa mandi pas ke kantor? :O #drama

    Eh itu kostum tahun keduanya lucu Dit, dan pose fotonya juga centil2 πŸ˜†

    Like

    Reply
  2. ladeva

    Sejak nikah udah dilarang keras pake heels sama Suami…bukan kenapa-kenapa sich, doi cuma worry sama kakiku aja…jadi sekarang ya pake flat shoes dech πŸ˜‰
    Tips: kalau lagi sakit kakinya, justru jangan dipijit, yang ada nanti tambah cenat-cenut. Soalnya aku pernah keserimpet pas pake heels, langsung dipijit dan hasilnya…bengkak. Nah, berhubung harus keluar kota waktu itu ya jadi dikasih ramuan tradisional sama Mama yaitu biji pala diparut, terus diolesin di kaki yang sakit. It works! πŸ˜‰

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      waduhh udah kadung diurut, pantesan kok tambah nyut2 aja nihh πŸ˜₯ Tapi alhamdulillah gak bengkak sih. Yaudah nyari2 bji pala dulu deh nihhh, makasih tipsnya ya dev πŸ˜€

      Like

      Reply
  3. nengwie

    Jadi pengen denger nih pas bawain lagu2nya..:)
    Kalau pake hak tinggi ya 5 cm kali yaa.. Itu kalau pas mau manggung main angklung, kalau pakai hak tinggi, suka kagok pas kumpul temen2..jujul sendiri hihi
    Dibalur2 yg anget2 gitu kakinya, semoga cepat sembuh yaaa.
    Jarang mandi? Mestinya tinggal disini deh, ngga dianjurkan mandi tiap hari kalau musim dingin πŸ˜€

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      hahahaha jangan teteh, akoh maluuuuu πŸ˜€
      Aku juga gak tinggi kok teh, tapi males aja pake high heels. Iya nih rasanya pengen berendam di bathup pake aer anget gitu…*minta beliin bathup ke pak suami*

      Mau banget teeehh tinggal disana, nanti belajar masak sama teteh sekalian hihihi

      Like

      Reply
  4. maisyafarhati

    Sama juga, rin. Aku pakai high heels seperlunya aja, bukan buat dipakai sehari-hari. Kalau kondangan sama meeting2 kantor masih suka pakai high heels, dengan catatan emang naruh beberapa high heels di kantor, kalau di perjalanannya ya pake sepatu flat atau bahkan sandal haha.. naik bis cyiiin.. capek.

    Like

    Reply
  5. nyonyasepatu

    aku berhenti pake heels karena berhenti kerja haha. skr paling wedges sih dan setelah berhenti beberapa bulan kalo mau pake heels yang runcing2 itu sekarang jadi kagok dan kaki mulai sakit

    Like

    Reply
  6. @endahya

    sama mbak, aku juga ngga begitu suka high heels, paling cuman ke kondangan atau acara yg agak resmian. secara aku juga kalo jalan suka cepet, jd kalo pake high heels yg ada malah takut jatoh hehe.
    aih, yg foto tahun kedua itu lucuuuuu πŸ™‚

    Like

    Reply
  7. astridtumewu

    Ahhh kostumnya lucu2, sukaaa deh liatnya πŸ˜€ Itu ada yang khusus buat mikirin apa berembuk aja rame2 mutusin kostumnya? Btw, aku seh doyan Dit, pake heels, menggelabui tinggi aku πŸ˜›

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      Ini desain kostumnya berembuk rame-rame, karena kami gak ada manager yang ngurusin #yakaliiiii x))))

      Aku juga gak tinggi lho trid, cuma 156 cm, tapi gak betah deh pake high heels πŸ˜€

      Like

      Reply
  8. liamarta

    aduh seru banget vocal groupnya. kostumnya pun niat yaaa.. jadi inget di kantor lama dulu aku ada juga singing contest dari masing2 divisi, tapi ogah2an ikutnya, kostum pun ala kadarnya πŸ˜†

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      ini kalo dibandingin BUMN yang lain terbilang ala kadarnya loooh. Yang lain tuh niat banget kostumnya, sampe baju adat berbagai daerah dan kebaya mewah gitu, keren banget deh πŸ˜€

      Like

      Reply
  9. bebe'

    Aku suka high heels Dhit… Soalnya enak, bisa keliatan tinggi *obsesi yg aneh* ahahaha.. Tapi semenjak pindah ke sini mah wassalam yaaa kalau pake high heels.. Wong kerjaannya jalan kaki mulu. Tapi kalau liat cewe2 sini bisa dengan santainya jalan jauh pake high heels aku pun fanaassss.. Pingin jugaaaaaaaaa.. 😭

    Like

    Reply
    1. rintadita Post author

      aku juga pengen terlihat tinggi mba, tapi males pake high heels *ya terus gimana* hahaha. Nanti aja mba, kalo mibe udah gede kan bisa jalan-jalan bareng pake high heels kembaran gitu πŸ˜€ *bayangin Suri Cruise*

      Like

      Reply
  10. Titin Wulan

    toss akyu juga agak anti sama high heels, selain ngerasa kurang nyaman…alasan yg paling utama takut ntar pas jalan bareng… kelihatan tinggian eyke dibanding pak suami…muahahaha…

    Like

    Reply
  11. anastasiaajeng

    beauty is pain mbak, sakit gila pake heels, paling lama pake heels pernah 3 jam, visit ke user dimana tempat user itu hotel 3 lantai semi kuno, alias ga ada lift alhasil pulang-pulang semua badan sakit 😐 kalo tau ceritanya visit trus diajak jalan-jalan sekitar 21 hektar mending pake wedges. Jadi sekarang di kantor lengkap mbak, mulai dari sandal jepit sampe heels wkwkwk.

    Like

    Reply
  12. Kay Shiiro

    Karena tinggi cuma satu setengah meter, mau gak mau saya musti pake high heels. Lumayan bisa nambah tinggi 5-7 senti πŸ™‚

    Like

    Reply
  13. Ailtje Binibule

    Pakai high heels biar gak capek, haknya mesti kayu. Biasanya brand mahal yang suka pakai kayu (walaupun brand mahal ada juga yang pelit ngasihnya plastik). Waktu masih di kantor lama, aku suka make high heels, itupun gak mau yang terlalu tinggi. Kalau terlalu tinggi, betis ketarik-tarik.

    Sekarang lebih suka pakai flat shoes karena lebih aman kalau loncat kopaja

    Like

    Reply
  14. Lorraine

    Dita, Aku suka pake hak tinggi. Sejak punya anak dan semakin tua, kadang sakit panggul jadi selang seling deh pake hak tinggi dan hak datar. Yang pasti kalo lagi liburan aku pake sandal atau sepatu yang ngga ada hak supaya kakinya istirahat.

    Lucu foto bareng Vocal Groupnya dan kostumnya bagus-bagus πŸ˜‰

    Like

    Reply
  15. Pingback: Flat Shoes atau High Heels? | Males Mandi

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s