Shenzhen-HK-Macau Trip (Part 3)

Yuhuuu perjalanan naek kapal ferry dari Hongkong menuju Macau alhamdulilah lancar dan cepat Cuma 5 menit bokk! *ngelap iler *ketiduran ternyata. Padahal yang bener mah sekitar 1-2 jam tergantung tinggi rendahnya gelombang air laut. Suhu udara di macau ternyata lebih dingin, klo Shenzhen ama hongkong kmren Cuma sekitar 13-14 º C, di Macau bisa sampe 10 º c fufufu *mulut keluar asap*
Di macau ini terus terang saya agak blank, soalnya sarana transportasinya cuma ada bus kota dengan petunjuk yang gak jelas, jadilah selama disini saya lebih sering naek taksi dan memanfaatkan free shuttle bus-nya the Venetian hotel.

Kita nginep di hotel best western taipa yang udah kita pesen via online. Hotelnya deket banget sama ferry terminal taipa, bandara dan the Venetian hotel yang tersohor itu. Mungkin karena lokasinya ini maka harganya rada mahal, nginep semalem disini tarifnya 1 juta bokk…itu udah kamar paling standar ga dapet breakfast pula aargh *gigit bell boy *ehh.

Jadi siang itu, abis check in hotel, kita langsung naek shuttle bus hotel menuju the Venetian hotel. The Venetian Hotel merupakan salah satu hotel dan resort casino paling megah dan mewah di Macau. Hotel bergaya arsitektur Venetian ini dilengkapi dengan fasilitas yang lengkap, ada mall, casino juga ada gondola rides yang dilengkapi gondoliers2 berpengalaman, GANTENG dan terlatih. Benernya pengen banget sih nyobain naek gondola juga, secara mas2 gondoliers itu ganteng-ganteng abisss *ngeces sampe Macau kebanjiran* dan kita bakalan dinyanyiin lagu seriosa sepanjang jalan, tapi kalo harus membayar sampe 100 MOP per orang, dan naek gondolanya ber 4 kayaknya gak rela deh. Jadi kita cukup ngeliatin yang pada naek gondola ama poto2 ajalah. Oiya kita juga sempet makan siang di foodcourt-nya, tapi harganya mahal-mahal banget…paling murah ya mungkin sejenis fastfood itupun masih sekitar 40-50 an MOP hiksss *buang dompet*.
Udah puas muter2in Venetian, kita pengen ke tengah kota nih tapi bingung mo naek apa. Sambil buka2 peta, kita nyari2 bus kota yang lewat, tapi kok ga ada sama sekali ya. Di tengah kegalauan itu, kita ngeliat banyak banget shuttle bus the venetian hotel ke arah yang bermacam2, ada yang ke ferry terminal, ada yang ke the barrier gate, dan ada yang ke the sands. Setelah diliat di peta, yang deket2 tengah kota adalah tujuan the sands….so nekatlah kita naek shuttle bus tersebut. Dan ternyata the sands juga merupakan hotel dan casino megah di tengah macau, emang orang kalo ke Macau itu rata-rata tujuannya judi, banyak banget casino megah dan mewah yang ada disini…pokoknya bener2 Las Vegasnya Asia. Tapi saya enggak judi donk yaa karena saya kan masih memegang teguh titah ayah mertua H. Rhoma Irama yang terus2an mengingatkan bahwa berjudi itu haram *ayee *ditiban rebana*.

Lumayanlah the sands ini deket banget sama macau fisherman’s wharf yaitu semacam tempat makan dan nongkrong2 yang bagus buat foto2 dimana masih didominasi ama arsitektur eropa, juga deket ama Macau tourism center dimana di dalamnya juga terdapat museum grand prix dan wine museum. Sebagai penggemar balapan, saya ngiler banget masuk museum grand prix. Sayangnya kita kemaleman datengnya….museum grand prixnya udah tutup dari jam 6 huaaaa. Akhirnya malem itu kita nyoba-nyobain trayek bus kota yang kira2 bisa membawa kita ke Ruinas do sao paulo buat besok dan akhirnya nemu juga meskipun harus sampe motoin jalur busnya segala, abisnya di macau susah banget klo mo tanya2 ke orang…banyak yang gak bisa bahasa inggris.

Pulang nyoba2in bus kota, kita balik lagi ke the sands dan nyari shutle bus ke arah sebaliknya yaitu the venetian hotel. Nyampe the venetian hotel udah jam 9 malem, shuttle bus nya hotel kita udah ga ada karena Cuma sampe jam 7 malem aja, jadi karena kita berasa PD bahwa hotel kita deket banget kita memutuskan jalan kaki ke hotel. Ternyata oh ternyata lumayan gempor juga bokk, mana jalanannya sepi banget takut diapa2in nih….tapi selama ada panda eh puspa di samping saya, kayaknya ga perlu kuatir dehh *peluk puspa erat2 *sampe sesek napas
Keesokan harinya
Setelah mendapatkan pengalaman bahwa makan di macau itu mahal, jadi pagi itu kita memutuskan breakfast di hotel dengan tarif 25 MOP per orang diitung2 masih lebih murah daripada beli burger kemaren *mewek* Abis sarapan, kita check out, nitipin tas di concierge dan langsung mengikuti rute kemaren…naek shuttle bus hotel ke the venetian trus nyambung shutle lagi ke sands.
Dari the sands kita menuju halte bus yang udah kita uji coba kemaren…dan nyampelah kita ke avenida de almeida ribeiro *puehh ribet*, disini terletak senado square yang terkenal di macau dan banyak banget gereja2 kecil yang artistik tapi yang paling terkenal adalah Ruinas do sao paulo atau reruntuhan gereja Santo Paulus. Dibangun oleh ordo Jesuit pada 1602, bangunan ini hampir terbakar habis pada 1835 hingga cuma menyisakan puing bagian depan gereja. Uniknya, sebidang sisi itu tetap tegak berdiri sampai kini. Lengkap dengan pahatan ornamen berbagai orang suci, burung elang serta tulisan ‘Mater Dei’ pada gapura masuknya. Di belakang reruntuhan gereja Santo Paulus terdapat Museum of Sacred Art. Berisi lukisan dan patung-patung Kristiani serta semacam altar dimana peziarah bisa melempar koin untuk harapan dan good luck. Pada sisi kiri dan kanannya, terdapat boks pada relung-relung batu ditutup kaca tembus pandang. Berisi tulang-belulang 23 martir dalam penyaliban massal di Nagasaki [Jepang] pada 1597. Di sepanjang jalan avenida de almeida riberio ini bangunannya didominasi oleh arsitektur campuran eropa dan cina…bagus banget.

Abis poto2 di ruinas do sao paulo dan senado square, kita balik ke halte deket the sands. Karena flight kita masih agak lama, saya maksa Puspa buat mampir ke museum grand prix dulu sebelum balik ke hotel. Grand Prix Museum diresmikan pada tahun 1993 dalam rangka perayaan ulang tahun ke-40 dari Grand Prix Macau. Mobil pembalap Ayrton Senna yang melegenda dan telah menjuarai Formula 1 terpajang kokoh di museum ini juga ada mobil pembalap legenda lainnya Michael Schumacher (Schumi). Foto dan mobil Schumi saat kerjuaraan di Macau Grand Prix tahun 1990 juga ada. Tapi berhubung saya gak demen banget ama om Schumi jadi ya maap2 aja, gak saya poto :p Selain mobil F1 ada juga mobil F3, motor balap dan gokart…komplit lah, tapi ga komplit juga sihh soalnya mobil tim kesayangan saya mclaren mercedes ga ada disini *dicium ron dennis*. Masih ada waktu, kita juga mampir ke wine museum yang letaknya sebelahan ama grand prix museum. Disini diperlihatkan proses pembuatan anggur, dari awal sampe akhir sampe ada tester anggur juga kalo ada yang mau nyobain. Tadinya pengen nyobain anggur merah tp ga jadi dehh….takut tiba2 joget2 dan alm.Meggi Z gelisah di alam sana *eeaaa .

Nahh kelar dari wine museum ini, kita pun balik hotel dengan rute yang sama kayak kemaren. Eh gak dink, kali ini dari the venetian kita milih naek taksi aja trus langsung ambil tas dan menuju bandara. Sampe bandara agak kepagian ternyata, flight masih 2 jam lagi dan laper donk yaaa soalnya itu udah jam makan siang. Puspa udah ga punya duit MOP lagi, sementara saya Cuma punya duit 30 MOP…akhirnya saya nekat ke circle k yang ada di ruang tunggu bandara buat ngeliat2 apa yang bisa dibeli buat ngeganjel mulut anakonda yang ada di perut sementara, dan alhamdulillah dapet doonk 2 buah sandwich. Kita juga benernya udah order pre book meal di pesawat , buat jaga2 secara flight dari macau ke KL akan memakan waktu kurang lebih 3,5 jam.

Dengan ini, maka kisah trip HK-Shenzhen-Macau saya nyatakan berakhir sampai disini. Sebenarnya masih ada cerita 1 hari transit di KL, tapi ga penting ah…isinya cuma ngemall sambil belanja coklat jadi saya rasa gak perlu diceritakan daripada kalian ngiri *digampar*. Baiklah teman-teman, sampe bertemu lagi, doakan saya masih diberi rejeki buat melakukan trip-trip berikutnya. Adios!! *dadah dadah* *dari atas Macau tower*

Advertisements

2 thoughts on “Shenzhen-HK-Macau Trip (Part 3)

    1. Dita Post author

      ini tuh ditulisnya dulu di blog lama, dan aku pindahin ke draft karena malu berantakan bgt hahaha…eh sama kak Mumun diminta, yasudahlah di publish lagi x))

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s