Shenzhen-HK-Macau Trip (Part 2)

hai para pembaca blog yang budiman, pasti kalian udah nunggu2 kelanjutan cerita trip yg kemarin yah? *ke PDan *dijambak*. Mari2 cekidot postingan berikut…muaahhh *ciyum satu satu*

Pagi hari di Shenzhen
Dua cewe imut…eh ralat, satunya imut satunya enggak *piss* lagi asik makan popmie di kamar, isi tenaga dulu cyin sebelum bawa backpack menyebrangi perbatasan menuju Hongkong. Kenapa popmie?! karena kita ragu-ragu kalo makan di foodcourt deket hostel…takut gak halal, selain takut keabisan ongkos pula ๐Ÿ˜€ Abis makan kita langsung check out dan naek metro ke stasiun Lou Hu, disana kita langsung antri imigrasi keluar Shenzhen….antrian ga terlalu panjang. Begitu udah keluar Shenzhen untuk masuk ke Hongkong, antrian imigrasinya luaarrr biasaaa panjang, lumayan pegel tuh antri sekitar 45 menit sambil ngegendong backpack fufufu *elus2 pundak*.

Nyampe Hongkong

Akhirnya setelah antrian mahadasyat itu, kita langsung keluar di stasiun MTR Lo Wu Hongkong. Di stasiun kita nuker duit Yuan yang masih tersisa, nilai mata uang Yuan sama HKD ga beda jauh kok, Yuan lebih tinggi sekitar 0.8 poin aja. Kita juga beli kartu octopus buat naek MTR seharga 200 HKD. Kartu octopus ini ga cuma bisa buat naek MTR, tapi bisa juga buat bayar di Sepen Ilepen dan Mc.Donalds…kalopun masih ada sisa dana sampe kita pulang nanti, dana bisa direfund dengan mengembalikan kartu ke loket. Kita nginep di hostel daerah Tsim Sha Tsui namanya Cosmic Guest House, dari Lo Wu kita naek MTR ke stasiun Hung Hom trus ganti line ke Stasiun East Tsim Sha Tsui. Hostelnya ternyata terletak di salah satu gedung pertokoan di kawasan Tsim Sha Tsui, awalnya kita bingung nyari2nya, mana banyak orang negro ama orang india yang nawar2in hostel juga sambil agak maksa….serem. Untung saya bawa panda gede…jadi mereka ga berani macem2 hihihi *dicekek Puspa.

Cosmic Guest House ini terletak di lantai 12 Mirador Mansion, memang kamarnya sempit dan ga terlalu bagus tapi klo cuma buat tidur doank mah yang penting bersih, aman, komplit (ada TV kabel ama wifinya juga loh), strategis dan murah meriah nginep 2 malem disana tarifnya sekitar 600ribu rupiah. Kita check in dan naroh2 barang dan rebahan sebentar abis tu langsung cabut cari makanan dan lanjut ke Mongkok ladies market. Di ladies market emang murah2 sih barangnya, baju2 yang lucu2, boots, tas, dll tapi saya ga minat belanja…Puspa benernya minat tapi sayangnya gada ukuran baju yang pas buat dia, orang Hongkong kan mungil2 gitu *ngakak* . Karena ga jadi belanja, kita memutuskan meninggalkan ladies market untuk menuju The Peak dan museum Madame Tussaud naek MTR dari stasiun Mongkok ke stasiun Central trus nyambung taksi.

The peak adalah sebuah gunung di barat daya Hongkong dengan ketinggian 552 m dan katanya paling tinggi di Hongkong. The peak bisa dijangkau lewat jalan biasa atau bisa juga pake tram, karena pengen ngerasain naek tram kita pilih tram donk ya, tiket Tram ke the peak return seharga 36 HKD sebenernya bisa lebih murah sih kalo pulangnya ngegelinding *eeaaa *gelindingin Puspa maksudnya. Di the peak ini juga ada peak tower dan sky terrace yang dari situ kita bisa ngeliat pemandangan seluruh Hongkong dari atas, tiket untuk masuk peak tower dan sky terrrace ini seharga 56 HKD. Namanya juga pegunungan, the peak ini dingin banget sodara-sodara….disarankan bawa jaket tebel klo kesini, jangan sekali2 pake boxer doank apalagi bikini…pokoknya JANGAN!! *dijejelin kutang*.

Di the peak ini juga terletak museum patung lilin madame tussaud yang terkenal, kalo udah sampe sini kayaknya rugi kalo ga masuk. Tiket masuknya seharga 160 HKD mahal sih emang tapi gimana donk secara kalo ketemu orang aslinya juga ga mungkin, jadi mumpung disini kita langsung heboh poto2 ama semua patung yang ada hihihi. Pulang dari the peak dan madame tussaud kita langsung bokek mendadak dan berencana nukerin duit HKD lagi besoknya huhuhu.
Hari ke 2 di Hongkong
Kita udah bangun pagi2, mandi, makan popmie *lagi!!* dan langsung naek MTR ke stasiun Tung Chung yang merupakan stasiun paling ujung selatan, disini terdapat citygate mall yang terkenal jual barang2 branded dengan harga miring dan juga ada stasiun cable car Nong Ping yang bisa membawa kita ke patung Giant Budha. Karena masih pagi, mall belum buka kita memutuskan naek cable car dulu menuju Giant Budha. Harga tiket buat naek cable car ini PP seharga 134 HKD untuk yang cable car biasa dan sehaga 188 HKD untuk yang crystal cabin. Crystal cabin ini artinya di cable car tersebut lantai bawahnya berupa kaca jadi kita bisa liat pemandangan dari sela-sela kaki kita seru sihhh tapi mahal bokk, mana Puspa takut ketinggian pula. Daripada sepanjang jalan harus menenangkan dia, mendingan pilih yang biasa ajalah karena perjalanannnya lumayan juga sekitar 45 menit.

Agak siangan setelah puas poto2 dan gempor naek tangga ke puncak giant budha, kita ngemall ke citygate. Disini emang barang-barang branded harganya lebih murah dibanding Indonesia, sebut aja Bodyshop, Nike, Giordano, Crocs, bisa kalap nihh kalo lama2 disini. Abis ngemall kita langsung melanjutkan perjalanan ke Hongkong Disneyland sambil bawa2 tentengan belanjaan…aarrggh! Dari stasiun Tung Chung ke Disneyland kita cuma turun satu stasiun trus ganti pake kereta Disney, lucu deh keretanya jendela ama pegangannya berbentuk kepala Miki mos.
Disneyland hari itu rame banget, padahal itu hari jumat siang loh…orang2 ini gak pada sholat jumat apa?? *ditabok*. Tiket masuk ke disneyland ini lumayan mencekik yaitu 325 HKD per orang. Agak kurang puas sih benernya disini, abisnya rame banget…mau maen ngantri panjang, mau foto2 juga musti ngantri, mau belanja oleh-oleh juga ramenya naudzubillah!! Tapi semua terobati abis ngeliat Disney Parade ama Firework Festival nya….bagus bangeeeet. Puas maen di disneyland udah jam 9 malem, kita balik ke hotel naroh belanjaan bentar trus nyobain makan di Pizza Hut Hongkong.
Hari ke3 di Hongkong
Masih dengan rutinitas yang sama yaitu sarapan pop mie, pagi itu kita udah treking menuju Avenue of stars yang kira2 1km dari hostel kita. Avenue of stars ini semacam Hollywood Walk of fame gitu yang sepanjang jalan isinya cetakan tangan dan tanda tangan aktor dan aktris tersohor di Hongkong yang terletak di sepanjang victoria harbour, jadi pemandangannya juga bagus banget. Puas foto2 dan menyusuri victoria harbour, kita balik ke hostel untuk siap2 menyebrang ke Macau naek Ferry.

Hongkong-Macau Ferry terminal sebenernya gak terlalu jauh dari hostel kita, tapi kalo jalan kaki ya lumayan gempor apalagi bawa ransel yang udah penuh ama belanjaan. Jadi kita memutuskan kesana naek taksi. Harga tiket ferry untuk nyebrang ke macau sebesar 146 HKD. Ferry terminalnya bagus dan canggih kayak bandara ada gate-gate untuk nunggu boarding, kapal ferrynya juga bagus dan nyaman.


Advertisements

5 thoughts on “Shenzhen-HK-Macau Trip (Part 2)

    1. rintadita Post author

      Eh kamu kok nyampe ke postingan bapuk ini?! ๐Ÿ˜€ iyahh naek juga pas pulangnya, mundur gitu mana duduk paling belakang hihihi ๐Ÿ˜€

      Like

      Reply
    1. Dita Post author

      huaaaa kaaak, kok kamu bisa nyasar ke siniii?? ini postingan bapuk aku utak utik lagi gara2 kak Mumun T_T

      Madame Tussaud benernya serem loh kak, kamu gak kebayang berada diantara patung2 lilin kemudian mereka tiba-tiba hidup? ๐Ÿ˜›

      Like

      Reply

Di-read doank itu gak enak, kasih comment donks :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s